How “Jamkesmas” are you ?

Dengan adanya program pemerintah Jaminan Kesehatan Masyarakat alias Jamskesmas tentunya cukup banyak masyarakat miskin yg terbantu, dari yg gak bisa dapet pelayanan kesehatan jadi terlayani. Tapi tentunya masih banyak masalah yg terjadi di lapangan….. lapangan bola kali ?…. yuk kita liat liat masalah Jamkesmas di Rumah Sakit (RS) …..

Paling sebel kalo liat orang yg berobat pake fasilitas Jamkesmas tapi penampilannya…. wauwwww, gelang emasnya berjejer, HP nya model mutakhir , bergaya orang kaya banget…..lha kenapa pake fasilitas Jamkesmas ?! Kadang beristghfar sambil mikir mungkin emasnya mainan, HP nya dummy, sok gaya orang kaya itu kan hak azasi manusia mau bergaya seperti apa :grin:

Sebagai petugas kesehatan memang tidak punya wewenang untuk menentukan seseorang bisa jadi peserta Jamkesmas atau tidak ….. tapi liatnya kayak gitu sepet banget. Pernah juga ada peserta Jamkesmas minta kamar VIP biarpun nambah biaya nggak apa apa katanya…. Ya jelas ditolak lha katanya miskin kok …. :roll:

Yang sering juga awalnya masuk rawat inap di RS sebagai pasien umum, setelah mau pulang tahu tahu bikin kartu Jamkesmas…. Entah gimana caranya tahu tahu kartu itu muncul…. Yang heran lagi kok bisa orang itu tahu tahu dinyatakan miskin oleh perangkat desanya…. Gak tahu lah yang jelas dengan kartu “sakti” itu pembayaran RS jadi gratis. Awalnya saya cuek dengan keadaan itu, suatu kali pas lagi di kantor keuangan RS denger orang orang bagian keuangan diskusi ternyata kelakuan seperti itu bikin pusing bagian keuangan karena harus membuat perubahan billing.

RS memasang himbauan tentang jangan memiskinkan diri bila tidak miskin, bahkan beberapa diantaranya dengan tulisan yg religius namun kayaknya gak mempan juga, masalah masyarakat yg memiskinan diri ini tetap berlanjut. Kadang saya jadi berpikir apa memang sifat masyarakat kita yg selalu mencari keuntungan diri tanpa memikirkan bahwa tindakannya itu merugikan negara dan orang lain yg mestinya dapet pelayanan tsb….. mau dibilang kasuistis lha kok bermunculan terus :sad:

Yang sedih kalo ada orang yg memang miskin, tapi gak dapet kartu Jamkesmas…kalo ditanya katanya ama perangkat desa gak dikasih….. mereka berobat dengan tertatih tatih, hutang kanan kiri….. rasanya langsung jengkel sampe metok gitu liat para pengguna Jamkesmas palsu yg ketawa ketiwi karena bisa mengakali petugas dan sistem kesehatan.

Ngelamun Mode:ON Seandainya tidak ada para pengguna Jamkesmas palsu mungkin dana Jamkesmas bisa lebih efektif dan terarah pada yg membutuhkan, ngelamun Mode:OFF … semoga di masa depan lebih baik keadaannya….. :neutral:

Awalnya aku kuatir itu hanya di tempat kerja saya aja, tapi setelah tanya kanan kiri atas bawah ternyata hampir semua daerah punya permasalahan yg sama…. Huuuuh… jadi lega…lha kok lega ? Maksudnya yg punya masalah bukan cuman di tempatku…berharap masalah seperti ini bisa segera hilang biar masyarakat yg betul betul membutuhkan bisa dapet pelayanan kesehatan yg baik .

Semoga di masa datang masyarakat Indonesia tambah sadar pentingnya kejujuran. Amin :smile:

About these ads

20 Tanggapan to “How “Jamkesmas” are you ?”

  1. nararya Says:

    saya ndak jamkesmas, tapi emang biaya pengobatan terasa mahal ;)

  2. omibud Says:

    kalo gitu emang bener kok kata pak ustadz, miskin ato kaya itu bukan berasal dari ukuran materinya tapi dari hatinya, jadi walopun materinya sedikit tapi hatinya kaya maka kayalah dia.

  3. dokterearekcilik Says:

    @nararya
    Jangan sampe ah pake Jamkesmas

    @omibud
    Bener tuh

  4. yunya Says:

    salam kenal dok…

    mu ikutan ngomen dunk… :)

    jamkesmas itu ditujuin buat wong cilik…
    tp pernahkah terpikir negara juga perlu manjaga supaya yang kaya ga jatuh miskin… karena biaya pengobatan misalnya…

    knp g pelayanan kesehatan dibikin gratis aja buat smua biar ga susah milih2 yg kaya ama yg miskin…

    jadi orang susah atopun yg std2 aja ga plu ribet mikirin duit n surat2 keterangan miskin sgala… tinggal masuk RS trus dpt yankes..
    dibikin pelayanan standar…

    nah.. kalo yang kaya kan biasanya g suka playanan standar… jadi dibikin playanan di atas standar yg implikasinya ada biaya tambahan…

    lagian kalo liat sistem kesehatan di prancis yg katanya terbaik di dunia…

    pelayanan kesehatan gratis kan?

    justru makin parah sakitnya, pelayanannya makin baik…

    tau film canal-sicko-chrome-suckourdicks g dok?

    aq tau dr situ…

    bahkan ada dokter yg standby 24 jam n siap meluncur ke rumah2 kalo ada panggilan…

    n itu smua gratis…

    ya itu dia prinsip mencegah lebih baik daripada mengobati kali y…

    jd rakyatnya dijaga kesehatannya sebelum penyakitnya tambah parah…

    kapan y indonesia bs kaya gt?

    kebanyakan utang si… :D

  5. dokterearekcilik Says:

    @yunya
    di Perancis masalah kesehatan emang top, sampe vaksin jg gratis … kalo gak vaksin ditelpon dan disarankan segera vaksin. Negara kita …. gimana ya ? gak bisa komentar karena ambradulnya :mrgreen:

  6. Rose Says:

    Seandainya pemerintah mau menjalankan UU SJSN yang telah disyahkan hampir lima tahun yang lalu dengan dead line Oktober 2009 ini, yang mencover semua orang bukan hanya yang miskin saja, semua permasalahan terkait biaya kesehatan tidak akan terjadi……

    Dimana2 biaya kesehatan makin tinggi…..hanya bisa diatasi dng sistim asuransi…..

    Kesehatan gratis bagi semua orang kalau tidak diterapkan memakai sistim asuransi tetapi dengan klaim atau fee for service akan menyedot biaya pemerintah pusat atau pemda, bisa2 pempusat atau pemda tidak bisa membayar klaim….

    Asuransi mempunyai sistim kendali biaya dan kendali mutu ….yang mengendalikan klaim

  7. dessy Says:

    menyebalkan sekali klo ada yg bs dpt jamkesmas pdhl dia mampu
    tp, yg namanya sakit pasti menguras banyak sekali uang, dan yg tadinya mampu bs jd ga mampu
    sy mengalami 2 kli pembedahan dalam 6 bulan, kebayang deh berapa banyak uang yg musti keluar
    di satu sisi utk bs bayar sy sibuk ngutang sana sini, tp di sisi lain ga enak ngurus SKTM krn sehari2nya kami mampu.
    masalah obat, klo peserta jamkesmas ga perlu ragu2 dikasih Albumin yg harga jutaan, krn peserta jamkesmas ga perlu pusing soal bayarnya… klo sy, cukup dikasih putih telor & susah payah nyari pujimin

    penggantian dr asuransi jg ga seberapa, meskipun lumayan drpd tidak sm sekali…

    intinya, semestinya pengobatan itu gratis utk semua orang!

  8. dokterearekcilik Says:

    @Rose dan Dessy
    saya setuju sekali, semoga Presiden yang akan datang lebih peduli kesehatan.

  9. khaerul Says:

    saya amat setuju bnget low sampe pemerintah gratisin pengobatan,biasanya kan orang low sakit ,males bnget masuk rumah sakit,ya mikirin biayanya x,low dah parah baru di bela2in,jdi low pemerintah sampe bner2 gratisin pengobatan jdi kita ga usah takut2 lagi masuk rumah sakit iya kan.orang gratis ko,ya kita berdoa z deh biar pemerintah tuh bner2 peduli ma rakyatnya.amiiiiiinnnnn

  10. dokterearekcilik Says:

    @khaerul
    Semoga doa kita agar pemerintah memperhatikan masalah kesehatan segera terkabul… Amin

  11. afif Says:

    buat karyawan/ wati RSUP Kariadi matur nuwun sanget atas pelayanan terhadap yang berhak dg JAMKESKIN, semoga bisa ditingkatkan lagi minimal bertahan dengan pelayanannya. thank U 4 all

  12. dokterearekcilik Says:

    @aafif
    Amiiin… semoga bisa ditiru semua tempat pelayanan kesehatan

  13. lenny Says:

    belum mengatasi masalah kesehatan
    lingkungan, masalah penggunaan kartu gratis muncul, saya juga denger ada orng miskin yg kerepotan mo bayar obat didepan kasir, kalo gratis kan jadi enak kan.. :)

  14. dokterearekcilik Says:

    @lenny
    setuju deh …. :grin:

  15. ROZAQ Says:

    yup, setuju banget tuch, kl org berobat ke RS ga perlu pusing hrs byrnya biar ga streees. semestinya emg pemerintah kita hrs memperhatikan tentang kesehatan masyarakatnya. jgn cm mikir diri dewe

  16. dokterearekcilik Says:

    @ROZAQ
    semoga pemerintah bertambah ngerti kebutuhan masyarakat

  17. pikasa Says:

    hehehehehe aku baru buka blog ini padahal dah tahu dari lama dok.lagi cari ide buat tulisan dengan tema yang sama nih.memang orang2 harus disadarkan mana yang hak mereka

  18. Anonymous Says:

    godek lai pettantata……………..

  19. yasin Says:

    RSI SAKINAH MOJOKERTO telp/sms : +6285648280307

  20. obat mata minus ampuh Says:

    harusnya tiap rumah sakit ada tim survei seperti lissing,layak pakai jamkesmas ga

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 94 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: