Puyer pasti berlalu

Siapa yang gak kenal puyer, apalagi kalo ke dokter spesialis anak…………..kalo udah ditanya…bisa minum puyer…waaah pasti mau dikasih obat puyer nih. Bentuk puyer dapat diberikan langsung tapi juga bisa dimasukkan dalam kapsul, biasanya bentuk yg dimasukkan kapsul lebih banyak digunakan pada anak yg besar juga digunakan pada pasien pasien dewasa. Sebenarnya puyer ini hanya ada di negara berkembang bahkan ada yg bilang hanya ada di Indonesia….maaf karena saya belum keliling seluruh negara ASEAN apalagi Asia….yang jelas saat di Singapura nggak ada, di negara maju dari cerita temen temen ditambah internet kayaknya juga nggak ada. Lalu kenapa di Indonesia masih banyak dipakai termasuk para praktisi kesehatan di Indonesia ??? ………….

Puyer dibuat dengan dasar pemikiran bahwa obat paten yg ada di pasaran tidak sesuai dengan kemauan dokter sehingga dokter memiih untuk meracik sendiri. Selain itu ada juga pemikiran bahwa pasien akan mendapat obat dengan harga lebih murah + manjur…………. Tapi sekarang bukannya sudah banyak obat paten, selain itu banyak obat berarti lebih banyak efek samping, dan lagi…..masih ada puyer yg ternyata harganya selangit….sooooooooo ???

Dokter atau praktisi kesehatan negara lain kalo datang ke Indonesia terus liat pembuatan puyer mereka terheran heran, yang paling membelalakkan mata mereka karena penimbangan tidak pernah dilakukan jadi membagi puyer yg sudah diracik dengan……mata, dibagi tumpukannya kira – kira pas atau tidak …gitu aja. Timbangan di apotik biasanya hanya jadi “pajangan” jaga – jaga kalo ada peninjauan, padahal membuat obat dosisnya harus tepat apalagi buat anak – anak. Belum lagi apoteker tidak ….. atau bisa dibilang sangat jarang hadir saat pembuatan puyer tersebut. Jadi kalo racikan tidak rata, obat tidak sesuai, dll………yaaaa gitu deeeeh

Merubah perilaku pemberian resep puyer juga tidak mudah, mulai dari pengajaran saat kuliah di FK, bagian farmasi harus dilibatkan….. saat saya sekolah di FK pelajaran membuat puyer merupakan salah satu mata kuliah farmasi, gak tahu sekarang gimana??? Kemudian para guru dan guru besar yg mengajar di FK maupun Program Pendidikan Dokter Spesialis (PPDS) mesti juga memberi contoh, agar generasi penerus lebih baik.

Membuat teori jadi kenyataan di lapangan bukan hal yg mudah, kalo pasiennya mau ngerti…bahasa kerennya well educated, lha kalo pasiennya orang awam sekali…..membuat mereka ngerti kan butuh waktu yg panjang. Belum lagi kalo pasien askeskin atau jamkesmas yg hanya dapet jatah obat “sangat terbatas” dan kurang memberikan perhatian pada obat anak sehingga hanya ada tablet untuk dewasa yg akhirnya dipuyerkan agar sesuai untuk anak. Paket obat anti tuberkulosa (TBC) untuk anak juga tidak memberi jatah yg cukup untuk masyarakat, OAT yg bentuk sirup atau tablet untuk anak harganya mahal dan……..tidak ada di askeskin.

Jujur aja saya masih menggunakan puyer pada sebagian pasien saya, namun paradigma baru pemberian obat dalam bentuk yg lebih baik pelan – pelan akan meberi angin baru dalam memberikan pelayanan kesehatan. Sambil merubah diri juga memberi info agar para pasien juga siap dengan perubahan ini, memang langkah saya masih merupakan langkah kecil namun langkah kecil yg dilakukan berulang – ulang akan membuat seseorang semakin dekat dengan tujuannya.

62 Tanggapan to “Puyer pasti berlalu”

  1. mbokne bagas Says:

    Matur nuwun, dok, topiknya bermanfaat banget.
    Salut dng kejujuran dokter, tp lbh salut lg dgn keinginan dokter yg ingin merubah & memberi info pada para konsumen medis mengenai puyer ini. Memang tdk mudah merubah mindset yg sdh bertahun2 terbentuk di masyarakat. Tp Insya Allah, dgn niat yg tulus, perubahan ini bisa diterima dgn baik. Agar ke depannya bisa berjalan bersama dan do the Tango dgn para konsumen medis ya, dok….
    Sekali lg matur nuwun artikelnya, dok. Jadi tau sekarang, ternyata puyer itu msk dlm pelajaran di FK (mata kuliah Farmasi) ya? Puyer yg dimaksud disini artinya mencampur bbrp obat yg digerus trus dibagi dgn mata telanjang gitu, dok?? Nuwun sewu, itu ada dasar perhitungannya jugakah? Trus, reaksi antar obat satu dgn yg lainnya, gmn ya dok dari segi safety-nya? Mohon maaf klo kurang berkenan. Soalnya bingung juga, di kampung malah ada bidan yg juga memberi puyer (biasanya terdiri dari 3 obat : paracetamol, antihistamin & AB, amoxilyn) utk peresepan atas keluhan batuk pilek yg dialami balita (selain puyer, diberi sirup batuk plus vitamin biasanya). Berarti pemberian puyer itu memang ada dasarnya ya, dok (guidelines)? Atau ini cuma terjadi di Indonesia tercinta saja?? Mohon penjelasannya, ya dok…..
    Terima kasih,
    pj

  2. ndop Says:

    ndak semua tidak ditimbang. barusan aku tanya ibuk, apotik di nganjuk selalu menimbang pas peracikan.. tapi aku dulu lbi suka pil drpd puyer yg pahit pol-polan.

  3. don45 Says:

    Menurutku puyer merupakan salah satu solusi bagi pasien yang tidak dapat menelan atau makan obat dalam bentuk pil atau kapsul jadi bisa lebih efisien meskipun rasanya itu yang pahit yang bikin ga tahan.

  4. don45 Says:

    Menurutku puyer merupakan salah satu solusi bagi pasien yang tidak dapat menelan atau makan obat dalam bentuk pil atau kapsul jadi bisa lebih efisien meskipun rasanya itu yang pahit yang bikin ga tahan akan rasanya Si puyer.

  5. sibercuti Says:

    Bagaimanapusn, kebudayaan juga mempengaruhi metode pengobatan, lha fitofarmaka aja ada yang dari serbuk jamu jadi pil bahkan sachet?

    Tetep dong ngeresepi MFLA (Misce Flag Lege Artis)…ayooo!!!

  6. Astri Says:

    @sibercuti
    meluruskan yang salah itu memang susah, apalagi kalau sudah membudaya, tapi perbaikan tetap harus dilakukan 🙂

    @dokterearekcilik
    just want to drop by and say hi!!! tetap semangat ya 😀

  7. ruhyana Says:

    kalo gak ada puyer ntar mau di kemanain tuh petugas yg bikin puyernya…ntar pengangguran tambah banyak…..

  8. dokterearekcilik Says:

    @mbokne bagas
    Ya, emang diajarkan dan cara pembuatannya mestinya ditimbang, emang ini masih dianggap salah satu pilihan dalam pemberian obat di indonesia, sedangkan para bidan biasanya niru aja. Bidan pada pendidikannya tidak ada mata kuliah farmasi apalagi interaksi obat, jadi biasanya pencampuran atas dasar……hati nurani ….. Que sera sera …… gitu deh 😀

    @ndop
    Emang yg lebih jadi masalah puyer yang polifarmasi, maksudnya banyak jenis obat kemudian dicampur jadi satu tanpa melihat interaksi serta efek samping yg mungkin terjadi. Sedangkan kalo obat tunggal dengan tujuan memudahkan pemberian lebih mudah asal dosis ditimbang dengan bener lebih dapat diterima.

    @don45
    Iya, saya masih punya pasien yg mintanya dikasih obat dalam bentuk puyer, karena kalo pake sirup malah muntah, pil atau kapsul belum bisa. Gak dikasih obat ….. lha emang lagi perlu obat….jadi …… 🙂

    @sibercuti
    Emang merubah paradigma susah, pasti ditolak dulu. Paradigma yg diberikan dosen kita tidak semuanya benar, mesti mau berbesar hati membuka pikiran dan wawasan agar kita mempunyai cakrawala yg lebih luas.

    @Astri
    Thanks

    @ruhyana
    Enggak ah, di luar negeri nyatanya mereka tetep ada kerjanya kok. Memberitahu cara minum obat dengan benar, memberitahu efek samping yg mungkin muncul. Juga memberitahu cara minum obat yg benar, yang selama ini tidak pernah dilakukan 🙂

  9. fauzin Says:

    Puyer bukan masalah kebudayaan yang salah. Puyer juga sah-sah saja. Negara maju tidak selalu benar. negara kita tidak selalu salah…jangan terjebak dalam inferior komplek, seolah-olah kita/indonesia semua salah. Untuk merubahnya…ya harus ada EBMnya…

  10. dokterearekcilik Says:

    @fauzin
    Nah masalah EBM ini yg susah, puyer juga gak ada EBM nya, cuman katanya, bukunya juga gak jelas. Btw ini bukan masalah negara maju atau bukan, India bahkan Bangladesh tidak mengenal puyer…..Yg penting kita membuka wawasan bahwa ada pandangan seperti itu.

  11. dani Says:

    puyer yg harganya selangit itu gemana om dok..

    kl nunggu diracikin puyer di apotek (apalagi di sekitarnya ada praktik dokter anak..kan banyak puyer tuh 😀 )..hrs sabar..maklum..kan mesti [bener2] ditimbang dl.. 🙂

  12. dokterearekcilik Says:

    @dani
    He….he…..he welcome to ancient “puyer” country ….. Indonesia 😀

  13. Menggugat Puyer tidak Rasional - Dani Iswara .Net - Indonesia Physician Weblog Says:

    […] Puyer pasti berlalu. Ditulis oleh dokter anak M. Rizal Altway (terima kasih dok). […]

  14. budi Says:

    saya setuju dengan mas dani, puyer obat adalah gambaran dari praktisi kesehatan yang berfikir instan dan asal meniru (nyuri liat,nyuri dengar saja), di negara yang maju ke arah modernisasi pelayanan kesehatan, puyer sudah lama ditinggalkan, di indonesia mungkin karena kita menganggap puyer = jamu, cara pikir bahwa fungsi jamu = fungsi obat puyer harus ditinggalkan

  15. JMP Session III : TuguPahlawan.Com Says:

    […] Para Member TPC mari kita bersama-sama menghadiri JMP ini. Blogger juga butuh kesehatan jasmani untuk bisa menulis. Sembari Berolahraga, […]

  16. dokterearekcilik Says:

    @budi
    Iya….semoga usaha memperbaiki keadaan ini segera tercapai

    @JMP SessionIII
    diusahakan dateng ahhhh

  17. bloGEsam Says:

    Wahhh… informasi yang menarik nihh… sampe saat ini anakku klo ke dokter anak juga sering diberi puyer.

  18. RetnoWi Says:

    Tul dok, emang di lapangan melakukan penimbangan itu diangap bikin ribet alias tidak efektif dan bikin susah saja.Toh kalopun dikira2 selisihnya gak jauh2 amat… > gitu mungkin pandangan para pekerja apotik.
    Selisih takaran yang 0,.. sekian itu bagi mereka dianggap enteng dan nggak ngefek. Padahal kan objeknya sistem tubuh manusia,apalagi anak2, reaksinya tentu lebih sensitif.
    BTW mungkin bisa jadi bahan cerpen saya di http://istanacerpen.co.cc
    Kali aja edukasi lewat cerita bisa lebih diterima masyarakat

  19. dokterearekcilik Says:

    @bloGEsam
    emang kita masih dalam usaha membuat agar puyer bukan jadi pengobatan yang lazim spt sekarang……..doakan berhasil

    @RetnoWi
    Heee…he… aku udah pernah mampir…..bagus juga…..kayaknya ide itu menarik dan aku bisa pake juga tuh. Thanks buat masukannya

  20. Kurnia Says:

    Memang masalah puyer bikin pusing.
    Ga mau puyer tapi dokter masih suka ngasih, alasannya adaaa…aja.
    Padahal ga ada keuntungannya puyer, dah rasanya pahit pula… (inget jaman masih kecil selalu dicekokin puyer…yakkkss…)

    Mudah2an nanti kondisi industri kesehatan bisa menjadi lebih baik.

    Say no to puyer….

  21. Astri Says:

    Cuma masih banyak ortu pasien yang ngotot minta puyer… Sampe capek berdebat…

  22. Marsahid Says:

    Dari kecil saya penggemar puyer..sekarang punya anak ..tak kasih puyer juga..tambah madu:)

  23. dokterearekcilik Says:

    @Kurnia
    Emang gak bisa langsung, tapi kalo udah bersatu kayaknya semua urusan jadi enteng

    @Marsaid
    Belajar jadi penggemar non puyer aja nantinya 😀

  24. Sis Says:

    Somehow i missed the point. Probably lost in translation 🙂 Anyway … nice blog to visit.

    cheers, Sis!

  25. dokterearekcilik Says:

    @Sis
    At least you visit here 🙂

  26. fauzin Says:

    masalah puyer semakin rame di dunia maya, tapi di dunia nyata masih tenang-tenang saja. Info yang berkembang: betapa menakutkannya tuh puyer!! kayaknya kita sebagai dokter(anak) jadi punya dosa besar…kenyataannya: belum ada (saya belum dengar) laporan kejadian fatal akibat puyer, (apalagi EBM) salah penimbangan, interaksi obat dll… Tanggung jawab dokter kepada pasien juga tidak putus begitu saja setelah pasien menutup pintu tempat praktek…tapi sampai pasien minum obat dan sembuh. Kalau terjadi apa2 setelah minum obat pasien pasti/seharusnya kembali/ komplen/ menanyakan/ protes/ apresiatif ke dokter yang memberi obat(puyer)….salam hormat

  27. dokterearekcilik Says:

    @Fauzin
    He he he emang iya, tapi diskusi ini sebaiknya bisa membuka wawasan dokter tentang bagaimana pasien memandang kita. Kalo sebagian besar negara melarang puyer lalu kita sendiri tidak…maka ada 2 pilihan: pertama menganggap kita paling benar diantara dokter di belahan dunia lain sehingga kita memutuskan untuk tetap menjalankan kebenaran menurut nafsu kita. Kedua membuka wawasan agar lebih banyak belajar bagaimana dokter negara lain bisa mengobati tanpa menggunakan puyer. Tentang EBM, baik penggunaan puyer maupun belum ada metaanalisis …. tapi kenapa WHO kok melarang??? Mungkin ada referensi atau buku yang terlewat belum kita baca. Yang penting kita selalu belajar memperbaiki diri dan ilmu sepanjang hayat…… Amin

  28. cakmoki Says:

    hahahaha, saya ngumpulin bahan mo nulis yang beginian, maju mundur karena ada sedikit rasa sungkan.
    Tapi demi penyebar luasan informasi yang benar dan upaya meluruskan yang kurang benar (baca:salah..nekat mode:on), saya sokong dan dukung Mas Rizal… Saya pernah baca bahwa Resep puyer di negara maju hanya 1 %, lha di negeri ini piro yo ?
    Sekedar bocoran, posting yang saya siapkan berjudul: ” Apa benar Obat Racikan lebih manjur ? ” … yaoooo, kalo ada wangsit lain gak jauh dari itu kali.

  29. dokterearekcilik Says:

    Semoga tulisannya segera muncul di blog, biar saya ada temennya. Ngomong puyer sering merasa sendiri…lha wong yang lain gak mau berusaha berpaling dari puyer.

  30. cakmoki Says:

    Tadi siang udah siap upload gak taunya kabel optik di Samarinda terendam banjir, pantesan speedy gak mau konek … hehehe, saya mau nulis masalah inii mikirnya puanjaaaang… 😀

  31. dokterearekcilik Says:

    @cakmoki
    Mulai aja cak, emang tidak mudah, termasuk buat diri kita sendiri yang udah terlajur di ajari saat di FK bahwa memakai puyer itu gak apa apa. merubah paradigma diri sendiri aja butuh perjuangan apalagi saat diterapkan pada kegiatan kita sehari hari. tapi seribu langkah hanya bisa dilakukan bila dimulai dengan satu langkah dulu.

  32. mazrali Says:

    solusi buat selain puyer itu menurut dokter gimana? kita kan bikin puyer karena pengen dapat dosis yang pas dan mudah ditelan sama anak-anak. Nah, kalau kita mau pakai syrup, belum tentu komposisinya seperti yang kita inginkan. Kalau kita pakai tablet, dosisnya terlalu besar buat anak-anak dan susah ditelan. Jadi bagusnya gimana ya? kalau di luar negeri emang gimana?

  33. Tika Says:

    Setuju… Emang susah juga ngitung2 berat badan anak, usia dll… Selama ada yg bentuk syrup, mending saya pake yg praktis aja…

    Lagian kasian yg jaga apotek hehehe…. 😉

  34. dokterearekcilik Says:

    @Tika
    Tidak semua sirup juga sesuai, perlu pembelajaran agar masyarakat ngerti mana obat yang bener mana yang asal laku. Kalo yang jaga apotik…ya emang tugasnya 😀

  35. bapakeghozan Says:

    Alhamdulillah….
    Akhirnya sedikit demi sedikit sudah banyak dokter yang sadar….

    Semoga saja kesadarannya senantiasa bisa istiqomah.amiiin

    wassalam,
    bapakeghozan

  36. dokterearekcilik Says:

    @bapakeghozan
    terima kasih, memang tidak semudah membalik telapak tangan, apalagi saya bekerja di instansi pemerintah. Padahal anggota dan dokter di milis sehat sebagian besar bekerja di sektor swata sehingga mungkin jarang berhubungan dengan askeskin, jamkesmas, Astek, dll. Hal itu membuat keadaan tidak semudah yang diceritakan di milis, namun sampe saat ini saya selalu berusaha sebaik mungkin.

  37. yaya Says:

    Dok,sy krj di puskes yg mana jatah sirup amat minim.bhkn bbrp bln ini AB yg msh melimpah cm tetra n kloramfnkl.lha kl mau gak pk puyer,piye carane dok?klpun diresepin utk beli obt sirup di luar,pasien pkm kan rata2 gak mampu.i don’t have any other choice.gmn dong dok?

  38. dokterearekcilik Says:

    @yaya
    memang sulit buat kita yang kerja di instansi pemerintah karena para pejabat kita belum faham masalah Rasional Use of Drug (RUD), saya juga alami hal yg sama di tempat kerja terutama bila berhubungan dengan askes atau askeskin/jamkesmas. Prinsipnya kita berusaha sebaik mungkin sambil memberi informasi bahwa hal ini penting, buat yang kondisi sekarang di PKM kalo memang tidak ada pilihan ya gimana lagi. Cuman kita perlu membatasi diri dalam penggunaan AB, penyakit yg memang gak perlu AB seperti flu, demam berdarah tidak perlu diberikan AB.

  39. Hilda Purnamasari Says:

    dokter anak yg langganan anak saya selalu kasih sirup. Sirupnya diracik di apotek miliknya sendiri. Beliau namanya : dr. Nurrachim, SpA (K) ,
    praktek dan tinggal (dan punya apotek) di Jl. Purwakarta – Antapani – Bandung.

    Beliau orangnya care, komunikatif, suka ngelucu. dan ….semua pasien dipukul rata harga konsultasinya , yaitu : Rp 70.000,- ( saat ini Okt 2008).

    semuaaanya di tarif segitu. Dan…..semuanya sudah include sekitar 2 atau 3 botol sirup obatnya.

    Nggak heran, tempat praktek si dokter selalu …setiap hari ( kec. hari tgl merah) selaluuu spt ada “pesta ulang tahun anak2”.

    Soalnya pasiennya shft pagi suka 180 orang, shift sore s/d malam juga 150 an anak.

    Bayangkan! 🙂

  40. dokterearekcilik Says:

    @Hilda Purnamasai
    Membayangkan 🙂

  41. draguscn Says:

    apa ada keputusan idai gitu ?

  42. dokterearekcilik Says:

    @draguscn
    Belum, nanti saya kirimi artikel lewat email

  43. Moh Hafiizh Says:

    Sangat menarik membaca tulisan Anda, apalagi komentar2 dari teman sejawat Bung Dokter. Selamat berjuang ya Dok, saya doakan semoga suatu saat nanti “Puyer Pasti Berlalu”.

    Ada hal lain yg saya harapkan dari para teman sejawat Dokter.
    Secara logika WHO dan 90% negara2 di dunia (sudah) melarang peresepan obat racika (puyer), harusnya kita semua, tenaga medis dan non-medis berfikir, apakah puyer tidak lebih mudharat dibandingkan segala keyakinan utk justifikasi meresepkan puyer yg selama rekan sejawat Dokter lakukan? Khususnya @ Fauzin… 🙂 Mari yuk kita ber ijtihad, iqro lagi, ada apa dibalik ‘comfort zone’ peresepan puyer ini, adakah masalah yg timbul dari interaksi antar obat, toksisitasnya, efektifitas dilihat dari farmakokinetiknya, lama waktu yg dibutuhkan untuk meraciknya? dll dll….

    mohon pecerahannya Dok.

    wass,
    hafiizh

  44. Naufal-ku sayang » Blog Archive » Puyer pasti berlalu (TENTANG PUYER, LAGI…) Says:

    […] https://dokterearekcilik.wordpress.com/2008/04/20/badai-puyer-pasti-berlalu/ […]

  45. jim Says:

    puyer merupakan obat yang tidak rasional, coba lihat dalam puyer ada berapa macam obat? kalo dokter seh tahu jenis obat apa ajah yang diraciknya, trus orang awam? belum tentu..kalo pun ditanya belum banyak dokter yang mau jawab dengan jujur. Pengalaman saya, ada diantara racikan puyer obat yang sebenarnya tidak diperlukan.
    saya salut dengan dokterarekcilik, sudah berani terbuka. budaya puyer menurut saya harus dihapuskan, ini karena efeknya pasti besar, bahan kimia, racun yang terserap pada tubuh pasti punya efek negatif pada tubuh, terutama anak-anak. kalo ada yang bilang belum ada kasus, apa kita musti tunggu ada kasus? khas indonesia banget.
    ingat, obat itu tetaplah racun buat tubuh, jadi harus bijak dalam penggunaannya. Kalau anak sakit, seperti flu atau pilek biasa, menurut saya kalau memang tidak terlalu berbahaya biarkan saja sembuh sendiri, lah wong anak demam itu kan berarti tubuhnya sedang menyembuhkan dirinya sendiri. ada kalanya dokter menuliskan resep puyer atau antibiotik, karena tidak tahu sebenarnya pasiennya sakit apa, jadi biar gampang kasih ajah puyer atau antibiotik.

  46. the.light.bearer Says:

    kalo puyer nanti berlalu, masa kecil akan lebih bahagia. pait banget bos… kebawa sampe gede rasanya.

  47. Astri Says:

    Pil pun masih terasa pahit… apalagi puyer dan kehidupan 😀

  48. dokterearekcilik Says:

    @jim
    Thanks for your comment, tapi dalam kehidupan nyata tidak sesederhana gitu. Banyak alasan yg membuat dokter mengambil cara pengobatan dengan puyer. Anyway sebaiknya diskusikan dengan baik agar terjalin komunikasi antar dokter dan pasien.

    @the.light.bearer
    Semoga akan terwjud suatu waktu

    @Astri
    😀

  49. bapakeghozan Says:

    puyer adalah bagian kecil dari RUM

    biarlah masyarakat yg menentukan.

    SAYUR (SAY no to puYeR)

    wassalam,
    bapakeghozan

  50. Sandhy ED Says:

    Seneng rasanya menyadari bahwa banyak dokter dan tenaga kesehatan lain yang terus menerus mengevaluasi diri…untuk menuju kepada kebaikan…
    Sukses terus Dok…

  51. Novi Okezone Says:

    Thanks dok … I get a new information from your explanation. But why other doctor try to ask the media stopping this information. even he wants other doctors not to inform to public or mass media without early internal discussion between doctors.

    mm, anywei doc … wanna send me email … for references

  52. dokterearekcilik Says:

    @bapakeghozan
    Sayur ketupat eeeh… thanks udah mampir

    @Sandhy ED
    Thanks Shandy, sukses juga buat kamu

    @Novi Okezone
    He…he.. tahu juga lu kalo ada “internal discussion between doctors” , orang yang mengatakan bahwa sarung tangan penting unutk mencegah penularan penyakit dan kebersihan ditentang habis habisan di zamannya. 100 tahun setelah itu baru pendapatnya terbukti benar dan dipake sampe sekarang. So apa yang diperjuangkan sekarang belum tentu berbuah sekarang mungkin untuk zaman anak cucu kita 🙂 akan saya kontak lewat email juga cuman ingetin kalo lama nggak kontak karena pelupa .. maklum 😀

  53. bapakeghozan Says:

    “Beri saya satu tuas dan satu tempat berdiri yang kokoh, saya pun akan menggerakkan bumi.”Archimedes

    Sekecil apapun dukungan Anda, akan sangat berarti buat Rakyat Indonesia.
    Mungkin Kita tidak akan pernah merasakannya, namun anak, cucu dan cicit Kita semoga bisa merasakannya.

    Petisi : Say No To Puyer

    http://petisi.org/node/13

    Terima kasih

    Senyum Indonesia,
    Rakyat Indonesia yang mendambakan kesehatan

  54. widhi nugroho Says:

    Jazakallah dok infonya, bagi kami selaku konsumen bentuk obat merupakan bentuk apresiasi kami kepada para tenaga medis yang sudah ada. Untuk itu perlu ada kerjasama yang baik dan bijak antara dokter dan apoteker dalam pelayanan dan pengabdiannya pada konsumen. Jadi biar tidak ada misskomunikasi antar keduanya yang ujung-ujungnya DOKTER dan APOTIK nye untung sedangkan konsumen MALAH BUNTUNG akibat salah memberi resep. KAPAN TEMAN-TEMAN IDI DAN IDAI SIAP “BERCERAI DG PUYER”?

  55. Puyer pasti berlalu « Puyer’s Blog Says:

    […] Sumber : Dokterarekcilik […]

  56. BENARKAH OBAT RACIKAN LEBIH AMPUH ? « Puyer’s Blog Says:

    […] tebal untuk memberikan pemahaman yang benar kepada kita semua seputar obat racikan melalui posting puyer pasti berlalu. *hehehe…koyok lagu […]

  57. Zuhri Says:

    Permasalahan kesehatan di negeri kita ini kompleks sekali, memperdebatkan puyer sebenarnya hanya bagian yang sangat kecil, tapi tidak apalah karena niatan untuk memperbaiki diri.
    Hal lain yang sangat perlu direspon adalah bagaimana dengan tenaga lain (perawat dan bidan bahkan beberapa toko obat) yang tanpa bekal ilmu Farmakologi dan Farmasi melakukan praktek pengobatan yang diantaranya juga membuat puyer.
    Dan kelihatannya arah kebijakan/pembangunan kesehatan juga kurang sinkron kaitan dengan pengobatan yang rasional, coba lihat program Ibu menkes kita, toko obat dijadikan apotik rakyat (tanpa apoteker), melalui program DESA SIAGA bidan diharapkan / diperkenankan melakukan pengobatan. Di sisi lain telah dibuat per-UU-annya yang konteksnya kebijakan di atas itu justru melanggar UU yang telah dibuat.
    Soooo PUSINGGGGGGGGGGGGG

  58. dokterearekcilik Says:

    @Zuhri
    Iya betul, permasalahan peredaran obat yang tidak terkendali juga masalah besar yang gak ada solusinya sampe sekarang. Pemerintah belum mikir sampe sedeetail itu ….. masih ngurusin apa bisa menjabat lagi setelah pemilu tahun 2009 😀

  59. yani Says:

    kalo puyer bermasalah,pake aja sirup kan lebih uenaaak,ndak pahiiiiiit,so pasti anak2 pada demen,githcu aja………gimana pak dokter….?????

  60. dokterearekcilik Says:

    @yani
    Setujuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  61. miranda Says:

    dok, izin meneruskan tulisan ini utk keluarga & teman” ya
    dulu saya termasuk ‘korban’ puyer hiks
    tiap dibawa ortu ke dr anak langganan pasti diresepin puyer
    smoga anak saya nanti lebih sehat
    dan kalau jatuh sakit bisa bawa ke dokter” yang RUM
    masih lumayan langka juga ni dapetin SpA yang RUM 😥
    padahal domisili di ibukota
    smoga smakin banyak dr dr yang mau berubah

  62. dokterearekcilik Says:

    @miranda
    silahkan, semakin banyak yg tahu semakin baik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: