Gurita ≠ octopus

Setiap ada bayi yang sedang periksa dengan memakai gurita perawat di RS selalu memberikan penerangan bahwa tidak perlu memakai gurita jaman sekarang, sambil melirik saya mengharapkan pembenaran. Tapi setiap hari kayaknya bayi yang periksa lebih banyak pake gurita daripada tidak, saya jadi berpikir mencari referensi tentang perlu tidaknya gurita dipake pada bayi. Karena selama sekolah baik dokter umum mapupun spesialis belum ada pembelajaran tentang gurita jadi ya cari sendiri deh referensinya, di text book gak ada, ……

Pencarian referensi dimulai dari internet, saat membuka google kemudian memasukkan kata kunci “gurita untuk bayi”, hasilnya muncul tulisan dari beberapa tabloid mengenai pemakaian gurita pada bayi yang intinya tidak harus dipakaikan karena dikuatirkan pemakaian terlalu ketat sehingga mengganggu pernapasan bayi. Karena maunya cari penelitian manca negara juga jadi nyoba memasukkan kata kunci “octopus for baby🙂 namanya juga nyoba …. Ternyata hasilnya gak karuan, gak ada satupun artikel barat tentang gurita ini, mungkin pembaca ada yang tahu bahasa inggrisnya gurita untuk bayi ??? tolong kasih tahu saya ya

Pembicaraan dengan beberapa ibu tentang mengapa anak mereka dipakekan gurita menghasilkan jawaban yang beragam, mulai supaya anaknya gak gendut, supaya pusarnya gak keluar (bodong), biar hangat, dll Pada umumnya mereka melakukan turun temurun dan di lingkungan mereka juga melakukan hal yang sama jadi kayaknya udah tradisi.

Aku jadi inget pelajaran filsasat ilmu bahwa mencari kebenaran tidak hanya melalui penelitian tapi juga logika, jadi saya berusaha memakai cara logika untuk mencari kebenaran urusan gurita ini. Kalo dipikir budaya ini kayaknya bukan budaya asli Indonesia, mungkin masuk bersama dengan penjajahan Belanda yang dengan pengetahuan jaman itu mereka menyarankan pemakaian gurita pada sarana kesehatan, namun dengan seiring perkembangan ilmu tersebut sudah tidak dianut tapi malah jadi tradisi di Indonesia. Kayaknya di luar negeri udah gak ada yang pake gurita … gak tahu ding…kalo ada temen temen dari luar negeri baca kasih info ya 🙂

Prinsipnya gurita tidak bahaya, tidak juga diharuskan….. jadi kalo bahasa agamanya mubah. Jadi bahaya kalo dipake terlalu ketat sampe bayi ngos ngosan, bayi cenderung menggunakan otot perut saat bernapas sehingga bila gurita dipasang terlalu ketat akan mengganggu pernapasan. Kalo sekedar untuk menghangatkan sebenarnya fungsinya sama dengan kaos dalam. Kalo ditujukan supaya bayi gak gendut…. Perut bayi emang gendut karena organ dalam termasuk besar dibanding ruang perut … bayangin kalo perut bayi langsing kayak iklan pelangsing perut atau six pack kayak saya Ade Rai, pasti saya panik liatnya karena berarti ada masalah 😀

Kesimpulan pake gurita tidak dilarang …… pake kaos dalem aja juga gak apa apa, yang penting bayi hangat, jangan maksa memakaikan gurita untuk membuat perut bayi langsing atau six pack……

24 Tanggapan to “Gurita ≠ octopus”

  1. evi Says:

    anak saya pakai gurita, ya karena tradisi aja….
    tp cuma sebentar kok, sampai pusernya lepas aja kira2 10 hari setelah itu ya pake kaos dalam 🙂

  2. aRuL Says:

    ooo… jadi ngerti
    *siap2 jadi calon suami yang baik nih…😀 *

  3. sibermedik Says:

    Gurito..atau di lidah surebeje’ “gerito” emang asli kita punya dok…
    ndak ada protap yang menyuruh make gurita…

    ayo didaftarkan HAKI sebelum disikat Malingsia..eh Malaysia…he..he..

  4. aziz Says:

    Gurita yah? Apanya Wulan Guritno mas?? Kok dipake sama bayi?

  5. cakmoki Says:

    seingat saya, bahasa inggrisnya gurita: popok😀 *asli guyon*
    Saya mau niru istilah “mubah” aja deh, sepertinya lebih mudah dimengerti dan ada sedikit nuansa keakraban.

  6. dokterearekcilik Says:

    @evi
    Jadi merasakan gurita maupun kaos dalam🙂

    aRul
    sekarang belajar mengasuh TPC dulu aja🙂

    @sibermedik
    Biar hak kita sering diambil jangan main tuduh ah…bukti bahwa gerito asli Indonesia belum ada, keroncong aja ternyata kan adopsi dari portugis. Mesti cari dulu fosil gerito, kalo ketemu baru bisa bilang asli Indonesia :Duliut

    @azis
    kalo wulan guritno bukan jatahnya bayi mas😀😀😀

    @cakmoki
    he…..he…..he……iyo, lagian mau bikin penelitian tentang gurita juga sulit, btw gimana kabar penelitian tubex ???

  7. dani iswara Says:

    ternyata lama2 google emang bakalan bs nyaingin pubmed urusan cari2 info kesehatan..😀

    penjual gurita di toko2 bayi yg pernah saya datengi dl jg ngaku jujur kl gurita dah makin jarang dipake/dibeli..🙂

  8. Ady Says:

    Coba cari dengan keywords: baby abdomen tightly wrapped😀 hehe sapa tahu dapet dok…

  9. bloGEsam Says:

    Anakku pake gurita sampe guritanya gak cukup… hehehe… lha wong anaku dulu pake gurita karena dianjurkan oleh orangtua… biar gak masuk angin katanya… ya diikutin aja, wong demi kesehatan anak.

    Tapi kalo tahu informasi seperti ini, aku milih pake kaos aja daripada gurita, soalnya lebih cepetan pake kaos daripada gurita.

  10. dokterearekcilik Says:

    @dani iswara
    wah kesian juga penjual gurita ya….mungkin disarankan ganti jual kaos aja🙂

    @Ady
    boleh juga tuh ….🙂

    @bloGEsam
    yang sering jadi masalah emang enek pengen cucunya pake… ya biar aja wong tidak menyakiti juga, asal gak terlalu kenceng masangnya. Itung itung menyenangkan ortu

  11. inginbercerita Says:

    gak ada dongengnya ya bowk …

  12. dokterearekcilik Says:

    @ingincerita
    kapan kapan aku dongengin🙂

  13. wulan Says:

    Setahu saya di jepang gak ada kebiasaan pemakaian gurita dan bedong seperti di indonesia, jadi setiap bayi bebas dan merdeka🙂

  14. dokterearekcilik Says:

    @wulan
    aku gak tahu juga dari mana asal gurita, belum ada yg nemu fosil gurita atau bayi lagi pake gurita juga sih🙂

  15. cakmoki Says:

    tubex … ntar masih bikin tabelnya..udah selesai tahap pertama, sementara data mentah aja, soale belum bisa sinkron tentang EBM dengan ts yg sehari-hari di ruangan

  16. bunda_lulu Says:

    Kalo bedong di luaran sana ada, kok. Orang Indian misalnya. Bule-bule juga pake bedong, tapi dengan alasan agar bayi mendapat sensasi yg sama spt di dlm perut ibu. Jadi mengurangi rewel hingga kolik. Kalo di kita, bedong pan untuk memperbaiki bentuk kaki bayi yang bengkok spy lurus. Padahal, kaki bayi yang baru lahir emang bentuknya begitu. Supaya compact di perut ibu.
    Subhannallah….Tul gak, Pak Dokter..;))

  17. dokterearekcilik Says:

    @bunda_lulu
    Iya bener, sensasi hangat dan kenyamanan juga. Kalo bayi kakinya lurus saya langsung konsultasi ke bagian ortopedi karena mesti ada kelainan😀

  18. yessymuchtar Says:

    salam kenal pak dokter,

    saya ibu muda (kalo 28 masih boleh ngaku muda kan ya) dengan 1 putra bernama Tangguh Radian Muchtar,,,yang sering sekali panikkkk kalo anaknya kenapa kenapa …semoga kedepan kalo ada pertanyaan pak dokter mau membantu yaa..terimakasih

  19. dokterearekcilik Says:

    @yessymuchtar
    Salam kenal silahkan tanya, saya bantu semampunya. Kalo bertempat tinggal di sekitar Sby bisa gabung di PESAT Jatim

  20. aning mama tisya Says:

    sebelumnya anak saya pake giruta, tapi setelah datang ke dokter anak langganan keluarga saya, gurita itu dilempar ke tempat samapah, hihiiihi, katanya, gak perlu pakai itu, pakai bedong saja, itupun untuk kalo pergi keluar jauh saja, untuk menghangatkan bayi, tapi karena anak saya sering rewel kalo tidur malem, kalo malem saya pakaikan bedong yang membuat dia lebih nyaman…

  21. dokterearekcilik Says:

    @aning mama tisya
    emang dibedong aja cukup kok, semoga ananda selalu sehat dan nyaman di bedong🙂

  22. irma Says:

    saya pakein gurita cm pas pusernya blm puput aja, stlh itu y dipakein kaos singlet. pk gurita sih, cm karena g tega liat pusernya itu. klo dipakein gurita kan jd ketutupan. hehehe…. g logis y? biarin deh, toh g da bahayanya kan?

  23. dokterearekcilik Says:

    @irma
    he….he no komen, tapi bener yg penting gak bahaya😀

  24. veria Says:

    “gurita bayi” = “Baby Abdominal Binder”😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: