Dongeng indah selamanya

Anak kecil suka dengan dongeng, mulai dari bayi yang belum bisa bicara sampai anak yang besar suka dengan dongeng. Saat mendengar dongeng mereka tampak asyik… seakan ikut terlibat dalam cerita yang dibacakan tersebut….beberapa anak menyukai dongeng tertentu sampai minta diulang berkali kali….

Dongeng yang indah didengar pada masa kecil mulai berubah saat mulai bisa membaca, mereka jadi ingin membaca dongeng itu sendiri secara pelan – pelan semakin lama semakin lancar. Saat mendekati remaja mulai berubah dongeng yang mereka baca menjadi novel yang semakin remaja semakin beragam. Mereka tidak jauh dari dongeng, hanya dalam bentuk yang berbeda. Semakin dewasa bahkan sebagian dari mereka jadi pendongeng, penulis novel, penulis cerpen dll. Begitu indah imajinasi mereka jadi terbentuk menjadi suatu kreasi yanng indah. Sampai dewasa keinginan untuk di dongengin juga tak kunjung hilang…. dalam bentuk nonton film, baca buku dll. Pada dasarnya sifat ingin didongengin ini tidak pernah hilang dari manusia, hanya berubah bentuk dan cara pendongengan. Bahkan dongeng ini jadi omset bisnis yang sangat besar, film – film yang bernilai jutaan dolar menghasilkan keuntungan milyaran, buku cerita yang beromset ratusan ribu sampai milyaran.

Film seri juga salah satu bentuk variasi dongeng yang divisualisasikan sehingga enak dinikmati, yang jadi masalah bila ananda mulai kecanduan dongeng yang berbentuk sinetron yang tidak mendidik… menceritakan tentang bagaimana permusuhan dilakukan, balas dendam dilaksanakan, trik melakukan penipuan, bagaimana cara membohongi orang tua dll. Ditambah sinetron horor yang gak karuan…… belum lagi cerita kartun yang kasar dan memperlihatkan kekerasan . Dongeng itu jadi tidak indah apalagi mendidik, siapa sih produsernya ??? Nakal bener😦

Ngelamun mode :ON Mungkin para produser itu belum punya anak….atau anaknya udah baik jadi gak masalah anak orang lain gak baik, atau…. karena anaknya gak karuan jadi dia pengen semua anak juga gak karuan ……gak tahu lah Ngelamun mode: OFF

Dongeng yang dipupuk sejak ananda kecil jadi hilang keindahannya, rusak kreatifitasnya, tertanam hal buruk tentang kekerasan, permusuhan dan balas dendam. Marilah kita semua menjaga anak anak kita dari segala macam dongeng tentang kekerasan, permusuhan dan balas dendam, jaga anak anak kita agar dongeng yang mereka dapat selalu indah mulai kecil….hingga dewasa …sampai tua…. Dongeng indah selamanya…………….

22 Tanggapan to “Dongeng indah selamanya”

  1. sibermedik Says:

    *Once Upon A Time..bla..bla..*

    Halah Dok..Sinetron ndak ada yang ndidik blas..meskipun embel-embel “Dongeng”,”Legenda”,etc..isiya tetep ada bumbu2 deasa macam pacaran, dll…

    Kelihatannya para sutradara & penulis naskah perlu kita kasih kuliah TUMBUH KEMBANG ANAK he..he.. Ben Sadar GENRE Sinetron/film sesuai perkembangan fisik&psikis..seperti motto blog ini “Karena Anak Kecil Bukan Miniatur Orang Dewasa”..

    *..Dan mereka akhirnya hidup bahagia..*

  2. syamsyah Says:

    Kayaknya para sutradara itu blom baca motto blog ini, kalo tahu mungkin ceritanya lain… hehehe… ** ngayal **

    Mottonya bagus pak dokter!

  3. almascatie Says:

    tradisi men-dongeng sudah menjadi barang langka kayaknya skarang ini.. entah para orang tua yang kurang paham mengenai dongeng2 ataukah anak kecil yang tidak suka sama dongeng…

  4. evi Says:

    anak saya 22 bulan belum ngerti dongeng, tapi baru belajar nyanyi walau masih agak kacau.

  5. dokterearekcilik Says:

    @sibermedik
    kamu bener..entar aku jadwalkan ngasih kuliah para sutradara & penulis naskah🙂

    @syamsah
    Ngaku aja itu adalah motto tentang prinsip ilmu kesehatan anak sedunia….. bukan saya yang ngarang

    @almascatie
    sebaiknya cara dongeng penuturan diperbaharui … di barat aja toko buku adalah tempat mendongeng selain di rumah, mereka menyediakan pendongeng secara rutin pada akhir minggu. Kayaknya perlu ditiru… ortu juga mesti berusaha untuk menyediakan waktu untuk mendongeng…jangan malah ngajak anaknya nonton sinetron bareng🙂

    @evi
    siapa bilang…fase sebelum ngomong itu termasuk fase penyerapan…. bayi dikandungan aja denger musik seneng, tapi belajar nyanyi juga asyik kok

  6. kangguru Says:

    masih ada ngak ya yang dengerin dongeng di radio??? eh siarannya masih ada ngak ya???

  7. sibermedik Says:

    @ EVI
    dlm bku EFEK MOZART, janin sudah dpt mdengar sjk dlm kandungan (saya lupa pd minggu ke berapa?). Pada intinya, pemberian stimulasi yg adekuat sejak dini diharapkan dapat memacu tumbuh kembang anak menjadi lebih baik..mungkin didengerin MURATTAL AL-QUR’AN..

  8. mei Says:

    sinetron ancen gak onok seng mutu=(

    tapi bingung juga dok kalau ngisi waktu iseng sama anak, main udah, nggambar udah, kejar2an udah..coolingdownnya ya nonton tipi..anakku 2 tahun suka banget sama gaia dan naruto(mungkin kebawa ibunya kali ya..hihi) padahal itu jug penuh kekerasan..tapi seneng jee..piye jal???

  9. dokterearekcilik Says:

    @kangguru
    Iya kang, saya juga dulu penggeemar dongeng radio…udah gak ada kali🙂

    @mei
    ya boleh aja nonton tipi, tapi jangan kebanyakan. Semua kalo kebanyakan jadi gak baik. Aku dan anakku juga penggemar film seri avatar. Tapi ya berusaha gak terpaku didepan tipi🙂

  10. mei Says:

    eh pak dokter, avatar di bolan baleni..njelehi =(

  11. mardun Says:

    untung buku kumpulan dongengku belum dibuang.

    kalau nanti sempat punya anak, mudah-mudahan itu buku masih bisa berguna😀

  12. dokterearekcilik Says:

    @mei
    He…he…he

    @mardun
    Gitu dong..tapi jangan keliru dongeng pake textbook teknik ITS….klenger anaknya nanti🙂

  13. Astri Says:

    Kebayang Mardun ndongen pake Textbook Teknik ITS😀
    Pak Dokter ini kalo ndongeng kadang2 juga pake dongeng sistem pencernaan atau pernafasan manusia lho… Peace say!!!

  14. diana Says:

    wah, Umar girang banget kalo buka buku cerita, dia pasti ngoceh sendiri..umurnya 2 tahun pas lho….

  15. fetro Says:

    jadi yang paling baik anak kita dongengin sendiri ya Dok !

  16. dokterearekcilik Says:

    @fetro
    ya dong

  17. fuNnY sAkuRa pInK Says:

    dongeng mang disukai semua umur yach…..

  18. dokterearekcilik Says:

    Iya dong, walaupun dengan cara yang berbeda beda🙂

  19. Yahdi Says:

    ada yang punya murottal thaha al Junayd tidak….? butuh nih… enak sih suaranya…🙂

  20. dokterearekcilik Says:

    @Yahdi
    Wah aku gak punya tuh

  21. s Says:

    ini sangat ter haru

  22. ismi Says:

    Lo kejang trs ampe diambil cairan otak y?efek y apa?ngambil y lewat punggung?belum bisa duduk?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: