Dibawa kemana anakku ???

Pada suatu acara bersama dokter spesialis anak di Jawa Timur dengan bintang tamu Dorce, dia bercerita punya tetangga yang anaknya sakit panas tinggi dan dibawa ke dokter terdekat. Namun karena sudah malam dokter tersebut tidak keluar dan oleh pembantunya dibilang sudah tidur, alhasil anak itu akhirnya dibawa ke rumah sakit tapi beberapa hari kemudian meninggal. Dorce menyayangkan sikap dokter tersebut dan berharap dokter yang hadir tidak melakukan hal itu. Tapi benarkah dokter itu bersalah ??? Apa salahnya ??? kenapa anak itu tidak dibawa ke RS aja sejak awal ??? mari ditelaah dengan minuman dingin …. 🙂 karena postingnya sambil minum 🙂

Dari sisi dokternya ya keliatannya tidak etis kalo ada orang minta bantuan terus gak mau nolong, tapi karena tidak liat sendiri ya tidak bisa kita bilang salah atau bener, lagipula ini kan bukan pengadilan. Sebenarnya dateng ke dokter praktek itu bukan langkah yang tepat bila penyakitnya ananda parah. Tapi masyarakat belum tentu bisa membedakan penyakit yang diderita ananda itu parah atau tidak. Makanya saya mencoba memberikan sosialisasi beberapa keadaan yang bisa dibawa ke dokter praktek aja atau harus ke RS.

Prinsipnya bila ananda sakitnya gawat ya dibawa ke RS, jangan ke dokter praktek karena di tempat praktek dokter biasanya tidak tersedia peralatan maupun obat yang perlu digunakan bila ada masalah yang berat. Memang ada obat standar untuk live saving kayak epinefrin, dexamethasone, difenhidramin dan anti kejang. Namun pada kondisi yang berat itu tidak banyak membantu, sedangkan pada kondisi yang berat waktu adalah masalah penting, terlambat beberapa menit bisa berakibat lain yang lebih buruk.

Contoh penyakit yang perlu segera dibawa ke RS: kejang, kesadaran menurun, panas tinggi (mencapai 40°Catau lebih), sesak, henti napas, henti jantung. Pada anak yang kekurangan cairan baik karena diare, muntah berulang maupun tidak bisa atau tidak mau makan atau minum lebih dari 1 hari juga sebaiknya dibawa ke RS aja. Pada bayi kurang dari 3 bulan panas termasuk kegawatan sampai terbukti tidak ada masalah, jadi sebaiknya dibawa ke RS aja.

Pada keadaan semacam tersebut sebaiknya ananda langsung dibawa ke RS karena pada masalah masalah tersebut perlu pemeriksaan dan penanganan yang cukup lengkap. Butuh oksigen, pemeriksaan lab, infus, bahkan mungkin yang lebih cangggih lagi. Bila dibawa ke praktek dokter yang pada umumnya tidak tersedia oksigen maupun alat untuk melakukan bantuan nafas atau henti jantung maka tidak langsung ke RS akan memperpanjang respon time. Dokternya paling banter memberi bantuan dasar kemudian merujuk ke RS.

Pada keadaan yang lebih ringan daripada itu masih memunginkan ananda dibawa ke dokterearekcilik praktek, kalo dokternya diem aja abis nulis resep dan tidak menerangkan apa apa jangan sungkan tanya, itu hak pasien untuk mendapat keterangan tentang sakit ananda. Juga tanyakan apabila ada masalah apa yang harus anda lakukan….nelpon dokter atau langsung ke RS ???

Kembali ke cerita Dorce tadi kayaknya emang mestinya paling tidak ada komunikasi antara dokter dengan orang yang datang minta bantuan, saya tidak berhak menyalahkan siapapun karena itu cerita dari cerita, yang cerita mungkin juga tidak tahu langsung. Mungkin aja dokternya lagi sakit (dokter juga manusia 🙂 ) atau dia capek berat habis urus pasien di daerah bencana mulai pagi sampe malem tanpa istirahat atau dia ada masalah lain, jadi karena tidak dikomunikasikan dengan baik maka jadinya kayak gini. Daripada saling menyalahkan mari para dokter maupun masyarakat belajar dari pengalaman agar bisa berkomunikasi lebih baik dimasa datang. Amin

16 Tanggapan to “Dibawa kemana anakku ???”

  1. Juliach Says:

    Masalahnya juga banyak orang yg suka panik duluan. Makanya suka grusa-grusu tanpa berpikir ni anak harus diapain dulu. Mereka pikir dokter/RS itu seperti dukun sihir, yang tinggal bilang,”jopa-japu tahi asu, mari karepmu ora mari yo wis ben”.

    Di sini, ada wajib kontrol untuk anak bayi. Setiap kontrol pasti kita dapat resep Dolipran Suppo (paracetamol), untuk jaga-jaga jika anak demam. Sebelum pulang pasti dokter memberi saran apa yang harus kita lakukan jika anak panas tinggi misalnya: diberi paracetamol dan jika masih demam bisa dimandiin air dingin. Jika dalam 6 jam (nunggu obatnya jalan dulu) belum turun baru dibawa ke UGD, jika tak punya mobil tinggal panggil ambulan. Jadi orang tua juga harus sedikit cool.

  2. herru Says:

    tak pikir anake dibawa kabur dok…
    tapi bener juga, kalau sudah panik kadang kadang gak bisa mikir panjang, opo meneh buka blog ndisik hehehe… yang penting ketemu dokter dulu

  3. Astri Says:

    aku juga ada di tempat pas Dorce ngomong gitu, rasanya pengen njitak… sekaligus getun hehehe… lha wong datangnya salah alamat, pake ditunggu pula di depan rumah dokternya 1 jam segala (lupa ya say, gak kamu tulis 🙂 ) baru dibawa ke RS.

  4. dokterearekcilik Says:

    @Juliach
    Jopa japu nya nanti aku pake ah buat pasien yg dateng ke praktek 🙂 Iya kalo disana enak ya, semuanya sesuai prosedur dan keilmuan yang terbaru….disini masih dalam proses…..proses kemunduran 😀

    @herru
    ya …karena herru sudah baca blog ini jadi di kampung kalo ada masalah spt itu bisa ngasih tahu, kalo perlu presentasi di depan kampung. Kalo perlu bertamu satu persatu ke rumah yang ada anak anaknya. Biar jadi orang yang berguuuu….na untuk nusa dan bang…..sa

    @Astri
    Iya…lupa

  5. mei Says:

    kemarin saat anak tetangga mertamu main sama anakku. lagi angot angotnya main kudakudaan, eh anak tetangga nggedabrus jatuh dengan kepala terbalik dari sofa.lumanyan mbendul gede juga. spontan aku ambil es dan kompres. nyarinyari trombophob ga ada, akhirnya tak olesi minyak tawon.langsung tak bawa k mak-nya. dan nggejelasin semuanya. maknya panik, langsung d bawa ke dokter umum terdekat, tanpa ba bi bu dokter itu nyuruh xray..walahhhh

    anak itu benjol di dahi sebesar setengah telur puyuh, dalam waktu satu jam kemudian gak muntah, dan kondisi anak sudah tenang…yo mosok harus make xray to??? piye dok itu??setahu aku sih gk perlu..hehe

  6. Stethoscope_guy Says:

    Halo salam kenal..
    Menurut aku masyarakat indonesia sekarang seperti “euphoria”, sampai kadang-kadang “sok lebih tau kedokteran”…

    Memang kadang-kadang dokter salah..
    Tapi masyarakat sekarang tanpa pengetahuan yang benar langsung nuduh si dokter malpraktek. Apa-apan tuh…

    Yah..mungkin salah si dokter juga kali ya..
    Harusnya informasi & edukasi ke pasien harus jalan..sehingga ga terjadi salah paham..

    Regards

  7. dokterearekcilik Says:

    @mei
    emang kalo ada gejala muntah + kesadaran menurun perlu x ray dan ct scan. Bila tidak ada gejala tersebut dipantau aja selama 3 – 4 hari apakah muncul gejala tersebut, bila muncul segera ke RS. Namun bbrp tahun terakhir bbrp muncul kasus dimana tidak dilakukan apa apa ternyata besoknya terjadi perdarahan otak yang menimbulkan masalah yg serius. sehingga muncul tuntutan pada dokter, kenapa tidak dilakukan sejak awal pemeriksaan radiologinya. Karena muncul beberapa kasus tsb maka dokter yg lain jadi lebih waspada dan tidak mau ambil resiko, sehingga lebih mnyarankan x ray bahkan ct scan untuk memastikan ada/tidaknya perdarahan di otak.

    @Stethoscope_guy
    Salam kenal juga, emang komunikasi harus jadi yang utama supaya tidak terjadi salah paham.

  8. almascatie Says:

    ups.. kayaknya emang pendidikan kesehatan dasar harus bener2 diterapkan pada masyarakat indonesia, sehingga mereka lebih cepet tanggap serta mampu menangani permasalahan atawa indikasi awal gejala penyakit

  9. dani iswara Says:

    turut berduka..
    mungkin benar krn panik..
    yg ortunya dokter aja kadang2 kebawa panik kl yg sakit anak sendiri.. 😦

    pemeriksaan diagnostik yg berlebih kadang jg atas ‘kepanikan keluarga’ yg ‘sudah membaca pengetahuan medis umum’ di berbagai media..
    tinggal pinter2nya dokter ngomong baik2..
    tp kl dokternya kerjasama dg sarana diagnostik tertentu, yaaa….lanjuutt.. 🙂

  10. sibermedik Says:

    Dokter jg manusia,tuntutan profesi untk slalu COMPOS MENTIS dlm situasi apapun&wktu kpnpun mrupakn tkanan yg berat.ini hrs dmaklumi msyrkt..
    wlaupn TS dah dbekali MTBS(Mnajemn Tpadu Balita Sakit),tp kealpaan dr phak klrg pasien maupn dokter jg mrpkn faktor phmbat ksmbuhn si kecil..sharusnya ada acra spt ASK DR.OZ dlm OPRAH SHOW METRO TV sbg media pnyuluhn yg bsifat nasional & spektrum luas agr msyrkt bs dpt info pnangn pnyakt yg benar

  11. Ady Says:

    Dua hal penting yang bisa digaris bawahi dari tulisan ini adalah bahwa komunikasi dokter pasien merupakan bagian penting dari proses pelayanan kesehatan. Ini yang sering dilupakan para dokter yang lebih fokus ke mengasah skill kedokteran. Karena kemampuan komunikasi tidak dimiliki semua orang namun sesuatu yang bisa dipelajari. Yang kedua, peranan media sangat diperlukan dalam memberikan pemahaman kepada masyarakat namun kenyataannya banyak media sering salah bahkan membingungkan masyarakat…

  12. cakmoki Says:

    sik Mas, Dorce cerita gitu itu sedang mbanyol apa beneran ? *rileks mode:on*
    serius:
    biasanya sebagian masyarakat “coba-coba” ke dokter duluan siapa tahu bisa berobat jalan walaupun sebenarnya udah tau kalo si anak dah lunglai. Bahkan adakalanya udah dikasih rujukan rawat inap, masih juga “tamasya” ke dokter lain dengan harapan masih bisa berobat jalan, alhasil waktu udah terbuang… itupun kadang masih nawar:” … bisa berobat jalan atau obat sementara dok? ..”
    Tapi ini pengalaman di perifer, di kota mungkin gak … gak ada bedanya 🙂

  13. Astri Says:

    @Cak Moki
    asli ceritanya serius, makanya aku rodo mangkel sekaligus kasian juga waktu dengernya.
    di surabaya masih banyak kok yang nawar untuk tidak MRS, malah ada yang dengan alasan mau tahlilan 1000 hari bapaknya dulu baru MRS. sambil dongkol dikit, karena udah dikasih penjelasan gak masuk2 saya bilang, “wah, habis tahlilan bapaknya, bisa2 tahlilan mas-nya lho…” dan tetap gak mau MRS 😦

  14. dokterearekcilik Says:

    @almascatie
    Emang itu penting banget, kalo perlu ditiap RT/RW diberikan pendidikan semacam itu biar masyarakat kita lebih baik dalam menerapkan permasalahan kesehatan….tapi dananya dari mana ya….???

    @dani iswara
    he…he…he emang…lanjuttt…..

    @sibermedik
    Iya, kalo gitu aku telpon dulu ke Oprah supaya siaran di Indonesia….kring…..kring ……. hello….Oprah………..

    @Ady
    Iya , kadang nulis nama penyakit aja salah, apalagi bikin keterangannya. kadang aku mikir apa perusahaan media nasional gitu tidak punya dokter perusahaan yg bisa dimintai masukan tentang cara penulisan dan keterangan tentang masalah kesehatan.

    @cakmoki
    Sulit membedakan Dorce serius atau ngawur 😀 keliling ke dokter emang ada dimana mana kok…….nawar supaya gak ngamar….. tapi kadang kita juga harus liat dari sisi pasien kenapa mereka tidak mau opname.

  15. nina Says:

    Pengennya kalau anak sakit langsung bawa ke rumah sakit, tapi itu jaman sekarang harus pakai uang muka dulu kalau masukin ra. weh…. kalau uang pas, pasan susah deh…..rawat jalan jadi pilihan meski anak dah kritis. Mau minta surat miskin dibilang nggak bisa hanya untuk yang miskin….cek..cek..cek

  16. dokterearekcilik Says:

    @nina
    Iya emang karena RS dijadikan bisnis murni jadi gitu, padahal ada ketentuan unutk semua RS harus menampung 10-25% pasien kelas 3 untuk pasien miskin. Tapi kayaknya nggak jalan peraturan itu, saya juga gak setuju pasien diminta uang muka apalagi saat sakit kritis. tapi minta surat miskin padahal gak miskin yaaaaa……. gitu deh.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: