Enterobacterieae sakazakii………….riwayatmu kini

Setelah sekian lama muncul berita tentang susu formula yang tercemar kuman Enterobacterieae sakazakii (E. sakazaii) ternyata kok gak ada juntrungnya……..bahasa Indonesianya apa ya…………pokoknya gak jelas solusinya. Katanya mau diumumkan nama susu formula yg juga ternyata nggak, diteliti ulang Badan POM tapi hasilnya sampe sekarang belum ada. Apa ada anak yang tercemar E. sakazaii ???………… sampe sekarang kok ya nggak ada laporannya …………..sebenernya gimana sih……………………

Dari saat rame ramenya sampe sekarang gak jelas dari solusi masalah tercemarnya E. sakazaii, seakan hilang ditelan waktu dan berita lain, para ortu juga tidak terlalu panik lagi karena anaknya tetap minum susu formula dan baik baik aja. Pemerintah juga tidak pernah lagi bikin pernyataan maupun pengumuman tentang E. sakazaii, terus penelitiannya Badan POM gimana ya ??? ……..sepanjang pengetahuan saya kalo membiakkan kuman perlu waktu paling lama 1 minggu, malah kalo pake Bactec bisa 3 hari jadi. Jadi BPOM ini bener atau enggak ya membiakkan kuman dari susu formula ??? kan ini udah hampir sebulan.

Pengumuman tentang kuman E. sakazaii mati pada suhu 60°C emang bener, pemerintah mengumumkan bahwa sebaiknya susu diberi air panas dengan suhu 70°C emang bener. Jadi jangan pake air panas dispenser, karena suhu nya berkisar 50-60°C, air termos kalo udah lama juga suhunya segitu. Lha kalo saya saran pake air panas mendidih biasanya para ibu komplain.kelamaam dokter, bayinya udah nangis minta susu. Pada kenyataannya yang gak taat juga gak apa apa tuh, sehat sehat aja.Saya jadi berpikir apa ini masalah yang perlu dicari jalan keluarnya atau biar aja ngambang begini ???

Dari apa yang saya pelajari ternyata kuman ini hanya berpengaruh besar pada bayi maupun orang yg daya tahan tubuhnya rendah, dalam hal susu karena sebagian besar yg minum bayi jadi bayi prematur yg daya tahan tubuhnya rendah punya resiko lebih tinggi. Tapi apakah ada outbeak atau wabah yang biasa disebut juga Kejadian Luar Biasa (KLB) dari E. sakazaii di masyarakat ??? Kita nggak pernah tahu, karena untuk membuktikan hal tersebut perlu kultur darah pada semua pasien yang menderita infeksi selaput otak, infeksi otak, infeksi berat pada bayi (sepsis) …………yang mana daripadanya itu………….halah…….pokoke butuh biaya sekitar 100-200 ribu. Mungkin untuk masyarakat menengah keatas masih mungkin, tapi buat pemakai askeskin gak ditanggung. Padahal sebagian besar pasien yang sakit berat di rumah sakit umum termasuk pemakai askeskin.

Diskusi dengan teman kolega dokter anak mengenai bagaimana menjawab pertanyaan pasien tentang E. sakazaii, muncul berbagai cara penyampaian. Saya simpulkan secara subyektif…..subyektif karena patokan yang benar juga gak tahu, termasuk saya bukan yg paling benar……… sebagian memilih memberikan pengertian bahwa dengan air bersuhu >70°C untuk menyeduh air akan aman untuk bayi……..saya termasuk yang ini………….sebagian lain menyatakan selama daya tahan tubuh baik maka tidak perlu kuatir, pake susu seperti biasa aja………….tapi kenyataannya kan emang gak ada outbreak sampe sekarang ………….yang ketahuan maksudnya 😀

Saya mencoba berpikir seperti pemerintah……kalo ternyata KLB tidak muncul di masyarakat dalam perjalanan waktu ini, ngapain jenis susu yang tercemar diumumkan, bisa bahya untuk investasi. Bayangin aja kalo pabrik susu yang diumumkan tercemar sampe bangkrut…………. Berapa pekerja yg nganggur, berapa pemasukan untuk pajak yg berkurang. Mending biar aja status quo sampe muncul masalah lagi……….maksudnya paling tidak setelah pemilu 2009 aja masalahnya dibahas lagi 😀

Sebenarnya masalah ini mau dibawa kemana sih ??? gak jelas juga, saya juga bingung

11 Tanggapan to “Enterobacterieae sakazakii………….riwayatmu kini”

  1. herru Says:

    dokter saja bingung… apalagi akuntan…

  2. habibie arifianto Says:

    Udah kalah hingar bingar sama kasus suap Jaksa Urip kali dok, lagi pula duitnya lebih gede USD660, daripada ngurusin Sakazakii yang remeh temeh, keliatan aja nggak…
    Yang penting, selama kebudayaan masyarakat Indonesia belum suka melakukan class action, kasus begituan bakal pasti dipeti es-kan..

    cheers..

  3. sibermedik Says:

    Makanya Bapak-bapak..jangan ambil jatah anaknya waktu breastfeeding…he5x

  4. Tumes_semuT Says:

    pak dokter, susu-susu merk apa seh yang tercemar E. sakazaii??

  5. dokterearekcilik Says:

    @herru
    Lho katanya pekerjaan utama blogger…… akuntan kan hobi 😀

    @habibie arifianto
    iya, susah , kadang keadaan gitu bikin kita gak semangat

    @sibermedik
    semoga kamu juga inget komentar ini saat udah punya bayi 😀 😀 😀

    @Tumes_semuT
    secara pasti saya gak tahu, cuman di internet udah banyak beredar kok, di wordpress malah beberapa hari yg lalu masuk posting yg paling banyak dibaca

  6. sibermedik Says:

    amin..

  7. dokterearekcilik Says:

    @sibermedik
    😀

  8. Ady Says:

    Saya melihat ada kesalahan dalam “risk communication” baik oleh peneliti dan pemerintah.. Kalau sudah heboh apa yang sebaiknya di perbuat, beum jelas sampai sekarang..

  9. dokterearekcilik Says:

    @Ady
    Nah itu dia, tidak ada penyeimbang yang bisa dipercaya semua pihak, kalo di Amrik kayaknya FDA atau AAP, disini ???????????????

  10. don45 Says:

    Iyaya lama-kelamaan kok ga ada kabarnya lagi ya ????

  11. dokterearekcilik Says:

    @don45
    Naaaaah saya juga mikir gitu, masyarakat adem ayem, pemerintah tenang, koran sibuk cari berita lain dan pabrik susu formula jalan teruuuuus

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: