Buat ortu yang suka nakutin anak

Tidak pernah sekalipun setiap hari saya berada di rumah sakit lepas dari pembicaraan di samping atau di belakang saya ….. lha itu pak dokter datang, entar kamu disuntik kalo nakal. Kadang anak itu lagi nangis ya tambah nangis, ada yang lagi diam tahu tahu ditakutin kayak gitu terus jadi mengkerut. Pembicaraan yang sama juga muncul bila ada perawat datang…. Naaah ini bu suster, suntik aja anak ini biar kapok……

Tidak hanya pada petugas kesehatan jadi korban, para polisi juga gitu…lha itu ada pak polisi, kalo kamu nakal ditembak pak polisi lho …..terus dimasukkan penjara. Belum lagi kalo berurusan dengan para hewan…. Lha itu di kolong tempat tidur ada macan…… naaah kecoak….. ini si Budi nakal, dateng sini untuk gigit Budi yaaa…. Yang ini tambah serem …. Ehhh jangan ke belakang, ada setan lho disana, entar kamu diambil gak bisa balik kesini…..hayooo ada genderuwo di belakang lemari, jangan kesana….

Kenapa sih para ortu seneng sekali nakutin anak anak, apa seneng ya kalo anaknya takut ??? Apa dengan nakutin anak dikira bisa mengendalikan anak tersebut ??? apa sih jadinya kalo anak ditakutin terus ???

Satu hal yang harus diketahui para ortu bahwa anak belum bisa membedakan antara sesuatu yang benar dengan kebohongan, mereka menganggap apa yang dikatakan orang tuanya selalu benar. Dokter menyuntik baik itu berupa imunisasi maupun infus dengan maksud memberikan pengobatan, bukan memberikan hukuman. Tapi dimata anak anak itu dokter adalah seorang yang bertugas menghukum anak dengan cara menyuntik. Polisi adalah orang yang bertugas menghukum anak dengan cara ditembak atau dipenjara. Hewan bertugas menggigit mereka apabila nakal. Pemikiran ini akan berlanjut sampai dewasa karena tersimpan di alam bawah sadar mereka, dengan akibat kesadaran terhadap kesehatan kurang, kesadaran terhadap peraturan kurang, rasa sayang pada hewan juga kurang. Secara tidak sadar ortu mengajarkan kebencian pada orang lain atau makhluk lain.

Di negara lain anak sudah diajarkan bagaimana cara mendaftar ke rumah sakit hingga antre di apotik, bagaimana mentaati peraturan dengan baik, bagaimana menyayangi hewan. Kita kok masih nakut nakutin mereka ?! Di acara keluarga besar juga saya jadi “momok”, begitu datang para ortu langsung bilang…naaaah ini pak dokter datang… ayoo siapa yang nakal biar disuntik…. Aduuuuh cape deeeh. Di luar ngajak orang jangan nakutin anak ternyata di lingkungan sendiri masih ada yang kayak gitu 😦

Kenapa sih kalo kita jujur aja pada anak anak kita ??? Melarang anak bermain di pinggir jalan ya terangkan bahaya main di pinggir jalan, melarang anak main di pinggir sungai ya diterangkan bahaya main dipinggir sungai. Gak usah ditakutin gendruwo, setan atau apapun. Terangkan maksud pergi ke dokter, petugas kesehatan maupun rumah sakit untuk disembuhkan bukan suatu hukuman. Selain bisa jujur pada anak juga membantu petugas kesehatan tidak bersusah payah membujuk, memegangi bahkan menahan anak supaya diam saat diperiksa maupun dilakukan suatu tindakan medis.

Ngelamun mode: ON jadi ingat suatu penelitian pada anak yang memegang kelinci lalu dibunyikan suara keras yg memekakkan telinga hingga dia kaget, setelah besar anak itu jadi takut pada kelinci meskipun sudah mendapat penerangan dan peragaan bahwa kelinci binatang yang aman diajak bermain. Bahkan seumur hidup dia takut kelinci walaupun tahu itu tidak perlu. Ngelamun mode:OFF

Merubah hal ini tidak bisa dalam satu hari, satu bulan bahkan satu tahun, mungkin butuh satu generasi. Tapi mari kita mulai dari diri kita sendiri, keluarga kita, anak anak kita, sehingga mereka tidak dibesarkan dengan ketakutan yang sebenarnya tidak perlu ada. Membuat pemikiran mereka jadi sempit, membuat fobia yang mungkin akan mereka jalani seumur hidup. Para orang tua … ayo kita cari hobi lain seperti ngeblog, blog walking, ngasih komentar di blog, apapun lah pokoknya tidak perlu menakuti anak anak kita.

22 Tanggapan to “Buat ortu yang suka nakutin anak”

  1. ruhyana Says:

    ya begitulah indonesia, coba aja cerita yg lain, kaya para penceramah agama; kalo begini…nanti masuk neraka, kalo begitu…nanti masuk surga…harusnya gimana yah cara ngasih taunya biar anak2 jadi penurut

  2. sibermedik Says:

    JANGAN NAK!!
    AWAS DIK!!!
    ATI-ATI LEE!!!

    coba tambah lagi afirmasi negatif diatas…
    itu bisa mempengaruhi pembentukan konsep diri anak…
    selengkapnya..monggo pinarak…
    http://sibermedik.wordpress.com/2007/07/20/konsep-diri-file-pengembangan-kepribadian/

  3. dokterearekcilik Says:

    @ruhyana
    Kalo anak itu nurut 100%, diem dan menjalankan segala perintah sesuai dengan komando dari kita, itu robot namanya. Tugas ortu emang mengarahkan mereka terus menerus, tanpa henti, tanpa kenal lelah. Lagian tidak ada sekolah untuk jadi ortu jadi kita yang setiap hari perlu belajar, kadang belajar dari orang lain tapi suatu saat belejar pada anak kita sendiri. Ruwet emang…tapi mau gimana lagi…itulah amanah kita….anak kita

    @sibermedik
    ya.. gitu deh…….udah mampir kok

  4. dani iswara Says:

    ngadepin si kecil yg makin nakal nanti bs gak ya..
    hrs banyak akal nih..

    bs jd salah satu penyebab fobia jg berarti ya..

  5. Iyas Says:

    kalo nakal ntar di sunat ama pak dokter hehehehe
    namanya juga indo pak dokter.
    salam kenal dok.

  6. evi Says:

    dari semasa hamil, saya selalu mengingat bahwa nantinya ga boleh nakut-nakuti anak. yah, emang bisa praktekkan, anak saya tidak jadi penakut. tapi sekarang dengan bertambahnya umur nasywa makin bandel tidak ada rasa takut sedikit pun, jadi kadang kebablasan juga.
    gimana solusinya pak dokter…?
    maturnuwun.

  7. almascatie Says:

    Menakuti anak kayakna alternatif paleng akhir deh dari ketidak cerdasan ortu.. tapi kayalknya ga apa2 sih setidaknya bukan menjadi senjata utama dalam mendidik seorang anak
    πŸ™‚

  8. mei Says:

    sama kek evi, aku juga mulai mendidik dengan tidak ditakuti, semuanya berusaha tak jawab sebisa aku dan sejujur mungkin. tapi kadang susah kalau ternyata anak mendapatkannya dari lingkungan bermainnya. atau malah sama si mbaknya. ya biasanya memang harus d jelasin lagi…

    hufff yang pasti, perjuangan membesarkan anak itu memang berat ya pak..haha

  9. kabarihari Says:

    Anak pertamaku dulu diasuh tetangga, seringkali agar ngga kemana-mana atau gampang diawasi sering ditakut2i dengan “hiii ada tikus” dll, akhirnya setiap sore aku selalu berusaha mengcounter dengan nunjukin tikus itu kaya apa pake gambar atau mainan. Tp ngga tau berhasil atau engga. Gimana pak dokter?

  10. GRaK Says:

    iya dok benar banget.

  11. metty Says:

    soale nek disuntik iku enak, engkok njaluk disuntik terus, dok. moso’ mbok’e ngomonge ngene: “cah ayu/bagus, ayo maem sik. nek gak maem engkuk gak disuntik lho, hayo.” mbok’e engkok malah dituduh ngajari anak’e nggawe narkoba suntik, suwi2. lak gawat tah, dok πŸ˜›

  12. diana Says:

    huh! orang tua primitif! aku pun suka marah2 kalau ada yang coba2 nakutin anakku dengan cara seperti itu. “Becanda lo keterlaluan!” “Lu mau dia jadi penakut?” “Candanya gak intelek tau!” “Bukan gitu caranya ngedidik anak!” dan lainnya yang aku pakai kalau ada yang mencoba menakuti anak kecil.

    aku memang bukan supermom yang perfect, tapi aku tau bahwa menakuti anak justru membuat mental anak jatuh. Jujur ajah, kadang suamiku suka kelepasan berlaku seperti itu terhadap anak kami, hasilnya? Sekarang Umar takut kecoa (dan nangis sejadi-jadinya) hanya karena sering “digoda” bapaknya jika tidak mau makan. Aaaarrrrggghh…..Mau marah!!!!

  13. iyas Says:

    Dok izin konsultasi
    betaversion direktori kesehatan indonesia butuh saran dan kritik nya yang pedes
    Jangan Lupa submit webnya dok.
    Direktori Kesehatan Indonesia : http://direktori.ilmukedokteran.net

    Thanks

  14. dini wiradinata Says:

    salam kenal….
    saya dini, bundanya Zeeva.
    Ngomong2 soal kelinci, saya kok ya sampai setua ini takut sama semua jenis binatang! benar2 semua jenis binatang! enggak sampe lari terbirit-birit sih, tapi suka jadi tegang dan merasa jangan2 binatang2 tersebut bakal nerkam dari belakang. Apa ada hubnya sama masa kecilku ya?
    *ngelamun mode on*

  15. dokterearekcilik Says:

    @dani iswara
    jangan di cap nakal duluan, padahal kan mungkin si kecil kreatif. Akalnya ya harus bisa mengarahkan kreatifitaasnya, jadi kayak bapaknya yg kreatif ngoprek komputer…. gitu lohh πŸ™‚

    @Iyas
    Salam sunat…salam kenal juga

    @evi
    Ananda jangan dicap nakal atau gak kenal takut, emang yg bener dia harus biasa berani mencoba. Asal sopan santun juga selalu diajarkan agar tidak kebablasan kayak di barat….. ngomong emang gampang kok tapi jalaninya gak semudah itu juga….sama aja πŸ™‚

    @almascatie
    dijadikan senjata pamungkas gitu yaa ??? Hmmm no comment πŸ™‚

    @mei
    karena masalahnya sama ama evi jadi jawabannya sama dengan evi……ngirit πŸ™‚ he…he…he

    @kabarihari
    Iya memang susah kalo gitu, ya mesti berusaha terus, soalnya masalah kayak gitu tolok ukurnya juga susah. Kalo mau lebih akurat ya ke psikolog, tapi itupun gak bisa yakin 100%….namanya juga manusia, yang bisa dilakukan cuman berusaha, soal hasil gak ikut menentukan. Semoga ananda gak banyak terpengaruh….. amin

    @GRaK
    Siaaap grak…eh salah iyaaaa GRaK πŸ™‚

    @metty
    he…he…he.. yo ngudange diganti wae… koyok parikan, campur sari. Dadi gak urusan ambek suntik suntikan πŸ™‚

    @diana
    Emang mngubah hal tersebut tidak mudah, butuh satu generasi…tapi usahakan kita jadi generasi yang pertama πŸ™‚

    @Iyas lagi
    Udah aku buka website nya, entar aku ubek ubek dulu baru dikomentari yang konstruktif aja, kalo mau pedes aku tambahin sambel. Soal submit ok tunggu aja …seneng bisa saling membantu

    @dini wiradinata
    Salam kenal juga….Anak kecil sering lupa dengan kejadian, tapi beberapa kejadian masuk di alam bawah sadar dan berpengaruh terhadap pemikirannya sampai dewasa

  16. sibermedik Says:

    @dokterearekcilik
    Jangan dicap nakal duluan..
    Bapaknya lebih nakal lho…(Peace Dok!!)..lha sering nakalin ibunya??

  17. dokterearekcilik Says:

    @sibermedik
    πŸ™‚

  18. az&fa Says:

    mudah-mudahan nanti kita gak gitu…

  19. cakmoki Says:

    Awas doktere arek cilik dateng, ntar disuntik lho πŸ˜›
    hahaha, salah satu hobi orang tua, menggunakan kita sebagai alat untuk nakutin anak … mungkin kita dianggap masih kerabat mak Lampir kali ya

  20. Kami Kecelakaan … AstaghfiruLlah – AlhamduliLlah « HERIANTO ’s blog Says:

    […] istri sempat di rontgen kepalanya dan anak2 diperiksa juga, semua baik2 saja. Si kecil (bayi kami) juga semula mau dirontgen, tapi berhubung baru […]

  21. dokterearekcilik Says:

    @herianto
    saya udah liat cerita lengkap di blog pak heri. Alhamdulillah semua baik-baik saja…. semoga sekeluarga selalu dalam lindungan Alloh. Btw pemantauan pada ananda yang penting dalam seminggu setelah kejadian, gejala yg perlu dipantau: muntah berulang, kesadaran menurun, rasa sakit di kepala. Bila ada tanda tanda tersebut sebaiknya diperiksakan kembali ke dokter. Insya Alloh sekeluarga selalu sehat dan tidak kekurangan apapun. Amin

  22. uchi Says:

    Aq ngerasa suka banget ma smua tulisan dokter, sangat membantu dalam membesarkan ananda kireina yang masih berusia setaon. Mudah2an banyak orang2 pinter kayak dokter yang mau berbagi seperti ini. Biar qta smua paham mana yg benar n mana yg kurang benar. Bahasa dokter mundah dpahami oleh orang awam spertiku. TOP BANGET!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: