Harus tua baru boleh bicara

Ada majalah Se**** di ruang praktek rumah, gak biasanya….tanya Astri katanya tadi redaktur majalah Se**** datang untukmenghentikan kolom tulisan Astri dengan alasan si Bos minta dokter yg lebih senior sebagai penulis….

Aku kira hanya di instansi pemerintah aja itu berlaku, ternyata grup penerbit sebesar Anu (gak enak mau nyebut nama penerbitnya πŸ™‚ ) juga ada kayak gitu. Apa ini tulisan pembelaan pada sang istri ?.. gak tahu ya…may be yes may be no. Tapi sebelumnya aku kira itu tidak berlaku di dunia bisnis moderen. Kalo di dunia pendidikan emang ada sih yang menonjolkan yg tua tua, padahal di Indonesia yg namanya profesor itu jenjang kepangkatan bukan karena kepandaian aja. Kalo udah masuk golongan IV E ya otomatis jadi profesor, makanya profesor kita udah tua tua. Lain dengan di negara maju, yang profesornya didapat karena kepandaian sehingga masih muda muda. Perjalanan berkarya jadi panjang. Kalo kita perjalanan berkaryanya jadi pendek….sebentar lagi udah pensiun….atau pensiun dini πŸ™‚

Di dunia pendidikan juga ada dosen yg tinggal suruh muridnya bikin tugas tentang hal tertentu, setelah itu dia tinggal ambil intinya..jadi deh. Sebenarnya kan orang muda yg bikin, tapi begitu disampaikan orang tua jadi perhatian. Kalo muridnya sendiri yg ngomong gak dipercaya :P. Apa kalo masih muda terus omongannya mesti salah …??? Tapi kalo omongan yg sama diucapkan para tetua jadi benar…anehhhh….??? Jadi sebenarnya para pemuda itu kreatif banget sehingga diberdayakan oleh tetua ( atau ditipu daya ? πŸ™‚ )

Jadi inget iklan di TV yang maksudnya kira kira Harus tua baru boleh bicara…. emang masih banyak di negara kita yg kayak gitu. Mungkin yg muda aja ngalah supaya nanti kalo tua tidak jadi gitu…

Ngelamun mode: ON Kalo aja negara kita bisa memangkas birokrasi sehingga kita punya profesor profesor dan ahli ahli yg masih muda yg bisa berkarya untuk negara, sehingga banyak hal bisa dikerjakan,diteliti, dibenahi…..ahhhh hanya lamunan belaka, Ngelamun mode: OFF

Untuk masa depan saya mencoba memulai perubahan dari keluarga kecil, mendengarkan pendapat anak walaupun kita selalu merasa benar sebagai orang tua. Mungkin ada pelajaran berharga yang bisa didapat bila kita mau lebih mendengar pendapat para pemuda yang kreatif dan segar.

Ini unek unek aja sih….cuman diilhami berdasarkan kisah nyata πŸ™‚ kayak film aja ….. apa dibuat film aja ya he..he..he

Udah dulu..nanti sore mau ke Bali ikut Pelatihan Advanced Pediatric Resuscitation Provider Course…. pokoknya pelatihan untuk gawat darurat anak. Sambil cari suasana baru….cari ide untuk posting ….. lepas dari internet sementara….apa kuat ya ???

Iklan

29 Tanggapan to “Harus tua baru boleh bicara”

  1. imcw Says:

    welcome to bali mas…:)

  2. zulharman Says:

    Selamat malam Dok,

    Jangan kecewa dok, kalau tulisannya distop ya dimasukin aja kewebsite, kan lebih banyak yang mengakses (dunia) sedangkan kalau dalam majalah yang dapat mengakses ya mungkin sedikit orang saja.

    Ya penomena senior sering dipandang orang dari segi ketuaannya sedangkan dari segi lainnya misalnya sekolah, pengalaman bepergian (studi banding), pengalaman membaca buku yang banyak sering tidak diperhatikan.

    Sekarang ini syarat untuk menjadi profesor sudah ditingkatkan yaitu selain golongan IV e juga diharuskan S3, kalau tidak S3 tidak bisa. Dan sekarang ini telah banyak profesor yang muda-muda.

  3. linux newbie Says:

    Menurut saya tidak bisa menyalahkan penerbitnya pak. Penerbit adalah institusi bisnis yang bertujuan mencari laba. Kalau saya kira, penerbit mengganti kolom istri sampeyan bukan gara2 masalah umur doang. Tapi juga sepertinya istri sampeyan ini masih “kalah nama” dibandingkan penggantinya. Tapi walau demikian, jangan putusa asa. Tulisannya masih bisa dimasukkan di blog juga.

    Kalau mau penerbit yang ideal, ya buat penerbit sendiri aja.

  4. mataharicinta Says:

    yang muda gak boleh bicara. ternyata sampe kemana-mana ya ruang lingkupnya. ya sabar aja lah dok.

  5. almascatie Says:

    aha… tradisi oi πŸ˜€

  6. sibermedik Says:

    kemarin jadi ikut mlaku2 nang suroboyo ndak??

  7. dokterearekcilik Says:

    @imcw
    Ya…maaf gak sempat ketemu, abis acaranya padat. gak boleh telat…ada yang telat disuruh ngulang biarpun gak bayar.

    @zulharman
    Iya … itu emang fenomena lama…ciman lagi pengen keluarkan unek uneuk aja. Btw kalo syaratnya tetap IV E ya…tetep tua dong mas. Kan gak ada PNS Gol IV E umur 35 an πŸ™‚

    @linux newbie
    Emang semua penerbit cari laba…tapi kan mestinya punya komitmen untuk ikut memajukan bangsa….gak cuman nyari untung. Kalo saya emang penerbit…penerbit masalah he…he…he

    @mataharicinta
    Ya ini udah sabar…kalo gak sabar aku bakar penerbitnya…he..he..he guyon mode:ON

    @almascatie
    Iya…tapi boleh kan kita berusaha menggusur tradisi yg tidak baik

    @sibermedik
    Tidak oi…kan ada di Bali….jadinya mlaku mlaku ning mBali πŸ™‚

  8. Asta Qauliyah Says:

    Salam kenal, dok…Tetap semangat ya!

  9. Astri Says:

    Waduh… suamiku ini… Sampai daku tersipu malu. Makasih ya buat dukungannya.
    Buat yang lain, saya udah nulis di dunia maya kok πŸ™‚

  10. dokterearekcilik Says:

    @Asta Qauliyah
    Salam Kenal juga….

    @Astri
    πŸ™‚

  11. itikkecil Says:

    di tempat saya kuliah dulu ada kok professor yang dapet gelar professornya pas umurnya 37 tahun.
    Soal mbak Astri saya juga ikutan sedih….. padahal umur tidak ada hubungan dengan kemampuan seseorang. 😦

  12. halo dok,met kenal ya senior... Iyah... senioritas tipikal konservatif msh berlaku di negara ini,pdhl secaranya... jadi kurang produktif n regenerasinya terlambat.Muga2 di masa dpn,hal2 ini akan teratasi.Utamakan profesionalitas diatas senioritas http:/ Says:

    http://luluch.blogspot.com

  13. himasuryauns Says:

    salam kenal dok…

  14. dani iswara Says:

    kenapa yg senior (bukan nama tabloid yg berganti judul!) gak jd editornya aja ya..kasi kesempatan yg muda2..
    semoga peluang lain terbuka buat mb astri.. πŸ™‚
    makan2 yook..

  15. dokterearekcilik Says:

    @itik kecil
    wah hebat tuh..gak banyak yg bisa gitu

    @luluch
    salam kenal juga, thanks udah mampir

    @himasuryauns
    Salam kenal juga, thanks udah mampir

    @dani iswara
    he..he.. thanks…mbuka internetnya pas puasa..coba pas abis buka jawabannya pasti yuuuuuk makan makan πŸ™‚

  16. mercsolo Says:

    Assalamualaikum Wr Wb

    Salam Kenal..
    Untuk Info Bantuan Gempa Bengkulu..klik :
    http://mercsolo.wordpress.com

  17. dokterearekcilik Says:

    Thanks for your information…….salam kenal juga πŸ˜€

  18. dokterpenulis Says:

    padahal makin tua biasanya jadi pelupa πŸ™‚
    salam kenal dok..

  19. dokterearekcilik Says:

    Salam kenal juga πŸ™‚

  20. cakmoki Says:

    Selain senior, gelarnya juga harus panjang, makin panjang makin afdhol. Contoh, dr. Nde. So. cakmoki, Sp Ka Tro, Lek Gak Per CoYo, YoWIS πŸ˜†

  21. dokterearekcilik Says:

    @cakmoki
    Hua…ha..ha..ha :))

  22. funkshit Says:

    yang muda yang ngga dipercaya, yang muda blom boleh bicara.
    kaya dikampung aja,. . soale pemuda nya salah2 mulu ..

  23. dokterearekcilik Says:

    @funkshit
    Namanya masih muda, kalo salah ya dibetulin. Yang tua juga dulunya muda, pernah salah juga, pernah dibetulin juga. Thanks komennya πŸ™‚

  24. hermin Says:

    Setuju banget!!!!.

    Rasanya, kalimat di-iklan itu (Harus tua baru boleh bicara…) memang yang terjadi di negara kita (bidang apapun : pendidikan, kedokteran bahkan bisnis loh). Kalau yang muda pernah salah, mending salah daripada bengong. Yang dulunya bener belum tentu sekarang bener. Kayaknya orang-orang tua itu (apalagi yg bergelar profesor karena udah golongan IV E) adalah orang-orang yang sakit. Kira-kira ada obatnya ga’ ya dok ?

  25. dokterearekcilik Says:

    terima kasih udah mampir juga ke blog ku…yang tua itu tidak sakit cuman lupa aja kalo pernah muda dan pernah salah…. jadi obatnya diingetin aja…. kalo obat yg diminum lagi aku bikin…..namanya jamu tolak lupa πŸ™‚

  26. alpha Says:

    Pak dokter…

    Rasanya tetap harus sabar dan terus berusaha!!
    Kita yang muda musti mbuktiin kalo kita bisa..

  27. mardun Says:

    Tenang saja pak, entar juga kalo terbukti dokter seniornya tidak lebih baik kan penerbit “penganut ajaran lama” itu akan minta maaf πŸ˜›

  28. dokterearekcilik Says:

    @alpha
    yup …thanks for your support

    @mardun
    thanks juga dun

  29. muhammad nabawi Says:

    gkhcjxlhdgctdkxdgjkdhgcldctdkdckkdsgdkkfnvhvkydyysyjvjfjdkkdkdkjfhjfjjkkdkkskkjsjdjfyyfff eh maaf adik saya suka usil

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: