Kartu imunisasi: dibuang sayang

Seorang ibu datang ke dokter spesialis anak, “dokter saya minta surat keterangan bahwa anak saya sudah mendapat imunisasi secara lengkap”.”Iya bu, kartu imunisasinya mana ?”….. “Nah itu masalahnya dokter, kartu imunisasinya hilang, kan udah berapa puluh tahun yang lalu”. Anak saya ini lulus SMU mau sekolah ke luar negeri, dimintai syarat keterangan bahwa sudah lengkap imunisasinya. Lha kok gak ke dokternya yang ngasih imunisasi ??? ….. udah pindah entah kemana. Udahlah dokter bikin aja…ini ada US$100 buat dokter……hmmmm *dokter masih pikir pikir*……ya udah ini US$200…..nah kalo gini bisa buatnya. Kalimat terakhir hanya terjadi di negeri antah berantah…..tidak mungkin di Indonesia

Kejadian semacam di atas memang sering terjadi di ruang praktek dokter anak, kecuali masalah sogokannya, kartu imunisasi umumnya setelah periode imunisasi selesai selalu tidak disimpan, bahkan ada yang membuangnya karena dianggap udah gak perlu lagi. Padahal siapa tahu anak anda dapet beasiswa atau apapun yang mengharuskan dia ke luar negeri dalam waktu lama pada negara tertentu minta surat keterangan tersebut. Kenapa sih kok repot amat ??? Ya, karena ada negara tertentu yang sudah bersusah payah melakukan eradikasi terhadap penyakit tertentu, contoh aja polio, kalo ada orang dateng tahu tahu bawa virus polio terus menyebarkan ke seluruh masyarakat di sana kan hasil jerih payah mereka bertahun tahun hilang begitu saja karena 1 orang. Jadi mereka berusaha melindungi masyarakatnya dengan cara melakukan penapisan tersebut.

Dari sisi dokter mestinya dokter membuat sertifikat yang berisi daftar imunisasi yang sudah diberikan pada seorang anak sehingga bisa dipakai kapanpun saat dia memerlukan….maaf saya juga gak konsekuen….hanya bikin kalo diminta, tapi sudah rencana mau bikin buat semua pasien kok…janji……………jadi jangan dimarahi ya …please… Belum lagi kalo imunisasinya ikut yang di Puskesa=mas, hanya kartu menuju sehat (KMS) serta pencatatan puskesmas aja yang jadi pegangan. Mestinya setiap anak yang udah selesai dapet imunisasi lengkap dikasih surat keterangan supaya gak repot kalo dibutuhkan suatu saat.

Kalo lagi Bulan Imunisasi Anak Sekolah (BIAS) pencatatan imunisasi juga kadang gak jelas. Pernah anak saya ikut imunisasi massal di sekolahnya, setelah mendapat persetujuan ortu tentunya, pada saat saya minta surat keterangan bahwa anak saya sudah mendapat imunisasi tersebut di sekolah pihak sekolah tidak bisa memberikan, pihak yang melakukan imunisasi juga entah kemana. Ya nasib anak saya jadi anak dokter jadi saya tidak sulit bikin surat keterangan, tapi buat yang bukan kan bisa jadi masalah. Kayaknya pemerintah maupun pihak sekolah harus jeli dengan masalah ini. Para ortu juga jangan ketinggalan…..minta surat keterangan tersebut sebelum pelaksanaan imunisasi, supaya pas hari H bisa diminta …. Semoga puskesmas punya form keterangan tersebut. Pihak sekolah juga jangan asal gitu dong kalo adakan imunisasi massal, tanya juga pada instansi yg melaksanakan imunisasi kalo ada ortu yang minta surat keterangan harus diarahkan kemana supaya anda tidak jadi bulan bulanan para wali murid.

Dari sisi ortu…. Kalo nyimpen kartu imunisasi yang baik……..berapa kali saya dapet kartu imunisasi kucel, basah, tulisannya kena air dll…..kadang dipake mainan ama anaknya. Kartu imunisasi itu kadang masih bulan keempat udah hancur gak karuan….. belum lagi yang hilang entah kemana.

Ya udah semua dapet omelan………. Mulai ortu, sekolah, pemerintah sampe dokternya juga

Yang penting mulai sekarang simpan kartu imunisasi dengan baik, kalo bisa minta ke dokter surat keterangan bahwa anak anda udah dapet imunisasi. Harapannya pemerintah juga mulai memperhatikan hal hal semacam ini biar memudahkan semua pihak

33 Tanggapan to “Kartu imunisasi: dibuang sayang”

  1. huda Says:

    Kalo yang diimunisasi burung, inget deh minta sertifikat. Tapi klo anak sendiri malah gak kepikiran😀

  2. SyamSyah Says:

    Ehhh… ternyata masih diperlukan yaa ??? ehehehehe

    ** Pak Dokter, kalo ada paragrap dikasih space dong… biar mbacanya nyaman🙂

  3. dokterearekcilik Says:

    @huda
    burungnya siapa yang dimunisasi🙂

    @SyamSyah
    Iya, thanks atas kritiknya, lain kali aku perbaiki🙂 atau sekarang aja ya …

  4. dani iswara Says:

    nanti bikin ah buat si kecil..🙂

    apa perlu dilaminating trus dipigura ya..🙂

  5. dokterearekcilik Says:

    @dani iswara
    mungkin perlu juga discan lalu ditaruh di salah satu folder baik online maupun offline🙂

  6. Aprilia Gayatri Says:

    O o o ternyata masih diperluin jg y.. Coz seperti yang pak dokter bahas diatas bagi yg ikut imunisasi disekolah nggak pernah dikasih surat keterangan tuh

    Kalo kata Zaldy Noer ‘presenter Nuansa Pagi’ : Buka mata, Hanya Di Indonesia’ hohoho 😆

  7. sibermedik Says:

    lha wong kartu Tumbuh Kembang Anak aja dibuat ‘ganjel meja Dok?
    Ntar deh mbuat kartu yg mirip ATM supaya nggak di’Buang Sayang’& Prestise..
    Maklum masyarakat kita punya moto:
    “…Walau miskin yang penting gaya…”
    He..he…

  8. dokterearekcilik Says:

    @Aprilia Gayatri
    Ayo sekarang demo minta surat keterangan imunisasi di sekolah😀

    @Sibermedik
    Dibuat lebar yg pake kain aja biar sekalian bisa dipake taplak meja jadi sulit hilang😀 Sekalian bisa gaya😀

  9. iyas Says:

    keknya bagus tuh dok idenya supaya dibikinin serfitikat Bagi anak2 yang imunisasinya lengkap
    usulin ke pemerintah khan itung2 pemerintah dapat job jadi bisa Kembangsaku :D:D

  10. aziz Says:

    waduh, jangan2 nanti ada suatu negara yang ngeharusin yang masuk ke negaranya udah disunat. Kasian yang sunatnya ke mantri trus mantrinya udah meninggal masa harus bikin Surat Keterangan Sudah Disunat? padahal diliat aja kan bisa, ato nanti yang bagian meriksa “burung” gak percaya, takut kalo hasil sunatannya cuma temporary?

    kayaknya pengandaian diatas gak mungkin yah?? Udah deh, salam kenal ya pak dokter….. jangan lupa kunjungan balik ke blog saya…..

  11. dokterearekcilik Says:

    @iyas
    Iya, asal pemerintah gak lagi ngantuk aja🙂

    @azis
    Salam kenal, aku udah mampir. Yang susah kalo sunat harus ada cap resminya pemerintah😀

  12. wulan Says:

    setujuuu…sertifikasi imunisasi nasional…asal jangan jadi lahan baru utk korupsi🙂

  13. dokterearekcilik Says:

    @wulan
    wah kalo soal korupsi di Indonesia gak janji deh…pasti muncul😦

  14. binchoutan Says:

    yaa ampun.. bikin kartu imunisasi pake dikorupsi juga..?? memangnya bikin surat suara pemilu… 😆

  15. dokterearekcilik Says:

    @binchoutan
    Apa coba di Indonesia yg tidak dikorupsi ???

  16. @ini Says:

    dok jd gmn tuh sama ada sebagian org yg katax imunisasi itu ga sesuai syaria’t

  17. dokterearekcilik Says:

    @ini
    memang ada beberapa vaksin yg pada saat pembuatan memakai bahan tidak halal, tapi pada hasil akhir tidak ada bahan tsb sama sekali. Sebagian ulama berpendapat kalo udah pernah kena bahan haram, selamanya haram. Namun dalam kenyataan imunisasi penting untuk mencegah penyakit yg berbahaya, bahkan pemerintah saudi arabia mensyaratkan imunisasi meningitis bagi calon jemaah haji karena di sana sudah 4 kali terkena wabah meningitis. Jadi menurut pendapat saya selama ada manfaatnya masih diperbolehkan, pada beberapa fatwa MUI disebutkan bahwa bila ada imunisasi yg diperlukan namun secara hukum agama mengandung bahan haram maka diperbolehkan selama belum ada pengganti lain, itu kata MUI lho. Btw tidak semua vaksin mengandung bahan yg tidak halal. Semoga berguna

  18. Hermin Says:

    haduhhh… dimana ya kartu imunisasi saya ? Andaikan anak balita dikasih tahu pentingnya menyimpan kartu imunisasi itu seperti halnya menyimpan mainan kesayangannya…. atau andaikan ibu-ibu dikasih tahu pentingnya menyimpan kartu imunisasi iu seperti halnya menyimpan ijazah S2, S3, S4 dan seterusnya…. Eh, siapa yang harus ngasih tahu ya ?

  19. dokterearekcilik Says:

    @Hermin
    Yg mesti ngasih tahu ya….. blogger😀

  20. eka thomas Says:

    Iya nih… imunisasi jaman baheula udah pakenya KMS eh sekarang anak udah gede dimintain bukti klo udah di imunisasi lengkap hehhehehe udah kemana juga ga ngerti deh tuh KMS nya…

  21. dokterearekcilik Says:

    @eka thomas
    Cariiiiiiii

  22. Simpus KIA - Harapan dan Kemungkinan « Puskesmas [dot] info Says:

    […] segitu dulu nanti saya update di comment, sekalian minta temen-temen sejawat yang juga udah nongol puskesmas-puskesmasnya di belantara maya ini, sekalian jagoan-jagoan sistem […]

  23. Ummu Zahra Says:

    Dok, mau di-share nih tulisannya di milis. Boleh ya…?

  24. dokterearekcilik Says:

    @Ummu Zahra
    Slahkan di share…boleh kok

  25. ariq Says:

    Salam kenal semuanya, boleh tanya gak, ada yg punya format surat keterangan bahwa anak sudah diimunisasi, makasih

  26. dokterearekcilik Says:

    @ariq
    Salam kenal juga, aku ada format dari dokter lain tapi sekarang lagi mau bikin yang buat aku sendiri. Dari produsen vaksin tertentu selama ini dikasih certificate of immunization, sementara itu yang saya pake selama ini.

  27. Selani Says:

    Syarat2 untuk buat sertifikat imunisasi apa ya & dimana tdi pagi sih udah di terangin sama petugas puskesmas, tapi belum lengkap karena byk yg antree.mohon pencerahaannya y..

    thanks y infonya..

  28. Diana Says:

    Dokter, gimana cara mendapatkan surat keterangan atau kartu vaksin utk orang dewasa? Mohon jawabannya? terimakasih

  29. suwito nurwidi Says:

    Sertifikat imunisasi…??? Boleh juga tapi bagaimana bila imunisasinya sudah lama bingiiiitttt dari BALITA. Dan hanya di Posyandu atau Puskesmas kan blm ada sertifikatnya. Dan skrng ada persyaratan untuk masuk SD harus ada sertifikat imunisasi. Buatnya di mana…??? Dan bagaimana caranya…???

  30. suwito nurwidi Says:

    Bagaimana cara mendapatkan sertifikat imunisasi…???? yg imunisasinya sudah sudah lama bangetttt. Bagaimana solusinya mohon dibantu ya…thxs

  31. Gunawan Fachri Says:

    Di JKT masuk SD negri salah satu syaratnya melampirkan surat ini..

  32. Anonim Says:

    Berarti g bsa sekolah dong kl anak g pnya kartu imunisasi

  33. Anonim Says:

    Bgmn bila kms dah ga ada? Apavtrs ga bs masuk S

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: