Kenapa dokter harus kaya ?

Sudah tidak asing lagi kalo dokter itu dikonotasikan dengan kekayaan dan kemapanan hidup…. Sampe sampe anak anak kalo ditanya.”cita citanya apa ?” , jawabnya kebanyakan: dokteeeer. Apa iya dokter itu mesti kaya ? Kenapa sih harus kaya ? Gimana cara dapet duitnya kok kaya ???

Kalo ada sumbangan ngasihnya sedikit dokter pasti dicibir…. Dokter pelit, nyumbang cuman sedikit. Sebenarnya yang kaya itu dokter yg gimana ? Kalo dokter yg udah lama praktek dan banyak pasien ya iya lah, tapi yang baru lulus, tabungan habis, ya sama aja dengan orang lain harus hidup irit dulu. Apalagi sekolah spesialis yang bisa menguras tabungan…. Kecuali kebetulan ortunya kaya ya gak sempet dapet keadaan “susah” gitu.

Dalam dunia nyata di Indonesia ini dokter tidak mendapat peghargaan terutama dalam hal finansial apalagi kalo dokter PNS yang kerja di RS milik pemerintah. Pemerintah masih sangat enggan untuk membayar layak dokter karena dianggap pekerjaan dokter adalah pengabdian. Ya iya emang mengabdi tapi apa kalo mengabdi terus disuruh jadi gembel, anak istri hidup susah gak lucu dong….. Masih banyak yang berpikiran bahwa toh dokter bisa praktek sore, namun itu adalah kesalahan besar pemerintah Indonesia, Kalo dokter harus praktek sore gak mungkin fokus pada urusan RS.

Bayangkan aja kalo dokter disuruh hidup pas – pasan, terus harus nambah ilmu dengan seminar dan pelatihan yang mahal karena diwajibkan oleh organisasi profesi. Pelatihan dan seminar kayak gitu tidak ditanggung pemerintah, belum lagi beli buku dan majalah buat up date pengetahuan. Maka akhirnya dokter terutama sektor pemerintah banyak yg mencari tambahan penghasilan dengan praktek di luar RS belum lagi kerjasama dengan pabrik obat.

Negara tetangga kita sudah menerapkan penghargaan yg layak pada dokter sehingga mendapat imbal balik profesionalitas kerja dari para dokter mereka.

Buat perbandingan aja dokter spesialis baru lulus di Singapura gajinya antara 100 – 140 juta/bulan, Malaysia mungkin sekitar setengahnya, kalo amrik dan eropa jangan tanya deh… eh itu RS pemerintah lho…. Gimana yg swasta ? lebih asyik kali? Makanya gak heran kalo di RS LN mereka bisa kerja full gak mikir apa apa selain peningkatan ilmu dan pengembangan RS ….. lha kehidupannya udah sejahtera gitu. Beberapa waktu lalu Yusuf Kalla pernah mengajukan usul agar dokter praktek dibatasi jamnya biar bisa belajar supaya bisa seperti dokter LN…. Ya ampun cetek banget pemikirannya :(

RS swasta di Indonesia juga gak semua dokternya bergaji tinggi, cukup banyak yg bergaji sedang sedang saja, jadi masih harus praktek buat mencukupi hidupnya. Apalagi RS swasta di daerah banyak yg tidak punya dokter tetap terutama dokter spesialis, hal ini sudah kondang bahkan sampe buku acuan traveler dunia “Lonely Planet” menyebutkan: kalo anda ke Indonesia jangan berharap mendapat pelayanan spesialistik di RS swasta pada jam kerja, karena sebagian besar dokter itu dokter pemerintah yg bekerja sambilan di RS swasta di luar jam kerja…. Hmmmm kayaknya semua orang di dunia udah tahu bagaimana kondisi sistem kesehatan negara kita kecuali pemerintah Indonesia sendiri :(

So …. Saya berharap pembaca blog ini setidaknya tahu bahwa gak semua dokter kaya raya, ada kok yg hidup pas pasan, pemerintah Indonesia gak akan berubah walaupun mereka baca blog ini lha wong SDM pemerintah kita kualitasnya emang di bawah standar. Kayaknya mereka gak nyambung diajak mikir rada berat apalagi filosofis :(  Membuat perubahan memang membutuhkan waktu…. Kadang sampe 1 generasi, namun dari tulisan ringan ini semoga bisa membuka wawasan masyarakat agar tidak melihat dokter sebagai sosok yang hidup senang di atas penderitaan orang lain tapi seorang pekerja yang ingin memberikan yg terbaik namun juga butuh imbal balik yang layak dari apa yang mereka kerjakan.

About these ads

99 Tanggapan to “Kenapa dokter harus kaya ?”

  1. nika Says:

    tentang JK, maklum pedagang kagak mau rugi bayar dokter pemerintah agak mahalan dikit hehehe..

  2. sonhaji Says:

    Wuiih Pak Dokter kok galak amat sama pemerintah he he he. Saya kebetulan PNS (berarti anak buahnya pemerintah neeh), tapi Insya Allah nyambung kok kalau diajak mikir agak berat dikit, kalau berat banget yaaa bisa pusing he he he.
    Btw, pikiran Pak Dokter ada benarnya kok ! Bravo deh dengan prinsip Pak Dokter tersebut, semoga nasib dokter Indonesia segera membaik seperti di negara tetangga.
    Ini doa beneran lho Dok, soalnya istri saya juga dokter. Jadi kalau gajinya naik pesat, saya juga turut seneng he he he.
    Salam kenal ya Pak Dokter.

  3. nararya Says:

    (Alm) Dokter spesialis anak yang saya kenal tuh mengerikan banget jadwalnya, dok. Pagi jam 6-7 buka praktek di rumah, jam 8 brangkat kerja di RS, sorenya jam 6-9 masih praktek juga klinik. Sudah begitu dokter ini masih mau pula di telp pasien untuk konsultasi, tidak jarang pula tetap menerima pasien di waktu2 luangnya. Dokter yang sangat baik. May his soul rest in peace…

  4. dokterearekcilik Says:

    @nika
    Setujuuu…… :)

    @sonhaji
    Semoga nasib dokter di indonesia membaik, jadi kita sama sama senang :D

    @nararya
    Semoga RIP

  5. woro Says:

    waah.. saya baru tau nih klo ada dokter yg pas-pasan gajinya. tapi sepas-pasan gaji dokter tentu lebih mending kale yeee… sama… sama siape ye?

  6. evi Says:

    yeah…saya tau pak dokter :)

  7. oRiDo™ Says:

    memang tidak bisa dianggap sama semua..
    tidak semua insinyur bekerja..
    tidak semua penjaja keliling hidupnya pas2an..
    bukan begitu pak Dokter? :D

  8. qohwah Says:

    btw, meskipun begitu jasa dokter patut dihargai dan layak bila dokter harus kaya…tul gak

  9. dokterearekcilik Says:

    @woro
    sama siapa ya ???

    @evi
    thanks

    @oRiDo
    Emang bener, cuman orang cenderung menganggap bahwa semua dokter kaya raya.

  10. dokterearekcilik Says:

    @qorwah
    setuju, sorry komen masuk ke spam jadi dikelurkan dulu baru dijawab

  11. alris Says:

    About JK, otak dagang mana mau impas apalagi rugi.
    Saya baru tahu, kalo gaji dokter di Singapura begitu gede. Di Indonesia mungkin menyesuaikan dengan tingkat lapisan masyarakat yang di layani. Kalo sekelas rumah sakit GA yang ada di Karawaci mungkin bayaran dokternya lumayan mahal. Salam kenal dokter, semoga jadi silaturahim. Main ya ke blog saya.

  12. Astri Says:

    @alris
    atau baru tahu gaji dokter sebegitu kecil?

  13. Nia Says:

    Emang bener dok..semua org pasti nganggep dr itu kaya. Iya kalo ortunya emang kaya,kalo pas2an? Sy aja suka jd ngerasa gemanaa getuu,kalo ditanya ‘bw mobil kan dok?’. Sy cm bs senyum,dlm hati blg ‘ya,mobil angkot’. Malahan lbh kaya perawat2 sy di pkm.hh,cape dh.

  14. Astri Says:

    @ Nia
    senasib ama saya, bawa mobil angkot :D untung belum sampe yang narik mobil angkotnya kekeke…

    @dokterearekcilik
    sori numpang nyampah ya :) buat negesin aja gak semua dokter tuh bling bling dan cring cring. Banyak juga yang hidup bersahaja

  15. dokterearekcilik Says:

    @alris
    Salam kenal, yang di S’pore itu gaji RS pemerintah aja segitu, denger denger di sana gaji di RS pemerintah bisa lebih tinggi dari swasta makanya maju, bisa sampe bikin iklan di media massa Indonesia. thx udah mampir, aku udah mampir ke blogmu juga :)

    @Nia
    naaaah bener kan, ini saksinya.

    • Sibagariang Says:

      ENGINEER emang ga brpendidikan kali yah?masa bkrja di perusahaan y gajinya 1xenia ditinggal demi pns.. wew.. janggal nih anak. Kalo ktemu bkalan gw bunuh nih orang sampai keturunan2nya.. Jadi naek darah medan awak! Kwakakak.. Mgkn engineer ini pasien y ga sopan yah.. Pernah sekali saya punya pengalaman ketemu pasien y ga sopan gara2 kakinya naik dikursi kayak duduk di warkop,trus saya nasehati.. Eh.. Malah saya dikatain dokter gemblong,dokter taik.. Wew.. Nasib.. Nasib.. Pengen rasanya nyediain samurai di meja praktek.. Kwakwak.. Maaf yah komentar saya agak kasar.. Hbs kesal seh sama mereka y ga bisa menghargai dokter. Mohon maaf sekale lage.. Trimakasih.

  16. cakmoki Says:

    Belum lagi kalo pingin berbagi lewat Blog, nambah pengeluaran, hehehe..
    Keluar dari PNS yuk :D … kan pengabdiannya dah lama.

    Beberapa waktu lalu Yusuf Kalla pernah mengajukan usul agar dokter praktek dibatasi jamnya biar bisa belajar supaya bisa seperti dokter LN

    boso jawa timuran, perlu dijawab: wani piro Boz JK ?

    Ada joke kuno, katanya kalo dokter asean ngumpul trus mbahas gaji, tiba giliran dokter indonesia nyebutin gaji, mereka mbrebes mili,.
    Yang seru lagi, jasa visite dokter hanya 3000, kata ketua IDI Kaltim, sama dengan ongkos parkir di mall … Priiitttt, 3 ewu … hahaha

    Kita harus sering-sering nulis gini

  17. dokterearekcilik Says:

    Iya cak, selama ini kayaknya tabu ngomong urusan gaji dokter, padahal itu memang hal yg mesti diperhatikan. Di Sidoarjo pernah diusulkan kenaikan gaji dokter, jawaban dari pemda: dokternya diberi ceramah agama aja biar mau mengabdi dengan gaji seadanya :( Bukannya matrek tapi emang bener kita paling mbrebes mili bahkan ditingkat ASEAN sekalipun

  18. Astri Says:

    Waktu di Arab kemaren, juga gitu Apotekernya langsung nyuruh pindah ke sana aja begitu tau gaji dokter di Indonesia.

  19. Nia Says:

    Dok,cak,gaji kita masa kalah dari guru.udah gitu naik golongan aja cepetan guru.emang rasanya pengen keluar aja dari pns.mending deh kalo di jkt gaji bisa 5juta.sy di jabar,huu..setengahnya aja gak sampe.nasib nasib. @astri,tugas dimana?jkt?

  20. dokterearekcilik Says:

    @semuanya
    Pemerintah kita emang salah setting otaknya tentang cara ngatur dokter, semoga kalo ada caleg dokter yg berwawasan luas mau ikut memperjuangkan menerangkan bagaimana keadaan dokter di Indonesia. kalo caranya gini ya gak maju maju :idea:

  21. azkaqonita Says:

    sing ikhlas donk dok,senantiasa bersabar dan bersyukur,kl sy salut sama dokter y d MER-C,no materi.

  22. Astri Says:

    @Nia
    Saya di Sidoarjo bareng dokterearekcilik

    @azkaqonita
    bersabar dan bersyukur itu pasti…
    Tetapi bukan berarti bersabar membiarkan ketidakbecusan dong. Percaya deh, kalo gaji dokter cukup, gak ada ceritanya dokter kerja dobel di beberapa RS, trus pasiennya jadi keleleran, divisite jam 1 malam karena dokternya harus membagi waktu di berbagai RS.
    Pernah denger bayaran dokter di sebuah klinik 24 jam 1000 rupiah per pasien?
    Padahal kebutuhan dia dari segi profesi aja banyak:
    – Ikut UKDI (300 rb)
    – Bikin STR (250 rb)
    – Bikin SIP (150 rb/tempat)
    – Ikut seminar dan pelatihan rutin supaya ilmunya gak ketinggalan dan bisa tetap praktek (rangenya lebar banget dari yang 15 ribuan – 3 jutaan)
    Belum biaya hidup dia dan kalo harus menafkahi keluarga
    Belum segala macam tuntutan kepatutan dari masyarakat kalo dokter itu harus bling… bling and cring… cring… (Kalo ini mah saya abaikan).
    Dokter itu sebuah profesi yang perlu penghargaan secara profesional

  23. yulita Says:

    buat dokter2 yg ada di sini, SALUT utk anda semua (two thumps up)
    saya jg setuju dgn pemikiran dokterearekcilik dan komen dr astri.
    penghargaan utk seorang dr di ind ini msh kurang.
    coba kalo penghargaannya cukup, pasti ngga akan praktek dimana2 yg bs mengakibatkan ngga fokus sm pasiennya, krn lokasi praktek bertebarn dimana-mana. Ngga fokus utk meng-update ilmu, soalnya hrs mikirin biaya dan perut.
    ikut berdoa juga, semoga pelayanan kesehatan di indonesia mjd semakin baik. Amiiiiiiin

  24. dokterearekcilik Says:

    @azkaqonita
    Bersabar dan bersyukur itu pasti, kalo dokter di Mer-C bisa bersodakoh begitu tentunya mereka harus berpenghasilan juga kan, mungkin dari sumber lain. Bayangkan kalo gak ada penghasilan terus diwajibkan menafkahi keluarga dan menaikkan ketrampilan dengan biaya yg tinggi apa mungkin?. Rata rata dokter RS umum pemerintah di Indonesia dapet penghasilan utama dari luar RS umum karena gak cukup pendapatannya. Maunya kayak di negara lain yg pendapatan dari pemerintah cukup sehingga bisa bekerja fokus di RS umum, itu kalo mau maju sih. Btw thanks udah mampir dan buat astri thanks juga jawabannya :D

  25. cakmoki Says:

    @ azkaqonita:
    Maaf, menurut saya yg dho’if, ikhlas itu letaknya di sanubari yang gak perlu diomong-omongkan, sedangkan harga perlu diomongkan. Lucu dong kalo misalnya penjual bakso yang berjualan dengan ikhlas tapi dibayar suka-suka oleh pembelinya … hahahaha … sekali lagi maaf, ini opini nguawur:D

  26. Viska Says:

    ooo… gitu ya, dok.
    *ya eyyalaah* (jawabnya kira-kira gitu)

    intermezzo dikit, kmrn itu aku nonton acara konsultasi keuangan. ada ibu yg tanya, berapa biaya yg harus dikeluarkan jika ingin menyekolahkan anaknya yg baru berusia 1 thn ini menjadi dokter kelak. itung punya itung; 18 thn lagi, biaya masuk kuliah dan biaya selama kuliah sekitar 5 thn plus inflasi, si ibu harus sediakan sekian puluh miliar supaya anaknya bisa jadi dokter. wow… aku dan suami cuma bisa saling pandang sambil kedip-kedip takjub… muahaleee… pol! waktu itu saya bayangin, berarti cuma orang kaya aja yg bisa jadi dokter dong. untung anak aku 3 thn cita-citanya jadi chef… hahah…

    btw salam kenal ya, dok.

  27. ENGINEER Says:

    Tidak pernah ada cita2 mau jd dokter tuh. SAMA SEKALI. sewaktu SMA dulu, kecerdasan gw menuntun gw untuk memilih jurusan teknik listrik Institut Tob Banget di bandung. biaya kuliah gw waktu itu cuma 1,2jt/semester. setelah lulus gw kerja di salah satu Oil Service Company, Alhamdulillah gw bisa dapet berlipat2 dari biaya semesteran kuliah gw. belum lg klo assignment ke luar negri, gaji gw ekivalen dgn 1 mobil Xenia.

    sadar akhirnya, kuliah disubsidi negara kok malah kerja sama penjajah. akhirnya gw cabut, skrg gw mengabdi di salah satu lembaga penelitian, tentu saja PNS, dan lu tau dong kira2 brapa gaji gw, 900rb. Dimana penghargaanya? gw kan jg butuh training, seminar, spy bisa memberikan hasil yg maksimal buat negri iniiii..

    tp gw gak pernah ngeluh tuh, krn gw Ikhlas&Puasss, karena kerjaan gw sesuai dgn minat gw. JUJUR, gak pernah ada uneg2 klo gw jd sarjana teknik listrik supaya jd orang kaya-makmur-sejahtera. yg gw rasain adalah gw tertarik di bidang gw dan gw YAKIN duit bakal ngikut sendiri sesuai kemampuan. ilmu-mu adalah harta-mu. bener aja, dgn gaji segitu tetep aja gw masih bisa ngidupin keluarga gw, istri gw cantik jg lulusan Institut Tob Banget, anak gw sehat dan cerdas. klo rejeki sih ada aja deh jalannya, dari seminar ini itu, dsb. malah sebentar lg gw mau lanjut sekola ke luar.

    jadi kalian para dokter, mungkin sebagian dari kalian, mohon maaf, di hati kalian tidak bersih, niat kalian untuk mengabdi/menolong orang masih kalah superior dengan DUIT.

    misalnya gini, andaikan dokter penghasilannya dijatah, sistem gaji perbulan, sama spt pekerja lain, say 5jt perbulan. yakiinnn masih mau jd dokter??! gw yakin cuma segelintirr!

    yg ada di otak lo semua kan duit duit duit banyak pasien jd makmur sejahtera-dokter ekslusif. udah sekola mahal2 harus cepat balik modal. klo udah begini, lantas apa bedanya sama CaLeg?? bedanya klo caleg korup, dokter malapraktik!

    Profesi itu kan ibadah, gmn mau berkah klo ibadah tujuannya DUIT? pake dong otak loe!

    • Reno S. Anwari Says:

      Gaji Anda sebagai PNS hanya 900ribu? Masa sih? Ga mungkin dong Sarjana Teknik Listrik cuma jadi PNS Golongan I.

  28. dokterearekcilik Says:

    @Viska
    Gue juga sekarang kedip kedip :roll:

    @ENGINEER
    Buat ENGINEER yg tidak pandai memilih kata ,asal ENGINEER tahu kalo kerja di RS pemerintah lebih banyak bersifat sosial daripada komersil. Berapa banyak ENGINEER liat orang dalam kondisi gawat setiap hari dan tidak ada uang juga kartu Jamkesmas ? Kami selalu melihat itu setiap hari dan membantu setiap hari, tidak hanya dengan tenaga tapi juga DUIT. Karena pemerntah kita gak mau peduli urusan spt itu, mereka tahunya udah ngasih Jamkesmas padahal itu kadang gak cukup

    Yang dipermasalahkan di sini sistem pada pekerja kesehatan yg tidak layak, pekerja kesehatan termasuk dokter TIDAK PUNYA JAM KERJA, mereka selalu bekerja baik hari libur maupun tidak…. emang itu tugasnya, tapi perlu diketahui juga bahwa rasio dokter: pasien juga tidak sesuai sehingga mereka harus bekerja 10x lipat. Mereka juga perlu nafkah dan tidak bisa sehebat anda yg bisa berbuat banyak dalam hidup

    Keikhlasan ada disetiap hati manusia, tidak perlu dibeber setiap waktu, btw lain kali ada baiknya anda menunjukkan jati diri anda dan tidak perlu menulis S**T@S**T.COM pada alamat email anda, saya membuat blog ini untuk saling berbagi bukan saling memaki. Semoga di saaat lain anda bisa memilih kata lebih baik karena anda merasa lebih baik dari kami semua

  29. dokterearekcilik Says:

    @yulita
    maaf ya ternyata komen kamu nyantol di spam, Thanks for your comment

  30. Astri Says:

    @engineer
    Dokter msh ada yg dibyr 1000/pasien lho.. Msh lbh bagus gaji buruh linting rokok deh. Padahal urusannya nyawa. Mungkin sekali-sekali ikut jaga di UGD RS Pemerintah biar bisa turut berempati :-)

  31. Ha Ge Says:

    ooo…baru tau saya kalo gaji dokter di Indonesia kecil saya pikir kalo jadi dokter gajinya gede trus kaya deh :lol: tapi yg pasti gaji saya lebih kecil lagi kali ya hehehehe….
    Iya nih pantesan kalo berobat ke RS apalagi spt saya ini pake ASKES/Jamsostek kyknya pelayanan kurang maksimal padahal kan saya berobat gak gratis…..apalagi kalo pake Jamkesmas yah yg bener2 gratis.
    Jadi saya lebih sering berobat ke dokter luar (Praktek maskudnya bukan dokter luar negeri :D )
    Tapi emang kayaknya pemerintah kurang memperhatikan, yah bukan cuma dokter aja…..pantesan dokter yg sering saya datengin itu gak kerja di RS baik Pemerintah atau Swasta, mungkin karena gak diperhatiin pemerintah itu kali yah. Tapi gimana lagi nih pemerintahnya sibuk ngurus kepentingan kelompok/partai mereka sendiri.
    Mungkin bagus kali yah kalo ada dokter2 yg berpikiran luas mau jadi anggota DPR atau jadi Presiden/Wapres ? kalo saya sih setuju saja utk perbaikan negeri tercinta

  32. Eve Says:

    ehm…makasih buat dokterarekcilik yg ud bikin blog ini. 5 tahun lalu saya prnh lulus d salah satu PTN ut jurusan pendidikan dokter umum lewat jalur SPMB, tp waktu mau daftar ulang ke PTN itu saya dan ibu saya kaget dengan jumlah uang pembangunan yang dipungut universitas. Akhrny saya harus “rela” melepas kesempatan ut jadi dokter krna ibu saya – yg sdh ditinggal ayah saya buat selama-lamanya sejak saya berumur nyaris 5 tahun – g mampu buat bayar “uang pembangunan”nya yg d luar jangkauan keluarga dan pihak universitas gak mau ngasih keringanan biaya. Malah ada yang ngomong “Duit segitu mah kecil bu dibanding universitas XXX. Lagian kl nanti praktek, 1 pasien aja sdh dpt 50ribu!”. Semenjak itu sampe skrg kdg saya msh trauma kl ngeliat dokter atw koas (meskipun kadang cuma liat d tv), bahkan cm dengan baca gelar “dr”-ny aj yg ada d koran (pdhl g ada mukanya sama sekali). Sedih g bs jd seperti mereka, pdhl kesempatan ada d depan mata tapi sayangnya kemampuan finansial g mendukung. Akhrnya saya mau g mau hrs kuliah d tempat laen (masih univ. negeri jg sih).

    Sekarang alhamdulillah saya langsung bisa jd PNS setamat kuliah. Biar gitu tetep aj kadang inget2 peristiwa 5 tahun lalu itu. Setidaknya dengan baca blog ini saya bisa mengurangi trauma saya terhadap para dokter atw koas. Bahwa Tuhan pny jalan lain buat hidup saya.

    Buat para dokter, tetep semangat mskpn jerih payah Anda belum dihargai dengan “layak” di Indonesia. Toh setidaknya Anda bisa mewujudkan cita-cita sewaktu Anda kecil dulu, menjadi seorang dokter.

  33. @r@ Says:

    Btw., ibu Menkes suka ‘berselancar’ ga ya..:-)Or smoga blognya nyampe kebw ‘angin’ .agar ada solusi.

  34. dokterearekcilik Says:

    @Ha Ge
    Entah kalo di RS lain tapi saya pribadi tidak pernah membedakan pasien Askes/Jamsostek/Jamkesmas. Plafon pengobatan untuk mereka udah jelas dan menurut saya cukup sesuai. Khusus untuk askes dan jamsostek bahkan cukup banyak obat bermerek dan berkualitas bisa diresepkan melalui RS tempat saya bekerja. Soal pembayaran, kayaknya pembayaran dari mereka cukup kok (untuk ukuran indonesia) cuman mesti nunggu sekian bulan karena masalah birokrasi. Untuk jamkesmas kalo suratnya lengkap kita malah lega karena urusan obat dan pembayara pasti gak masalah. Yg sering bermasalah malah kalo gak jamkesmas tp ngotot di jamkesmas kan biasanya orang gitu yg sering komplain. Semoga negeri kita membaik….

    @Eve
    jadi terharu… saya juga gak ngerti kenapa biaya jadi dokter tambah mahal. jaman saya gak segitunya… pernah saya protes di suatu pusat pendidikan ttg hal itu, karena dengan begitu dokter dipilih bukan krn otaknya tp materinya. Hasilnya saya dimusuhi dan didepak kqkqkqkq tapi gak apa apa semua ada hikmahnya, semoga generasi mendatang lebih baik dan negara kita lebih tertata …. amin

    @r@
    semoga berselancar…… :wink:

  35. ayahrafi Says:

    wah..asyik sekali perbincangannya. Menjadi dokter memang sebuah pilihan hati. Antara kepuasan batin, pengabdian dan juga tentunya mata pencaharian yang halal dan insyaAlloh barokah. Sebagai individu, sudah selayaknya seseorang memiliki cita2 atau keinginan untuk hidup layak dan bahagia. Tak terkecuali para dokter. Mungkin yang harus dipahami adalah bagaimana mendefinisikan kebahagiaan tersebut. Materi memang penting tetapi ada hal diluar itu yang jauh lebih penting. Kadang sesaat sebelum tidur saya selalu membayangkan, saya yang jauh dari anak dan isteri, kadang saya menyesali kenapa saya ambil pilihan ini. Kemudian saya tersadar kembali (alhamdulillah), bahwa ini ada bagian dari skenario hidup saya. InsyaAlloh berkah jika saya bisa istiqomah. Menjadi kaya bukan sesuatu yang diharamkan, asalkan didapatkan lewat jalan yang baik. Sukses selalu untuk dokterearekcilik dan TS semua. Tetap semangat, mari kita jadikan profesi kita sebagai pengabdian dan juga sumber mata pencaharian yang baik.

    Salam dari ayahrafi

    • Anonymous Says:

      Saya setuju sekali. Profesi dokter adalah pilihan hidup. Hendaknya kita menjalaninya dengan ikhlas dan mengharap ridho Tuhan Y.M.E.

      Terus terang saya sendiri bukan dokter, tapi auditor, tapi saya menjalankan profesi saya dengan sepenuh hati karna ini telah menjadi pilihan kita.

      Salam
      Emil

  36. dokterearekcilik Says:

    @ayahrafi
    Iya bener… terima kasih atas tulisannya yang menyegarkan jiwa dan perasaan

  37. Muntakhab Says:

    Gak harus kaya deh.. nyang pentil bisa mewujudkan keinginan aja kok..
    pengen omah apik tinggal tunjuk , pengen mobil jaguar tinggal ambil, gitulah kira-kira ya rek.. tugas kemanusiaan tetep donk.
    Beginul medika-cah-alit, remunerasi (sistem gaji dokter PNS BKN) jare 2009 dah turun namun kacegat ama nyang namanya KPK, jadi molor lagi.
    Cuman score dokter dg paramediknya beda tipis, tim penilae kurang update kalee.. di inthili bae rek (ikuti aja)..

  38. K@rt Cobain Says:

    Cover page moe jelek pak. Kebanyakan melamun yak. Coba melek dikit kasih warna warni biar bannernya keliatan. kaya mulu dipikirin, loe kan udah kaya `empati`nya. Daripada melamun betulin aja covernya gituh..

  39. dokterearekcilik Says:

    @Muntakhab
    he… he… bingung liat aturan baru remunerisasi….

    @K@rt Cobain
    Wah saya gak ahli emang urusan cover page…. lebih bingung mikir isi postingan…. kalo mau ajarin cara ngatur cover page

  40. Reno S. Anwari Says:

    Kalo saya selalu percaya bahwa dokter yang ngeblog itu dokter-dokter kere. Pada pengen teriak, makanya ngeblog :D Gak lah, becanda. Pasti ngeblognya karena ingin berbagi ilmu kan? :)

    Saya bukan dokter dan tidak punya saudara dokter. Tapi saya punya tetangga dan teman-teman yang jadi dokter PNS. Dan saya tau banget gimana kecilnya penghasilan mereka, dan susahnya mereka.

    Tetangga saya (tapi sekarang bukan tetangga lagi, soalnya saya sudah tidak tinggal di rumah orang tua) yang dokter senior itu, tiap hari ke Rumah Sakit pake motor bebek 70 warna hijau yang sudah terlihat karatan. Sorenya praktek di rumah dengan tarif 3ribu rupiah per pasien, tapi tidak banyak juga yang berobat gratis. Bahkan kalau ada yang perlu dibawa ke rumah sakit, tidak jarang beliau memanggil taksi atau meminjam mobil tetangga untuk mengantar pasiennya. Yang jelas, beliau ini tidak pernah mau bekerja sama dengan produsen obat.

    Kalo temen saya, sampe sekarang masih bingung nambah penghasilan. Mau buka praktek dan ambil spesialis ga punya modal. Macem-macem juga usaha dia untuk cari tambahan. Jualan hape BM ketengan (bukan buka toko hape) kiriman temennya (dokter juga) yang kerja di deket Batam, jual kue buatan istrinya di rumah sakit, dll. Mobil sih dia punya (dikasih ortu), tapi sering ga dipake juga, ga ada duit buat bensin katanya. Jadinya lebih sering pake motor yang bensinnya memang lebih irit. Dia juga ga kerja sama sama produsen obat.

    Emang bonus dari produsen obat itu segitu gedenya ya? Ko sampe bisa jomplang gitu nasib dokter-dokter yang kerja sama dan yang tidak.

    Dua dokter yang saya ceritakan itu tinggal dan bekerja di kota Bandung. Gimana nasib dokter-dokter yang di kota-kota kecil ya?

  41. dokterearekcilik Says:

    @Reno
    Thanks atas sharingnya.. emang yg selalu diliat dokter = kaya… kalo ada yg liat secara nyata seperti pd tetangga anda maka bisa jadi saksi bahwa dokter tidak selalu kaya : p Emang itu tujuan saya nulis postingan ini agar masyarakat tidak beranggapan bahwa dokter = kaya. Tidak ada maksud apa apa …. hanya sekedar sharing …. Thanks

  42. Astri Says:

    Ah ada Reno!

  43. kusuma Says:

    Saya juga merasa kok dokter tuh kyk buruh ya, bayaran kecil, dihitung per pasien (sy cm 3000 loh), jd klo sakit ya ga praktek =ga adaa duit. Tp yang paaling bikin perih sih klo denger dokter2 dituntut atas DUGAAN MALPRAKTEK dituntutnya ber M (pengen tak kasi ember aja bisa gaa ya) sementara dukun2 macam ponari biar pasiennya meninggalpun ga bakal ribut2. Malah TV swasta kita seolah mempromosikaan *sigh*

  44. syariif Says:

    wah saya jg PNS nih…tapi alhamdulillah penghasilan saya jauh lebih besar dari apa yang diceritakan oleh temen2 dokter di sini
    memang banyak yang salah dan tidak proporsional di negeri kita ini,mgkn jg bkn cuma negeri kita..banyak bidang yang bermanfaat bagi kehidupan manusia tapi imbalannya sangat kecil dan kurang layak – tidak bisa mencukupi biaya hidup pokok- sementara banyak bidang/pekerjaan yang tidak bermanfaat bahkan merusak tapi hasilnya…WOW…(lihat saja bisnis hiburan,rokok,miras,narkoba dll…apalagi DUKUN!!!-qootalahumullah-…merusak iman dan menguras harta kaum muslimin…dan ajaibnya antara simpul2 kerusakan itu satu sama lainnya saling berhubungan dan menguatkan…)
    Semoga saudara2 kita para dokter dan lainnya yang memilih pekerjaan yang halal dan banyak manfaatnya bagi manusia diberikan petunjuk untuk bersabar dalam kekurangan dan bersyukur dalam kelapangan, dan semoga para pemimpin kita Allah berikan hidayah dan hikmah dalam memimpin…
    …untuk saudara2ku yang banyak berbuat kebaikan tapi hidup dalam kekurangan, jangan berkecil hati karena dunia ini tidak ada artinya jika dibandingkan kampung halaman kita di akhirat (jazaakumullahu khairo al jazaa’ -semoga Allah membalas kalian semua dengan sebaik2 balasan)…Seandainya dunia ini berharga maka Allah tidak akan berikan kepada orang2 yang kafir meski hanya setetes air

  45. edy Says:

    amat sulit aku kementari nasib doketer indonesia,sebab dasarnaya pemerintah kita tidak ada kemauan menggaji dokter dengan standar profesi yang layak seperti negara negara tetangga,masalahnya adalah pelayanan kesehatan itu bukan prioritas memerintah kita,sebab masih banyak yang andalkan dukun atau tabib,sebagai bukti masyarakat masih lebih suka berobat pake tiup tiup dan urut atau herbal yang ditambah jampi jampi,contohnya ponari dan yang lain masih banyak lagi,bahkan disiarkan di tv dengan dialoh interaktif segala.dokter identik dengan pelayanan sosial yang utamakan kemanusiaan jadi mengabdi saja pada bangsa dan negara dengan tanpa imbalan.saat ini pelayanan dokter n kesehatan dijadikan komoditas politik denga kampanye pelayanan kesehatan gratis apakah itu calon presiden,gubernur,bupati/walikota dan konsekuensi yang di rasakan adalah dokter jadi jongos didaerah.Hal ini sebenarnya tidak masalah sepanjang ada sekolah dokter di indonesia ini gratif atau sekolah jamkesmas,tapi kenyataan sudah tamat di SMA dengan nilai terbaik dan lulus tes diperguruan tinggi,tapi tetap setor duit banyak diuniversitas baru boleh masuk sebagai mahasiswa kedokteran,jika tidak ya gagal atau alias tidak diterimah dan saya banyak berteman dengan dokter dokter muda yang bertugas didaerah dengan gaji pas pasan,kemudian dituntut melayani dengan baik danm profesional tanpa kenal cape,sebab dokter itu kapan saja bisa dipanggil jika ada yang sakit dan semua itu gratis,ya kasian nasimu.Untuk mengrapkan pelayanan dokter kita seperti dokter dokter luar negeri itu hal yang mustahil terwujut,sebagai pembanding gaji dokter disingapur saat ini sekitar 160 juta/bln itu buat dokter umum dan ahli lebih besar lagi dan dokter indonesia PNS digaji 1,200.000/bln dan sama denga dokter ahli jika sama sama sebagai PNS,kondisi ini ditambah lagi sikap masyarakat kita yang berduit berobat ke luar negeri dan yang miskin berobat di dalam negeri dengan pelayanan gratis tadi,lalu dokter dan keluarganya mau makan pake apa,saya amat kasian nasip dokter indonesia,makanya banyak dokter yang jadi pedagang,MLM dan segala usaha yang bisa menambah penghasilannya,atau praktek siang malam tanpa istirahat hingga tua dan ahirnya jadi dokter menjadi tidak nyaman alias stres dan cepat mati,oke

  46. indah Says:

    mau ikutan nimbrung ahh,,

    jadi ingin berandai2 gimana klo dokter2 indonesia ngungsi dan kerja di negara lain (negara tetangga)? sebenernya bisa lho, misal di Msia ada aturan yg jelas yg mengatur hal tersebut,, karena mereka di sana masih kekurangan dokter juga. entah apa karena dokter2 kita ga tau ttg hal ini atau mmg lebih memilih mengabdi di negara ini. klo krn alasan yg kedua,, tentu itu sbnrnya luar biasa jg.

    memang menurut saya, pekerjaan dokter memang penghasilannya cukup bila dibandingkan dgn masih byk orang lain di negara ini. tapi dibandingkan dengan tanggung jawab moral dan profesi yg disandangnya,, jauh dari memadai.

    hmm,, andai dokter2 ini pada lari kerja ke luar negeri… mungkin pemerintah baru mau memperhatikan lebih lagi.

  47. bandit Says:

    saya sudah dari dulu tahu bahwa mengharapkan pemerintah itu tidak bisa, sebenarnya ada lah IDI yang bergigi..seandainya IDI bersatu melindungi kepentingan anggotanya maka ini semua tidak adakan berantakan..
    1. buat standar profesi yang jelas kompetensinya, sediakan sarana buat pelatihan dan kursus2 agar mencapai standar kompetensi..buat sarana ini berkala.
    2. Buat peraturan TARIF MINIMAL dan ini wajib diikuti..tarif minimal harus memperhitungkan jumlah pasien yang wajar, mis : 20 pasien dalam 3 jam praktek..dari situ dihitung tarif minimal, minimal dokter umum yang sudah mencapai tahap kompetensi (SESUAI POIN 1) maka penghasilan/ bulannya adalah 20 jutaan minimal..
    3. Ini semua bisa andaikan IDI dan kolegium kedokteran benar benar care dengan anggotanya.
    4. Kurangi jumlah fakultas kedokteran..kita ini bukan sekolah yang gampang sekali dibuat buat seenaknya..dimana mana muncul FK ga jelas!!! hasil lulusan TANDA TANYA BESAR..yang ada banting bantingan harga dan malpraktek dimanamana..
    5.Profesi ini sudah diperbodoh dan dibodohi oleh mereka yang lebih bangsat dan lebih bodoh dari mereka..

  48. untung saya juragan kost Says:

    saya dokter rsud di tengah jawa, memang mas, mbak, pak, buk, mbrebes mili…T.T

    Tapi berhubung ini amanah bapak saya yang ingin melihat putranya mjd dokter, saya bahagia2 saja..di jaman sekarang ini, Dokter harus melek entrepreneurship, mengandalkan praktek sore/gaji utama PNS misalnya pasti akan keteteran, Universitas Gede Mbayare di Jogja sudah mulai memasukkan materi tersebut dalam kurikulumnya. Semoga ke depannya, para calon dokter sudah matang dan baru menyesal di kemudian hari.
    @Bandit: betul mas, itu FK2 yang gak jelas dihapus aja, bikin sesek, masak propranolol kok dikatain golongan diuretik, kampret loe…

  49. muhammad fahmi iskandar Says:

    anda mungkin salah tanggap, JK memang pedagang tapi saya seorang pedagang juga melihat tak masalah menggaji dokter lebih tapi harus ada peningkatan SDM dokter itu sendiri. dan bagi penerimaam mahasiswa baru di fakultas kedokteran harus bebas dari politik uang, yang membuat yang punya uang tapi tdk memiliki kompetensi dapat melenggang masuk fakultas kedokteran. Hal inilah yang membuat SDM dokteritu bobrok..

  50. Nina Says:

    saya punya pengalaman unik
    saat itu saya menjenguk Mbah Putri yg sedang sakit di Bondowoso. Dari Malang saya naik bis kemudian naik becak. Di depan gapura rumah Mbah saya sudah menunggu ayah yg memang lebih dulu sampai. Lalu kami jalan kaki bareng. Kebetulan, memang dua bulan lalu saya baru lulus sebagai dokter. Kemudian, sesampai di depan rumah Mbah, saya ditanya oleh tetangga depan rumah, “Lho, mbak Nina kok jalan kaki?”
    Saya menjawab, “Hehehe… inggih, bu… sekalian olah raga” (jawaban klasik ^^)
    Kemudian si tetangga komentar, “Kok ngga bawa mobil? Katanya sudah jadi dokter?”
    Dan dengan santai saya menjawab, “Pas lulus kemaren souvenirnya kue kotak, bu, bukan mobil”

    T_T’

    untuk pak dekan… saya mau dong dikasih mobil T_T’

  51. Pitek Says:

    Itulah kalo dokter dianggap SAMA pekerjaannya dengan guru,sarjana teknik,sarjana pertanian, makanya gajinya sama,padahal dr kerjaannya berkaitan dengan NYAWA, pemerintah kita belum menganggap nyawa masyarakatnya sebagai sesuatu yang layak diprioritaskan.
    @ENGINER : aneh ya, kok sarjana teknik bisa dapat gaji 900rb, setau saya S1 itu paling kecil golongan III, apa anda benar2 PNS?

  52. nadia wulansari Says:

    @ENGINEER:sebenarnya anda itu bener2 seorang Engineer atau hanya seorang buruh di pabrik oli? kalau buruh pantaslah,setelah di PHK lalu melamar jadi PNS dg gaji 900 ribu sdh senang bukan kepalang!atau anda cuma orang stress yg berangan2 tinggi?masa ada gaji setara 1Xenia dilepas demi mengabdi pd negara dg gaji 900 rb?sangat tdk msk akal!apalagi seorang sarjana kok gaji cuma 900 rb,sama dg pesuruh gol.1,sebenarnya anda itu waras pa nngak?

  53. ryan Says:

    @ENGEENER : tulisan anda benar2 bualan, mana ada skarang pns bergaji dibawah 2 jt, imposible!!,

    bwt para dokter2 di blog ini, saya rasa perlu tndak lanjut, dengan tdk hnya berteriak di blog ini, tapi melakukan protes ke IDI, ya krna bgaimanapun idi lah yg sharusnya bisa menmukan solusi bwt smua mslah yg ada disini, apa idi nya jga ga jalan ya?????
    hmmm….
    tp inti dari blog ini dokter=kaya TERBANTAHKAN KOK, so saat ini yg harus dilakukan hanya BEKERJA DENGAN HATI… stidaknya kalian masih membanggakan karna dokter adalah pekerjaan idaman seluruh anak anak!! dan jutaan org masih ingin jadi dokter…

  54. Pitek Says:

    Yang lebih kasihan lagi dr yang kuliah ngambil spesialis,udah habis duit,kalo dapat pasien kurang ajar ya lebih sengsara lagi…

  55. tukangsuntik Says:

    Di siera leone gaji dokter dan perawat akhirnya dinaikkan 6 kali lipat oleh pemerintahnya setelah mogok kerja 10 hari lho. Ayo kita tiru ! bukankah para bapak ibu guru sudah mencontohkan kepada kita sehingga mereka dapat sertifikasi?

  56. ipung Says:

    kalo mikirin bayaran doang,sampai kiamat PASTI tetep kurang.memang duit perlu tapi bukan segala-galanya. Ada kepuasan batin ketika membantu pasien,apalagi jika pasien itu tertolong. Tenang fren Rezeki udah ada yang ngatur. Semiskin-mikinya dokter pasti masih hidup layak,<<TETEP SEMANGAT BRO…….

  57. Intan Says:

    Dokter juga manusia ya.. ada yang baik .. ada yang ga baik juga *baca=matre akut*

    salut untuk dokter2 yang baik dan idealis, ga cuma jual obat paten doang..

    saya dulu nyaris pengen jadi dokter, tapi langsung trauma, karena pas mau lulus SMA berobat di dokter spesialis,atas rekomen orang katanya pinter.. karena alergi *stres kali mo ujian* bayarnya mahaaal bener, harus uji lab di lab khusus yang mahaal bener *blakangan saya tau itu lab punya dia* dan ketika mama saya tanya.. dengan ketus dia bilang..”kalo ibu mau bayar murah ya gak disini, tapi di RSUD sana, ngantri sama yang laen”.. syok banget saya, sampe sekarang kalo inget mama digituin sakit atiiii bener aseli..benci banget rasanya..*only God know how it feels. waktu itu merutuk dalam hati bener deh atas kesombongannya yang luar biasa memuakkan..
    dan jelas.. dokter yang saya omongin itu …kaya..:-D

    tapi kesini sini ternyata banyak juga dokter yang saya temui itu idealis, baik2 dan benar benar peduli akan seni dan science dari pengobatan itu sendiri..
    dan untuk dokter yang kayak gini.. saya rasa emang perlu diperhatikan ma pemerintah kita..
    *dr anak, dari anak saya pun mobilnya cuma panther lama lho..n kadang ngojek juga kalo mo praktek.. padahal termasuk senior juga.. ahli infeksi tropika di cipto..

    tetep istiqomah untuk dokter2 yang baik.., semoga kalian mendapatkan apa yang pantas kalian dapatkan.. dan sadarlah untuk dokter2 yang kebalikannya..

    -tabik-

  58. ria Says:

    berbicara mengenai duit..
    saya bukan dokter dan sejujurnya cukup tidak menyukai dokter berkaitan dengan sikap arogansi yang ‘melekat’ pada diri mereka.. (namun saya berusaha memaklumi karena tokh sejak awal bentukan didikan mereka di fakultas kecenderungannya adalah hierarki.. sedangkan saya humanistik).. disisi lain, saya sebagai seorang staf struktural yang bekerja di sektor kesehatan.. sejak bulan pertama masuk, saya ‘miris’ ngelihat nasib dokter- dokter tenaga kontrak (dulu honorer, istilahnya) karena saya amat sangat tahu dengan pasti berapa gaji mereka..
    pertanggal juli 2010, gaji tenaga honorer (sebodo ini.. mau dokter umum kek, dokter spesialis kek, perawat kek, sanitasi kek, sampe tukang ngider -rekam medik- bayarannya sama rata!! pukul rata!! hanya 600rb rupiah). yang membedakan hanyalah jaspel nya saja -remunerasi-.
    bagi saya.. rasanya tak logis.. iya sih, memang bener ‘take home pay’ mereka gede.. tapi itu kan hanya berlaku pada mereka yang ditempatkan di ‘lahan- lahan basah’ saja, semisal poli. bagaimana dengan nasib mereka para dokter yang ditempatkan di ‘lahan- lahan kering’? semisal.. ICU, UGD (ini masih lumayan), Paliatif (ini yang paling melas.. sebulan belum tentu ada pasien.. otomatis jaspel tak lebih dari 500rb.. nyaris setara dengan jaspel minimal para staf).
    padahal saya sendiri sebagai sarjana s1 (non FK) sudah merasa tak dihargai dengan bayaran sedemikian rendahnya.. *hedehh.. ironis pemerintah.. bikin UU dewe tentang ketenagakerjaan.. eh.. dilanggar- dilanggar dewe..*. saking malunya sampe kalo kumpul sama temen kuliah.. gak pernah mau nyebutin kerja dimana.. soalnya pasti ujung2nya ditanyain bayaran berapa.. (maklum, fresh graduate.. selalu tukar info tentang pekerjaan dan perusahaan yang dipilih). kebetulan saya dari kampus swasta dengan etnis populasi mayoritas adalah warga keturunan yang membenci semua ‘plat merah’ berkaitan dengan semua keburukan yang disandang (etos kerja, habit, budaya, dsb.. kalo sampe ada alumni yang cita- cita PN.. selalu diketawain dan dihina dina.. apalagi kalo sampe ketauan saya mau menerima bayaran setara dengan pembantu mereka.. -baby sitter yang pendidikan kursus aja lebih mahal-).. bertolak belakang dengan keluarga saya yang mencintai ‘plat merah’ (itu sebabnya kenapa saya memilih bekerja di tempat saya).
    bertolak dengan UU mengenai UMR, saya mengajukan protes ke pihak berwenang dan menuntut adanya kenaikan gaji dengan memperhitungkan ijazah yang dimiliki.
    entah didengarkan atau tidak, namun yang pasti alhamdulillah per oktober 2010 gaji tenaga kontrak di tempat kerja saya ditingkatkan sesuai dengan ijazah yang dimiliki. sehingga sekarang ada perbedaan yang cukup menyolok dan nyata penghasilan dari semua elemen yang saya sebutkan di atas. memang sih mungkin bagi sebagian orang belum memuaskan.. karena masih tak lebih dari 2jt/bulan untuk tenaga dokter. (tapi kalo plus jaspel ya nyampe lah.. atau bahkan lebih ^^). gaji saya sendiripun masih dibawah standart alumni kampus saya.. (yang umumnya sudah minimal 3jt/bulan untuk alumni yang bekerja 3bulan lebih di suatu perusahaan, atau karena kampus saya selalu menekankan intepreneurship sejak awal tu kampus berdiri beberapa puluh tahun silam.. biasanya penghasilan para entepreneur yang angkatan saya ini sudah mencapai minim 5jt/bulan) tapi setidaknya bisa cukup ‘mengobati hati’ sampai masa pengangkatan PN tiba *kalau ada.. tapi semoga ada* :P

    jadi kesimpulannya..
    melalui tulisan saya yang panjang kali lebar kali tinggi ini..
    saya hanya ingin menegaskan bahwa “dokter memang tak selalu kaya.. namun saya percaya bahwa dokter memiliki kekayaan kesempatan untuk menjaga hal yang terpenting dari setiap manusia yaitu nyawa, hati dan ilmu yang tak terbatas terkait dengan pilihan profesi yang dijalani dan diyakininya” hehehhe :D

  59. Johan Says:

    @ dokter arek cilik & dr. lainnya
    Sabar ya Pak / Ibu dokter, pasti anda bisa melewatinya semua kesulitan anda dengan baik. Jujur sejak kecil sampai lulus SMA bercita-cita menjadi dokter tetapi saya sadar walau secara akademik saya mampu tetapi bapak saya tidak mampu untuk membiayai selama 7 tahun pendidikan di FK. Saat lulus SMA 18 tahun silam saya mendapat kesempatan tanpa test jalur PMDK ( penelusuran minat dan kemampuan ) di Undip kesempatan emas itu harus saya lepas sia-sia. Akhirnya saya terpaksa ke Jakarta kuliah & menyambi kerja dengan mengambil FE Akuntansi. Lulus kuliah saya diterima di Public Accountant & selalu pindah-pindah karena tidak betah juga tidak menikmati karir tsb walaupun saat ini saya mendapat kompensasi sangat baik tetapi ada kepuasan yang hilang & mimpi masa kecil saya yang selalu membuat sedih sepertinya jiwaku selalu berkelana. Jika bisa terlahir kembali ( reinkarnasi ) saya masih berharap bisa menjadi seorang dokter yang dapat membantu banyak orang sebagai pelayan kesehatan.
    Saya pikir menjadi dokter itu pilihan hati kalau anda bertekad & orientasi duit sebaiknya dilupakan tetapi jika orientasi untuk memberi pelayanan kesehatan yang baik perjuangkan cita-cita anda, Tuhan tidak pernah tidur & akan memberi yang terbaik buat orang yang selalu berbuat baik walau kompensasi kita terima kecil saat ini tetapi saat anda bisa menyembuhkan pasien itu suatu amal & kenikmatan yang tidak ada nilainya pak / ibu dokter walau memang diakui dokter juga butuh materi untuk peningkatan profesi, pendidikan spesialis & karir mereka…. pesan buat profesi lain spt engineer , intan , ria dll tolong saling jaga perasaan, setiap orang punya pilihan hidup & profesi masing-masing kita harus berpikir bukan dari sisi kita personal tetapi coba lihat dari kaca mata mereka karena dokter juga manusia. Thanks buat blognya tidak bermaksud sok atau menggurui semua teman disini.

  60. ria Says:

    hoho.. karena saya menghargai (sekaligus membenci sih) profesi dokter.. itu sebabnya saya turut ‘memperjuangkan’ nasib mereka di kantor saya.. :)
    karena saya ber- empati.. gilaa… kuliah lama- lama.. susah- susah.. mahal- mahal.. penghargaan nol!! saya mampu merasakan betapa sakit hati dan kesalnya :) walopun profesi dokter agak beruntung soalnya kalo mo ikut seminar yang terakreditasi tinggal nyari sponsor (bagi yang mau) juga bisa.. tapi kalo profesi saya kan tak bisa? karena memang profesi saya murni skill.. tak melibatkan pihak lain kecuali klien itu sendiri. hehehe :D itu sebabnya saya semakin bisa merasakan perlunya ‘penghargaan’ itu tadi, terkadang.. mesti tak mutlak :)

  61. dokter tanpa nama Says:

    yang perlu diketahui adalah masih banyak dokter yg kemana2 naik angkot, tinggal dirumah sederhana & memeriksa pasien gak minta biaya.

    jadi kalo ada orang benci / ga suka sama dokter (apalagi sekarang jaman dikit2 menganggap malpraktek) maaf, saya kira itu persoalan MENTAL BANGSA …

  62. Tony Says:

    Kalau saya perhatikan bila kita masuk rumah sakit di rawat inap yang banyak mengeruk keuntungan itu bukan dokternya tapi pihak rumah sakit. Kemarin istri saya baru dirawat di rumah sakit di bekasi. Habis 3,12 juta untuk 2 hari. Lah dokter internisnya cuma terima 140 ribu, alias 70 ribu per visit. Dokter UGD dapat 45 ribu.

    Saya kira wajar harga segitu karena dokter sekolahnya ga gampang. Bukan belain dokter ya…

    Menurut saya yang gak wajar adalah harga kamar yang 175. Coba bandingkan dengan kamar hotel di daerah yang sama. Tidak pake bertiga sekamar.

    Juga harga obat-obatan berbeda jauh dibanding bila beli sendiri di apotik, apalagi kalau beli di apotik di kawasan glodok, Jakarta.
    Penunjang medis seperti alat suntik, alat infus, dan perlengkapan lainnya beda jauh kalau dibandingkan dengan harga di glodok.

    Itu baru dirawat di kelas II, kalau VIP semua biaya-biaya di atas lain lagi.

    Nah kalau yang kelas III ada 7 orang sekamar dengan harga 75 ribu/hari. Apakah di subsidi silang? Yang jelas yang saya tahu semua alat suntik, infus dan obat-obatannya berbeda mutunya.

    Jadi apa yang salah ya sehingga biaya rumah sakit begitu mahal.

    Mungkin tidak adanya keseimbangan antara jumlah pasien dengan jumlah rumah sakit. Makanya rumah sakit yang baru berdiri satu tahun saja sudah bisa penuh semua. (Nah dijawab sendiri)

  63. nining Says:

    dok anak saya berumur 4 bln lebih 19 hari, pada umumnya anak usia 3-4 bln kan udah bisa tengkurep dan mengangkat kepala tapi anak saya sampai skrng lehernya blm begitu kuat dan hrs dibantu utk tengkurep, gmn dok? apa perlu terapi

  64. untungds Says:

    Kebanyakan para dokter di pemertahan sbg PNS fungsional,celakanya berada di kab/kota yg blm nerapkanTPP seperti pemprov.Jabar yg struktural PNS nyampe 32 juta.tp yg fungsional sktr 2,5 jt an. Tp kl di kab/kota hanya dpt 250rb /bulan,yg PNS fungsional. Lihat itu blm termasuk gaji rutin berdasar golongan. Hanya TPP saja dibeda2kan. Malah aku sangat setuju TS
    spesialis gak pada mau jd PNS ! Ya itu kl dokter di KEBIRI haknya dibanding KOMANDAN (struktural). Sangat ironis,apalagi semua kepda dari politik !

  65. Anonymous Says:

    Waktu terjadi tsunami di Aceh, gw ikut jadi relawan pergi ke sana (dibiayai oleh suatu organisasi, kalau berangkat sendiri gaji gw 2 bulan aja gak cukup buat tiketnya). Sampai disana sempet ngobrol2 sama dokter dari Filipina. Trus gw ditanya “how much’s your salary?” Gw pikir dalam hati,”ga sopan juga nih bule asia pake nanya-nanya gaji orang segala.” Tapi demi menjaga kesopanan Indonesia, gw jawab aja dengan jujur, “About US$ 150 – 170″. Eh, dia nanya lagi, “Per day?”. Emg gw buruh kerja harian? “Per month.” Dia cuma bisa senyum pahit, muka menunjukkan “I’m sorry”, sambil geleng-geleng kepala. Abis itu selama gw disana selalu ditraktir makan 3 kali sehari, selama berminggu-minggu.

  66. Fajaronium Says:

    @anymous : funny and ironic story.

  67. wiwin Says:

    salam kenaL dok,,,
    aq mw nanya,,swmiQ Lg sakit campak dan kebetulan aq Lg hamil…
    kira2 berbahaya g y bwt Janin aq kLo misaL’y aq dket2 sma swmiQ..
    thank’s sebelum’y…

  68. eka Says:

    sebenarnya akar prmslhan ini trletak dri tingginya biaya diindonesia utk sekolah kePendidikan dokter.kta sudah dicekoki dengan asumsi bahwa jadi dokter harus kaya.sehingga itu menimbulkan lingkaran setan.masing-masing profesi mempunyai keunggulan dan kekurangannya.memang harus disadari bahwa perhatian pmrintah masih kurang mengenai hal ini.tapi kita berharap dengan program beasiswa yang sedang digalakkan saat ini seperti tubel PPDS BK akan menjembatani kesenjangan yang ada.setidaknya sudah ada perhatian untuk membawa perubahan kearah yang lebih baik lagi.semoga.wassalam

  69. Aly sadikin Says:

    Tolong bijaksana dikit kata-katanya dek.kita ini negara brkmbang dan kita masih dalam tahap perbaikan. Masih banyak profesia kesehatan lain yg butuh perhatian bukan cuma dokter..

  70. Syahidah Fatimah Says:

    Saya residen (dokter yg belajar utk jadi Sp) Psikiatri + PNS yg skolah dgn beasiswa Dep___. Satu kali presentasi kasus MPK (Majelis Pemeriksaan Kesehatan) pegawai PT Jasa Marga, seorg pnjaga loket tol , yg dikonsultasikan kondisi kejiwaannya (mnunjukkan gjala gangguan jiwa) utk penentuan status kepegawaian, cuma tamatan SMA, kerjanya sehari 1 shift doang @8 jam selama 4 hari, 3 hari off, Gaji tetap sebulannya SEKITAR 5 JUTA, plus remunerasi jangka waktu tertentu >5 JUTA (Supervisorku yg golongannya sudah 4 smpai nyeletuk “Lha kok podho ambe’ aku?”). Jadinya kalau anak asuh atw ponakan saya bilang pengen jadi dokter, saya bilang aja “gedean gaji penjaga loket tol lho…! Enakan jadi pngusaha , lagi.” Kbanyakan org ga percaya. Tp sejak itu temen2 kalau lewat tol ga pernah ngasi kelebihan kembalian di petugas loket.
    Pantes kalo DS marah2 pas liat pagi2 pintu tol masi kosong. Digaji tinggi kerja seenaknya…. Ga ngrasain bertaruh nyawa nolongin orang..!
    Btw, gaji besar juga dirasakan oleh pegawai BUMN sperti PT Pegadaian mski golongannya ga tinggi & kerjanya enteng,dgn pendidikan sekolah menengah. Sampai kadang sy pikir “Keadilan digembor2kan, bentuknya kaya apa Keadilan tu.?”

  71. senoaji wijanarko Says:

    makanya sy memilih pindah struktural daripada nerima jaspel “penghinaan” itupun dganggu perawat pula. konsentrasi di praktek pasen sedikit pun ngga masalah ketimbang dihina pemerintah

  72. Fahry Says:

    mungkin pandai2 aja bersyukur…. daripada sakit hati??

  73. ami Says:

    yah,,, untuk dokter PNS klo liat nilai gaji mungkin msh tinggi di banding UMR, tp dibandingin dg tanggung jawab moral& profesinya, lama & susahnya pendidikan yg dah dilewatin; mahalnya pelatihan2 yg mesti diikutin tuk menjaga kompetensi, juga mesti rajin2 seminar biar ttp up to date, jauh buuaaaanget dr sebanding……………. bs dibilang jauh dari layak malah, wajar bgt klo banyak dokter ngabur praktek pribadi sebelum jam pulang kerja…..

  74. Anonymous Says:

    Nice…….ganyanggggg para mantriiiii yang berpraktek bebas hambatan……

  75. Dwi Says:

    Kasi beasiswa full pns /non pns dr pemerintah yg mau ambil spesialis dan jangan dipersulit dg byk syarat masuk spesialis di indonesia?

  76. wening hendrarti Says:

    Seperti alm. Papaku. Hidupnya STD banget….. Benar2 pengabdian… Berasa banget klo praktek dĩ rumah. Temennya dokter spesialis, biaya perkunjungannya dah mahal banget, tapi alm. Papaku gak mau terlalu mahal. Kata beliau, “kasihan orang yg gak punya, nanti takut klo mau berobat’. Itu aja, banyak pasien yg ngutang, janji nanti bayar kekurangannya, tapi…. Mana??? Gak ada yg balik. Smoga jadi amal ibadah alm. Papaku, aamiin.

  77. Anonymous Says:

    Setuju banget,kpn ya pemerintah membuka mata ttg persoalan ini?? Yg sekolahnya gampang,bahkan kuliah sambil tidur aja lulus, wkt kerja dpt remunerasi. Kita?? Wkt masuk kuliah susah,kuliah apalagi (otak,fisik,mental,materi) smp hbs2an,eehhh..kerja msh susah jg. Mmg ga spt yg sy bayangkan wkt kecil dl. Yg mencibir tulisan d blog ini smg anaknya jd dokter,biar ikut merasakan dibalik layar seorang dokter.

  78. naimatul wardah Says:

    setuju banget dgn tulisan pak dokter. sy jg merasakan adanya ketidaklayakan dlm pemberian kompensasi terutama yg bekerja sbg PNS. kalo didaerah seperti kalimantan selatan kami para dokter msh dpt merasakan tunjangan daerah yg diberikan oleh pemda kabupaten dan profesi dokter mndptkn tunjangan lebih besar drpd profesi lain seperti perawat. tetapi setelah sy pindah ke jawa, sy merasakan perbedaan yg besar thd penghargaan kpd dokter. dijawa kt dianggap sama dgn profesi lain, sampai2 sy berniat utk mengundurkan diri dr PNS krn ada kekecewaan & perlakuan yg tdk menyenangkan ditempat sy bekerja yg baru. sedangkan kt bekerja memiliki kompetensi yg berbeda, tanggungjwb yg besar thd nyawa manusia, tuntutan ilmu yg hrs sll up to date. disaat semua org mrs kan libur, kita para dokter msh berkutat dgn pasien krn pelayanan kesehatan tetap buka. kita jg org paling beresiko yg tertular penyakit. sehingga pahlawan tanpa tanda jasa itu paling pantes ditujukan kepada tenaga kesehatan. kesejahteraan dokter sangat berhubungan erat dgn mutu pelayanan, tanpa pemberian penghargaan yang layak kpd dokter maka utk meningkatkan mutu pelayanan jg akan terkendala.

  79. Anonymous Says:

    Stuju banget (っ˘з(˘⌣˘ )

  80. bob tutupoli Says:

    Sundul gan

  81. Fenny D Syamsi Says:

    Ia mmg yg dikatakan diatas sbagian besar sy merasakan n menyadari itulah adanya.Saat mjd dokter PTT apalagi wah pemerintah rasanya kurang menghargai,klo dr sisi gaji jelaslah, sering dirapel, ga jelas ada tgl brp? dan jd proyek kebudayaan,ga da perbaikan.Ketika sy slesai masa bakti pun ktnya ada sjmlh dana istilahnya ongkos plg masa bakti, tp malah ada kabar pending 6 bln yad bisa diambil?? Beuhh,,ga kurang lama, pas kbetulan ada di propinsi sy ty, ktnya srh dity ke pusat.Hehe,,memang brp gede?? Trus mslh ga nyambung mmg srg kejadian,jd maless deh ngurusya.Kesimpulan pertanyaan sy sie? Perlu ga sih dokter PTT katakanlah, kalo perlu ya urus n hrgai bukan sptnya kita yg merepotkan pemerintah.tp mmg kita terdidik good atittude akirnya ga mo ambil pusing.TS sjawat slamaatt bekerja dgn pnuh rs tgjwb n hati yg lapang mnolong sesama mmg keadilan hy milik Allah.

    • funne Says:

      Sy merasa sedih bila ada beberapa orang yang menganggap dokter itu selalu kaya dan berlimpah materi. Memang betul, ada dokter2 yang diberi materi berlimpah. Namun ada juga yg harus bekerja dengan naik turun angkot dan digaji minim. Waktu sy baru lulus dokter (dan sampai 1thn), sy bekerja dengan uang duduk hanya 30rb-50rb untuk 5jam jaga di klinik. Dengan tarif pasien 2000-3000/pasien (beda2 tiap klinik). Saat itu sy sampai malu dgn ibu sy yg sudah menyekolahkan sy susah2…tp sy masih minta uang ke beliau. Bayangkan bagaimana kita mau hidup dgn gaji hanya 1jt/bulan? Uang kost saja sudah 500rb? Makanya sy bertekad utk mendaftar PTT. Untunglah, pemerintah kita masih menghargai nasib dokter PTT di daerah st (sangat terpencil)….waktu itu kita menerima 6,7jt/bulan. Dan bagi sy….itu amat sangat besar. Bersyukur memang, mungkin nasib dokter PNS di luar jawa masih sedikit lebih baik…..drpd TS PNS djawa. Krn di tempat sy (sy CPNS di Papua), dokter PNS masih mendapatkan insentif daerah….yg jumlahnya lumayan utk menabung dan mengirim orang tua. Akhir kata, sy berharap melalui tulisan dr teman2 sekalian…..semoga ada pejabat depkes yg membaca, dan dapat meninjau ulang nasib dokter (terutama dokter PNS) di negara ini. Sy percaya kalo nasib kami (dokter PNS) diperhatikan….artinya kesejahteraan kita terjamin (tidak perlu kaya yg penting minimal sama dgn rekan2 dokter swasta lah), kami pun dapat meningkatkan kualitas pelayanan kami di instansi pemerintah. Kenapa selama ini, pelayanan di instansi pemerintah (pkm,rsud,dll) sering dianggap tidak memuaskan?? Ya salah satu alasannya krn itu…..kesejahteraan sdm-nya (bukan cuma dokter, tp perawat, bidan, analis,dll) kurang diperhatikan. Alhasil, mreka pun mencari tambahan penghasilan diluar….makanya pekerjaan yg jd tanggung jawabnya sering terbengkalai. Istilahnya….siapa sih yg gx butuh makan? Dokter juga manusia…..hehehhehehe…. Maap, jika ada kata2 yg kurang berkenan….. Salam TS….

  82. freedy Says:

    Sy masi bekerja perpasien 1000 perak,maksimal 5000 perak, dan itu di klinik dan RS..,Gimana kalo ada yg nuntut 1M?? Mau dibayar pake embeer?? kedokteran tu pengabdian tapi pemerintah memanfaatkan pengabdian dokter dengan semena2, ditambah menkes tiap tahun bikin aturan baru (tiap bikin undang2 kesehatan dapet duit). Bu menkes tolong liat blog ini agar anda sadar dibawah sana masi banyak dokter yg dibawah garis kemiskinan. AMen.

  83. Anonymous Says:

    Benar apa yg dikatakan,saya dokter cm digaji 1 juta per bulan di RS pemerintah

  84. Anonymous Says:

    Pertanyaan sederhana, jika ada orang sakit anda senang atau sedih?

  85. dokter sejawat Says:

    jawab pertanyaan yang diatas, “jika ada orang sakit anda senang atau sedih?” jawab: sedih dong. Kami hanya ingin sistem kesehatan di indonesia ini bisa dikelola dengan sebaik-baiknya pelayanan kepada pasien bisa baik, dan imbal jasa ke dokternya setimpal juga. Sedih juga kalau ngelamar ke RS institusi pemerintah ditawarkan gaji 500rb/bln, dan dikontrak1 th. dokter-dokter kan juga punya rencana2 dlam hidupnya, sekolah lagi, berkeluarga dll. Kami hanya menjalankan profesi kami dan menuntut hak sesuai dengan hasil kerja kami.

    saya juga sedih sektor kesehatan di jadikan ladang kepentingan politik. Dimana-mana pengobatan gratis, tapi sistemnya amburadul.RS,puskesmas kelimpungan, dokter, perawat keteteran, masyarakat yang gak sakit,pusing pegel dikit langsung berobat. Pasien membludak, terus pasien bilang pelayanannya buruk–>kirim ke koran–>jadi headline, terus dokter dihujat karena tidak pro rakyat. Tolong jangan semudah itu menghujat profesi lain(dalam hal ini dokter).

    -salam sejawat-

  86. xuelianchi Says:

    hmm dari tadi ngomongin dokter yg jadi PNS aja, tp gimana dgn dokter spesialis yg kerja di RS swasta di jakarta? bukannya cepet kaya tuh? (RSCM itu pny pemerintah kan? berarti hrs jd PNS dong ya?) , sy jadi penasaran nih pnghasilan dokter spesialis internis di RS swasta jakarta brapa ya? klo kejar setoran setengah mati bisa dong dapet 30-50 jt sebulan? huehehe…. (jd bener kan dokter bisa cepet kaya?)

  87. budi Says:

    kalo saya sih jadi dokter krn emang suka pekerjaannya :)

  88. Dr.y Says:

    Mntab mas, curhatnya.
    5 tahun setelah lulus, nanti mapan kok mas.
    Kalo kaya sih enggak. Tapi cukup.
    Insya Allah.

    Sampai sekarang belum ada dokter nganggur. Masih laku kok. Kalau rezeki ya memang masing-2

    Sabar aja mas. Dokter masih pilihan terbaik dan paling pasti kok. Peminatnya juga bejibun, rela bayar ratusan juta.

  89. ebit Says:

    Stuju ma kamu dehhhhh

  90. Anonymous Says:

    setuju..
    salut deh sama profesi dokter :D

  91. kristianto Says:

    indonesia perlu mencari orang yang cerdas dan tidak mampu dan diberi beasiswa kedokteran supaya mereka tidak mencari BEP biaya yang dikeluarkan, karena dokter dimanapun tempatnya adalah pengabdian…dan itu ada dalam sumpah jabatan……..

  92. drat Says:

    dulu ,waktu masih kecil kuping saya teleran,saya di ajak ke bidan desa ,untuk berobat,mama saya tidak punya uang kami orang miskin,dan itu boleh dibayar kapan-kapan,trimakasih bidan……

  93. Elfindri okgandita Says:

    dokter juga manusia jadi wajarlah klo mengejar kekayaan dari profesinya itu. Semoga nasib dokter kedepanya juga membaik. amiin. gaji DPR tuh yang harusnya dipotong trus dibagi ke seluruh dokter umum se indo

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 95 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: