Menyusui aja…..gitu aja kok repot

Pagi ini lagi baca koran tentang harga susu formula yang terus meningkat membuat para ibu jadi kebingungan, sampe ada yang memberikan air tajin sebagai suplemen tambahan agar anaknya tetap sehat. Ada yang berkomentar biar mahal tetap dibeli demi kesehatan ananda terkasih, sebenarnya apa memang perlu memberikan susu formula, mulai umur berapa sampe umur berapa yang perlu….

Setiap kali bertugas di ruang bayi saya selalu mengalami masalah yang sama dan berulang, ibu yang baru melahirkan selalu mengeluh air susu ibu (ASI) cuman sedikit yang keluar, dengan alasan tersebut maka tidak ada pilihan lain kecuali memberikan susu formula untuk ananda tercinta yang baru lahir. Padahal ASI memang keluar dalam jumlah sedikit pada saat awal karena kebutuhan bayi sedikit, pakai saja patokan bahwa kalo bayi masih bisa kencing lebih dari 6 kali sehari maka jumlah cairan dalam tubuh bayi masih cukup, kalo cairan tubuh berkurang yang pertama dikorbankan oleh tubuh adalah ginjal dengan akibat kencing berkurang.

Semakin hari disusukan ke bayi ASI akan meningkat jumlahnya sesuai dengan kebutuhan bayi, lha wong itu udah kodrat dari Yang Maha Kuasa gak bisa ditentang. Biasanya keinginan memberi susu formula muncul karena merasa ASI tidak cukup, kuatir anak rewel, anak kok sering menangis…..lha bayi ya bisanya cuman nangis, kalo bisa nyanyi saya jadi takut😀 Mengartikan semua tangisan berarti lapar juga menimbulkan akibat sampe ada yang memberi pisang atau makanan padat sebelum 6 bulan.

Sosialisasi penggunaan ASI sudah gencar dilaksanakan….saya kadang merasa aneh, lha wong kodrat dari Tuhan kok masih perlu disosialisasikan ??? Sudah jelas ASI yang terbaik tapi masih harus diadakan pelatihan manejemen laktasi untuk tenaga kesehatan, memberi penyuluhan bahwa ASI yang terbaik. Mungkin karena kalah promosi dengan produsen susu formula😦 ….. saya mencoba memberi gambaran perbandingan antara ASI dengan susu formula…. ASi = wanita sedangkan susu formula dari sapi itu = sapi yang ingin menyerupai wanita, bisa dibayangkan…..jadi geli sendiri membayangkannya😀 ….biarpun sapi itu memakai gincu, bedak yang tebal, rok yang mini, kaos ketat yang seksi kita akan melihat dia tetap seekor sapi …. ditambah jadi aneh😀 . Jadi mau ditambah apapun dalam susu sapi dan susu formula tetap aja dia tidak bisa seperti ASI.

Buat para ibu tetap berikan ASI eksklusif ….. alias ASI saja selama 6 bulan, setelah itu baru mulai dikenalkan dengan makanan padat. Mulailah bertahap, umur 6-8 bulan berikan ASI sesuai kebutuhan anak ditambah bubur tim lumat 2x/hari, tiap kali sekitar 2 sendok makan, umur 8-12 bulan berikan ASI ditambah bubur nasi 3x/hari disesuaikan denga kemampuan anak bisa juga ditambah selingan biskuit atau bubur kacang hijau. Umur 12-24 bulan berikan ASI ditambah nasi lunak sesuai dengan jadwal orang dewasa, setelah umur 2 tahun berikan makanan seperti orang dewasa….cuman jangan dikasih sambel yang pedes …. Kasihan ….

Dengan jadwal seperti diatas tidak memberi susu formula juga gak apa apa, bila mau memberi susu setelah umur 12 bulan cukup diberikan susu cair/ susu UHT, bila makanan sudah cukup bergizi maka ananda akan sehat. Cuman di Indonesia dan beberapa negara yang mau dikibuli produsen susu aja ada yang namanya susu untuk anak 1-2 tahun, dilanjutkan 3-5 tahun dilanjutkan 6- 12 tahun. Orang WHO terheran heran liat disini ada model susu yang macem macem gitu….. juga untuk susu untuk orang tua, susu untuk orang tua banget dll😀

Jalan keluar untuk harga susu yang melambung mudah kan….. cukup dengan memberi menyusui ditambah makanan tambahan sesuai jadwal, gak usah bingung biarpun susu formula jadi mahal ….. gitu aja kok repot.

74 Tanggapan to “Menyusui aja…..gitu aja kok repot”

  1. Fadli Wilihandarwo Says:

    Tips yang bagus…
    Hai, kenalin ya.. Baru sekali nih berkunjung kesini..
    Wah, sejalan nih dengan cita2 saya mau ambil pediatri..
    Thanks…

  2. herru Says:

    tapi gembar gembornya orang marketing dok, susune mengandung aha, dha, bpkb, stnk, kud, kupd halah… YLKI yo meneng ae…

  3. dokterearekcilik Says:

    @Fadli Wilihandarwo
    Salam kenal, semoga cita cita segera tercapai

    @herru
    Namanya juga orang dagang, tetep maksa bilang sapi seperti cewek biarpun mirip aja nggak, soal YLKI kayaknya emang ini masalah besar dan menyangkut banyak pihak jadi mungkin mesti hati hati.

  4. evi Says:

    betul tuh, teriakannya marketing susu formula lebih kenceng hehehe….🙂
    setiap belanja di supermarket dan bawa batita selalu di tanya “anaknya minum susu apa bu?” halah! sebel!!

    eh, Pak Rizal sekalian mo nanya.
    Sebaiknya umur berapa tahun sih anak lepas dari botol susu?
    anak saya dah 2,5 thn tapi masih cinta banget ama botolnya, padahal dotnya dah robek-robek sengaja tidak saya belikan yg baru, biar dia kapok tidak minta susu dlm botol lagi, tapi kok ya tetep ya….

  5. usetea Says:

    ya tuh dok, aku juga masih dalam kategori ibu2 seperti itu😦 . soalnya aku kan kerja, jadi bingung….
    emang di indonesia aja ya yang susu untuk anak 1-2 tahun, dilanjutkan 3-5 tahun dilanjutkan 6- 12 tahun, berarti dibohongin dong. GUBRAK!!! nembe nyadar neh…tp perbedaan susu untuk kategori usia itu kandungannya sama ato beda dok???

  6. mbokne bagas Says:

    Sip..sip…tks dok udah ngangkat topik ini😉
    Mgkn lebih tepatnya Re-sosialisasi kali ya, dok…soale jaman dulu waktu saya kecil sering liat hampir semua bayi disusui ibunya (mo si ibu lg nonton TV kek, ngrumpi kek, arisan, pokoknya setiap kesempatan).

    Bener yg dokter Rizal bilang, skrg ASI kalah pamor ama sufor…hiks…pola pikir yg sering kebalik2. Yg gak ngasih sufor ke bayi, dibilang gak hebat, mosok bayi dikasih ASI aja? Buat apa capek2 kerja klo gak ngasih yg terbaik buat anak? Waaaaa…jd mringis dhewe. Wong udah jelas yg terbaik buat bayi itu ASI, kok. Kesannya, ASI kan gratis, gak pake beli, Sdangkan sufor itu harganya makin melambung. Trend-nya makin mahal sufor, makin bagus kualitasnya. Emang bgitu ya ?? Gak kan ya?

    Nyontek kata2nya Dr. Rizal (tp bukan sapi yg dikasih gincu lho…hahaha…bisa aja dokter). Mosok kita kalah ama sapi? Maaf klo terkesan ekstrem. Tp sbnrnya mo ngajak bpikir rasional aja. Dari makanannya aja udah beda. Kita bisa makan bermacam2 yg mengandung banyak zat gizi,walopun cuma sekelas makan tempe (eh AA DHAnya tinggi lho, lbh natural timbang yg ada di sufor yg buatan itu), sdgkan sapi, ya kita tau sendiri deh.
    Klo ada yg mengklaim si ibu kurang gizi, jd terpaksa kasih sufor ke anak, hmm, perlu dicermati lagi nih. ASI itu sari patinya tubuh. Gizi ASI bisa 2 tingkat diatas gizi si ibu (krn ASI mengandung zat2 terbaik yg diambil dari tubuh ibu). Daripada beli sufor, lbh baik buat memperbaiki gizi si ibu dong ya. Kan menguntungkan buat semua (maaf, kecuali produsen sufor ya).

    So, buat ibu2 yg msh punya bayi, yuk kasih yg terbaik buat bayi2 kita. Beneran kok, gak repot. Murah. Bergizi. Menyehatkan. Saya juga bekerja dan punya bayi 7 bulan, smp skrg Alhamdulillah, bisa kasih ASI (mulai 6 bulan udah ditambah MPASI).

    Sekali lagi, matur nuwun dok topiknya.
    Salam buat Dr. Astri ya….

  7. umi aya Says:

    bedanya apa sih dok, susu uht ma formula??

  8. dokterearekcilik Says:

    @evi
    Sebaiknya ya umur 1 tahun sudah mulai diajari lepas botol, kalo full ASI gak usah diajari lepas botol karena gak kenal botol🙂 Kalo udah tekanjur ya mesti diajari pelan pelan, ada yang menyarankan diberi bahan yg pahit di dotnya, tapi saya lebih suka membujuk dengan pelan pelan walaupun lebih lama tapi tidak terkesan memaksa pada ananda.

    @usetea
    Yang dibuat beda kandungan dalam susu tersebut, ada yg ditambah probiotik biar spt ASI, ada yg ditambah AA dan DHA, kandungan zat besi dinaikkan sesuai umur, dll…. anyway tetap susu sapi. Analoginya ada yg sapi dikasih celana jeans, dikasih celana denim, dikasih celana pendek…. anyway tetap sapi, gak bisa jadi wanita😀

    @mbokne bagas
    Nahh ini dia ada contohnya wanita karir tapi bisa ASI terus biarpun masuk kerja. Eh jangan lupa bikin rencana pertemuan PESAT😀

    @umi aya
    susu UHT itu susu sapi cair yang biasanya dikemas dalam botol plastik atau kertas. Itu disarankan untuk anak diatas 1 tahun, bukan sebagai pengganti ASI tapi hanya penambah gizi. Kalo full ASI dan gizi cukup baik maka tidak perlu diberikan. Kalo susu formula bentuknya bubuk dan perlu diseduh sebelum dipergunakan.

  9. Astri Says:

    @Mbokne Bagas
    Salam diterima.. Kapan ketemuan lagi?

    @Dokterearekcilik
    Numpang pinjem tempat comment😀

  10. ndöp Says:

    Lha saya berarti sangat bersyukur dok, kata ibu saya, saya mentil tiga tahun lho.. wow.. betapa bkualitasnya gizi dlm tubuh saya…

    *sumringah bin bungah*

  11. dokterearekcilik Says:

    @ndop
    sampe fotonya juga masih mecucu😀

  12. paririan Says:

    kemaren baru aja ke dokter anak gara2 sakit panas,
    hasil periksa malah dapat tambahan saran disuruh nambah susu formula, alesannya karna ASI sudah berkurang kualitasnya setelah 6 bulan.
    sementara sibaby gak doyan macem2 susu formula, dari umur 6 sudah dicobain berbagai macam merek susu, tapi smua malah bikin muntah.

    jadi bingunggg pak dok…..:D

  13. dokterearekcilik Says:

    @paririan
    ya emang masih ada yang kayak gitu, tapi sebenarnya dari petunjuk depkes maupun WHO udah jelas bahwa ASI yang terbaik. Setelah 6 bulan bisa ditambah makanan pendamping ASI. Kalo ada yang berpendapat lain itu hak pribadi, tapi saya hanya berusaha menyampaikan apa yang saya ketahui. Semoga berguna

  14. mia Says:

    Dok, saya alhamdulillah ASI ekslusif 6 bulan dan sekarang kalina 9 bulan masih ASI walaupun saya bekerja juga. Tapi kenapa ya Sok, Kalina kok kurus. BB sekarang 6.4 kg. Anaknya sih sehat, kadang2 emang pilek tapi cuma sebentar aja. Makannya normal sih. Minum ASI kalo siang (pagi dan sore) 2 X 90 ml dan mimi ASI langsung pas saya istirahat siang(jam 13.00). Sayas empat berfikir apa mesti dikasih susu sapi biar agak gemuk soalnya saya liat bayi2 yg dikasih susu sapi kok gemuk2 ya..

    Gimana sih cara meningkatkan BB bayi. makasih ya Dok sebelumnya

  15. mia Says:

    oya Dok, makannya 3 x sehari (bubur nasi) + selingan biskuit bayi. Jadwal minum ASI, jam 7, jam 11, jam 13, jam 14. dan malam sesukanya.

  16. dokterearekcilik Says:

    @mia
    kalo pake grafik pertumbuhan anak yang dikeluarkan WHO ananda Kalina masih dalam batas normal kok, nggak usah dibandingkan dengan yang lain, dan sekarang trendnya menjadikan anak yang sehat bukan yang gemuk. Pendapat lama yang berasumsi bahwa bayi gemuk= sehat udah gak kepake lagi. Gak usah bingung menaikkan BB karena BB udah dalam batas normal. Semoga ananda selalu sehat

  17. mama Excella Says:

    Hidup ASI…

    Keinginan saya untuk memberikan yang terbaik buat buah hati tercinta tetap ada, meskipun saya mengalami kesulitan dalam menyusui… (Kayanya koq lebih jarang denger ya, ibu2 yg ga bisa nyusui karena puting datar.. Kayanya banyakan ngeluh are susu ga keluar…) Kalo saya punya si, Puji Tuhan..banyak, tapi binggung ngeluarinnya…

    Yah, secara teori katanya ditekan2 biar puting keluar, trus, areola yg dimasukan semuanya ke mulut bayi… Teori si tau, tapi praktekna susah jg ternyata… Trus, saya juga kepikiran toh nanti pas sy kerja, pasti dia akan tetep pake asi botol… Inget hal itu, mungkin bikin sy jadi ragu untuk mencoba menyusui secara langsung…😦

    Saya sendiri kadang merasa ga tau, apa keputusan saya memberi asi pompa ini termasuk hal yg baik…. ato ini solusi buat orang2 yg mengalami nasib yg sama kaya saya… hiks…

    Kalo ada yg mo nanggapi tentang hal ini… monggo…
    Sori buat pak dokter, kl saya pinjem tempatna buat curhat hehehhe….

    Ada rumor yg bilang…. Bapak2 maen pake kalengna aja, isina tetep buat anak…hehehe…
    ^_^

  18. dokterearekcilik Says:

    @mama Excella
    Emang bener kalo teori mudah tapi pelaksanaan tidak mudah, tapi bukan berarti gak bisa. Banyak yang bisa….coba kontak ke mbokne bagas, dia ASI eksklusif dan tetap bekerja. masalah detail kayaknya lebih jelas kalo dibicarakan sesama ibu meneteki (BUTEKI). Komen nya membuat saya jadi pengen posting tentang teknis menyusui, selamat memberi ASI kepada Excella.

  19. dani Says:

    dl sempat jg susah ngasi ASI ke si kecil..ibunya masi belajar nyusui..pdhl si kecil sempat kuning fisiologis..jgn buru2 nyerah dan ganti ke formula..ASI akhirnya tampung ke botol yg ujungnya pake sendok itu..pokoknya dicoba pake sendok kecil dl..lama2 br mulai lancar ASI-nya..susah jg ternyata..🙂

    tp krn sering mobile, si kecil malah doyan dot..ampun dah susahnya ngelepasnya skrg..2 thn jalan..😀

  20. dokterearekcilik Says:

    @dani
    iya, teori pendek….beri ASI, padahal pelaksanaannya gak mudah😀

  21. nararya Says:

    salam kenal dok… anak saya hampir 8 bulan, masih ASI dan MPASI. Saya “merasa” ASI saya agak berkurang ditandai dengan seringnya anaknya merengek-rengek malam hari setelah menyusu dan jadi sering terbangun untuk minum susu (saat siang tidak bermasalah karena cukup kenyang dengan jadwal makannya : nasi tim 3x , 1x air buah dan ASI). Tindakan yang saya lakukan selama ini adalah : memperbanyak asupan makanan, minum Vitamin penambah ASi (moloco), minum air putih lebih banyak dan tetap menyusui. saya meminumkan air kacang hijau rebus saat ASI saya sedikit dan anak saya bisa tertidur kembali. FYI , anak saya tidak menyukai sufor ; apakah benar tindakan saya memberikan air kacang hijau untuk anak saya ataukah mengikuti saran banyak orang untuk melatih anak saya minum sufor? saat ini saya cenderung untuk TIDAK memberikan sufor. mohon tanggapannya
    t

  22. dokterearekcilik Says:

    @nararya
    Pakai saja patokan bahwa kalo bayi masih bisa kencing lebih dari 6 kali sehari maka jumlah cairan dalam tubuh bayi masih cukup, tindakan nararya udah benar kok, dan saya salut karena tidak memberikan ananda sufor.

  23. nararya Says:

    saya bertanya lagi ya dok
    1. Apakah ada kemungkinan bahwa berkurangnya produksi ASI saya berkaitan dengan aktifnya saya berolahraga (FYI saya 4x seminggu senam aerobik).
    2. Selain air kacang hijau, minuman apa lagi yang bisa saya berikan untuk anak saya pada waktu malam? Apakah air buah (jeruk, tomat, melon) boleh dan aman diberikan? trims atas jawabannya😉

  24. dokterearekcilik Says:

    @nararya
    1. kayaknya bukan, asal minum yang cukup cairan gak apa apa kok
    2. Umumnya buah aman kecuali ananda alergi terhadap buah tersebut. Untuk malam bisa dikasih jus atau ASI aja.

  25. arifah Says:

    salam kenal dok…

    saya termasuk korban mahalnya harga susu formula. nadhira putri saya sejak 6 bulan sudah tidak mau minum asi. hal tersebut terjadi setelah saya sakit typhus. dan dia gak mau minum asi. akhirnya sejak saat itu nadhira minum susu formula yang harganya Rp. 100.000 lebih/800 gram. Kalau diganti susu lain BAb nya keras.

    masalahnya lagi, saya sudah mulai kasih makan bubur sejak usia 6 bulan. lumayan sih makannya. tp saat usia 10 bulan putri kami sakit (leukositnya tinggi, kata dokter kemungkinan ada infeksi apalagi putri kami juga alergi antibiotik, jd opname sampek 14 hari). pulang dari RS sampai sekarang usianya hampir 16 bulan dia susah makannya. kalo disuapin sering muntah. sudah saya buatkan bubur dan tim yang bervariasi tapi hasilnya nihil.akhirnya sekarang lebih sering minum susu formula, makanan cair, plus telur ayam kampung. dalam 1 bulan habis 8 kaleng susu formula, 2 kaleng makanan cair, dan kira2 20-30 butir telur.sekarang BB 10.5 kg. 16 bulan belum jalan.

    yang saya tanyakan, apa kondisi putri kami wajar? karena tiap saya konsultasi ke DSA nya tentang makannya, dokter hanya bilang itu wajar…tapi kalo dia gak mau makan terus, sampai kapan dia akan terus minum susu formula yang harganya tiap bulan naik? bukan masalah uang yang kami keluarkan, tapi saya takut pertumbuhan nya akan terganggu.

    terima kasih sebelumnya…

  26. dokterearekcilik Says:

    @arifah
    Kalo sering sekali muntah pasti gak wajar, ada masalah yang perlu diselesaikan, baik itu masalah fungsi usus atau masalah lain. Ada baiknya ananda dikonsulkan ulang ke DSA atau cari DSA yang ahli gastroenterologi di kota arifah tinggal, kalo gak tahu bisa email ke saya. Pada umur 16 bukan ananda tidak wajib mendapat susu formula, bila pengen membeli susu cukup susu UHT sebagai endamping sedangkan sebagian besar gizi sebaiknya didapat dari makanan padat.

  27. arifah Says:

    terima kasih atas sarannya…
    kemaren saya bawa nadhira ke DSA nya karena demam. trus saya juga konsultasikan masalah pola makan nadhira. kata DSA nya disuruh nyoba terus kasih nasi walaupun dikit yang penting tiap hari dicoba. mungkin saya akan coba dulu ikuti saran DSA nya. nanti kalo gak ada perkembangan akan saya periksakan lebih lanjut…

    sekali lagi makasih dokter cilik…

  28. mbokne bagas Says:

    mom Arifah….

    Salam kenal dulu ya…
    Saya cuma ingin share soal muntah pada anak. Kebetulan anak pertama saya juga punya “kebiasaan” muntah. Yg perlu dilihat dan diobservasi, yaitu cari tau penyebab muntahnya. Klo anak saya, krn luapan emosi yg berlebihan yg jadi penyebab muntahnya. Misalnya terlalu excited or terlalu sedih. Kadang2 saya juga gemes ngeliat kebiasaannya ini. Klo lg seneng banget (punya mainan baru atau sepupunya lg main ke rumah), waduh, bisa muntah2 terus…makan dikit, keluar lg. Yg ini, kami masih terus belajar utk saling mengatasi (kdg bikin saya & hubby senewen juga…hehe).
    Dari yg saya ketahui, banyak hal yg bikin anak muntah. Selain memang krn virus, ada hal lain, misalnya gangguan pencernaan atau lainnya (kyk kasus anak saya). Pola pemberian awal MPASI yg kurang tepat, bisa juga menyebabkan anak trauma (dulu suka liat bayi suka dipaksa2 makan, dijejel2in walo si bayi nangis tp nekad aja disuapin…hiks…). Jadi pola pikirnya bayi terbentuknya bgitu. Lihat piring, gak suka, muntah. Lihat makanan, gak suka, muntah.
    Coba diobservasi lagi deh.
    O, iya saya setuju sama saran DSANya utk tetep coba kasih nasi sedikit2 sbg latihan makanan padat. Asal rutin dan jangan dipaksakan, mudah2an bisa terbiasa. Gak harus nasi juga kok, mbak. Boleh dikasih roti disuwir2, ato ubi, kentang rebus dikasih parutan keju. Boleh juga dikasih pisang Ambon (ini kesukaan Dimas, almost 9 mos), biar aja digigit2 sendiri.
    O, iya, setuju sama Dokter Rizal….susu diatas 1 tahun bukan yg utama. Klo 1 bulan smp 8 kaleng sufor plus 2 kaleng makanan cair, ya, pastinya si kecil udah ngrasa penuh perutnya. Jadi agak sulit utk bisa menerima makanan lainnya.

    Salam buat si kecil ya, mom….
    Maaf dok, baru smpt mampir lg…:-)

  29. dokterearekcilik Says:

    @mbokne bagas
    Seneng dibesuk ama mbokne bagas, iya saya setuju juga dengan usul DSA nya. Bener juga kata mbokne bagas kalo ananda perutnya udah penuh karena susu formula ya susah emang makan yang lain.

  30. Fitria Says:

    Salam kenal Dok..

    Anak saya yang kedua usianya sekarang 7 bulan lewat seminggu. Alhamdulillah lulus jadi Sarjana ASI. Sampe sekarang juga AIS terus. Tapi saya lagi binun nih. Minggu depan saya ada tugas kantor dan mesti ninggalin anak saya. Nah, sementara persediaan ASI saya ngga mungkin buat seminggu pas saya tinggal. Di sisi lain, saya juga ngga pingin pake sufor. Pinginnya sih UHT aja. Cuma yang saya tau, UHT disarankan untuk setelah 12 bulan. Duh, gimana ya solusinya? Kalo dikasi UHT barang seminggu, kira-2 apa eksesnya? Atau kalo UHT dicampur air biar ngga terlalu kental, gimana? UHT itu yang biasanya wadahnya dus terta pak itu kan yah. Kayanya liat UHT ada yg macem2 jenis, full cream, plained dan apa gituh.. Muhun dicerahkan ya Dok. Trimakasih banget.

  31. dokterearekcilik Says:

    @Fitria
    Syukur bisa ASi eksklusif, nah kalo ada masalah gini juga bikin pusing nih🙂 Nggak kok yang penting usahakan ASI, bila tidak memungkinkan terpaksa pake UHT ya apa aja asal bukan yang skim. Btw kalo Fitria tinggal di Jakarta bisa ke klinik ASI yang menyediakan donor ASI, meski kontroversial tapi beberapa orang mau terima hal tersebut. Untuk konsultasi yang lebih panjang dan lebar bisa ke DSA di sekitar untuk dapet penjelasan secara teknis.

  32. arifah Says:

    makasih bwt mbokne bagas…saran anda akan saya coba…makasih jg bwt dokter cilik…

  33. arifah Says:

    salam..

    boleh tanya lagi ya dokter…
    sebenarnya pemberian sufor (kalo sudah terlanjur) sehari maksimal berapa kali untuk usia 16 bulan. Saya mau coba ganti ke UHT masih blm berani, takutnya nadhira malah kenapa2. soalnya sebelum pake sufor yang sekarang pernah pake yang laen dan BAB nya keras. trus pernah makanan cair nya saya ganti yang lain nadhira malah muntaber… kata DSA nya nadhira punya bakat alergi.

    pertanyaan yang laen, nadhira alergi beberapa antibiotik. yang saya tanyakan apakah pada obat batuk mengandung antibiotik? kalo ada, lalu obat batuk apa yang tidak mengandung antibiotik. karena saya takut kasih sembarang obat pada nadhira jadinya tiap kali nadhira sakit saya bawa ke DSA nya. obatnya sih murah tapi DSA nya yang mahal…

    sebelumnya makasih banyak ya dok…

  34. mbokne bagas Says:

    mbak Fitria…

    Si kecil baru berusia 7 bulan ya?
    Dok, dari yg saya ketahui, susu UHT ini hanya boleh dikonsumsi oleh anak diatas 12 bulan. Karena pencernaan bayi dibawah usia 12 bulan msh belum kuat utk menerima susu sapi cair (baik yg pasteurisasi ataupun UHT). Nanti ya klo saya nemu source yg tepat, saya kasih linknya (maaf, gawean kantor msh seabreg2…maaf…mudah2an bisa cepet dapetnya).
    Mbak Fitria mau pergi ke luar kota utk 7 hari? Msh lama gak? klo msh ada waktu, bisa mulai nambah memerah ASInya di waktu malam hari (hehe…memang jadi nambah “jadwal melek”, tp demi anak, mudah2an gak keberatan ya). Lumayan bisa nambah stok, semalam 1-2 botol. Itu bisa dikumpulkan smp nanti waktunya utk keluar kota tiba. Insya Allah, produksi ASInya akan semakin banyak (krn semakin sering dikeluarkan, sesuai hukum ASI, base on demand).
    Atau, klo kepepet, betul spt yg disarankan dokter Rizal, bisa minta ASIP di markas sehat (mabk fitria di jakarta?). Insya Allah ASIP disana msh cukup & terjamin kebersihannya. Tp klo bisa usahakan ASIP sendiri dulu ya, mbak…
    Klo butuh ASIP, silakan hubungi Markas Sehat Jl. Marga Satwa no 60, Jati Padang – Jakarta Selatan
    Telepon: 021 71284653*
    Btw, nanti klo bertugas, jgn lupa tetep meres ASI juga ya, mbak….biar ASInya tetep lancar.

    salam,
    mbokne B&D

  35. Fitria Says:

    Trima kasih banyak masukannya buat Om Dokter, juga Mboknya Bagas.
    Saya tetep usaha untuk bisa memenuhi kulkas dan freezer dengan ASI perahan, huehehe..
    Kalo pilihan ke susu kedelai gimana yah. Kebetulan anak saya memang punya alergi.

    Trims lagi.
    Saya main ke blognya ya Mama Bagas, hehehe..

  36. dokterearekcilik Says:

    @mbokne bagas
    Thanks atas jawabannya mbok eeeee mbak puji😀

    @Fitria
    Udah aku jawab di email ya

  37. dokterearekcilik Says:

    @arifah
    Kalo udah diatas 12 bulan tidak ada ketentuan harus ngasih berapa banyak sufor, yang penting pemberian cairan cukup, mungkin kalo emang dibilang alergi perlu diperjelas alergi apa. Pemeriksaan faeses bisa membantu menentukan apakah ananda punya toleransi terhadap karbohidrat atau lemak dengan cara clini test dan floating test. Soal ganti ke UHT ya tunggu ananda enakan dulu aja, kalo gak dicoba mana tahu cocok atau enggak….:)
    Umumnya obat batuk tidak dicampur antibiotik kecuali dalam bentuk puyer yang dibuat (bukan puyer keluaran pabrik). Kalo ananda batuk atau pilek selama tidak sesak ya gak apa apa. Kalo soal ke DSA mahal ya ….gak bisa komentar…..😀

  38. draguscn Says:

    Anak saya 3, balita semua. Ihsan, cuma 8 bulan dapat ASI, Mira paling cuma 10 bulan dan sekarang Nisa sudah hampir 1 tahun belum disapih. Mungkin dilunasi sampai 2 tahun. Saya ingin sekali membandingkan mereka bertiga. Kira-kira apa aja ya yang mungkin jadi pembeda?

  39. nararya Says:

    halo dokter rizal… anak saya sekarang 9 bulan. Sekitar 1 bulan lalu saya ASI saya perlahan berkurang, dan sekarang udah disambung sufor. Walaupun demikian sedapat-dapatnya saya masi terus menyusui (atas saran mbokne bagas yang katanya asi itu base on demand). Anak saya hanya diberi sufor pada malam hari, 3-5 botol; 120 ml per permberian. hanya saja akir-akir ini kok kayaknya anak saya ga selera lagi untuk menyusu ya? kalau saya menyusui, anak saya malah (maaf) main2 puting payudara. kira2 kenapa dia kehilangan selera menyusu ya dok, padahal saya selalu mengutamakan ASI dulu, setelah itu baru sufornya?. trimakasih

  40. dokterearekcilik Says:

    @nararya
    pada umur setelah 6 bulan memang perlu makanan pendamping ASI (MPASI), tidak perlu harus diberi sufor, kalo kebutuhan ananda cukup maka malam tidak harus disusui. Menyusui tidak hanya sebagai sarana memberi susu tapi juga membantu kedekatan ananda secara psikologis dengan ibunya, jadi kadang kalo udah merasa cukup minumnya dia hanya membutuhkan sebagai sarana kedekatan.

  41. nararya Says:

    malam tidak harus disusu,dok? Bagaimana bisa ya? Soalnya anak saya haus tuh, tidur tidak nyenyak, nglundung-glundung/tidur gelisah, setelah minum barulah bisa tidur lagi dengan nyenyak. jadwal siang harinya adalah jam 7 nasi tim, jam 10 air buah, jam 12 nasi tim, jam 2 asi, jam 4-5 makan tim lagi. apakah harus ditambah lagi?

  42. dokterearekcilik Says:

    @naraya
    Maksud saya apa ada kemungkinan ananda hanya butuh kedekatan dengan ibu, jadi disusui walalupun tidak keluar agar ananda jadi tenang. Jadwal makan ananda udah pas kok, bisa juga liat disini untuk lengkapnya. Atau bisa dicoba diberi minuman selain susu formula, misalnya air buah atau air kacang hijau.

  43. nararya Says:

    iya ya dok..saya benernya juga ga sreg dengan sufor dan makanan instan lainnya. trims atas jawabannya, akan saya kurangi sufornya, diganti dengan alternatif lain😉

  44. dokterearekcilik Says:

    @nararya
    Senang bisa membantu.

  45. dwie Says:

    Salam Kenal Dok…

    saya ibu dari bayi berusia 6 bulan. BB lahir 2,8kg sekarang BB-nya 7,1kg dgn TB 68cm, normal ngga ya dok?saya liat nya koq mungil gitu… selama 6 bulan ini dia dikasih ASI eklusif,sekarang sedang coba2 diberi makan padat, tapi koq malah BAB nya jd susah setelah saya kasih pure apel:-( makanan yang gimana yang bisa naikkin berat bedan…
    Trima kasih dok…

  46. dokterearekcilik Says:

    @Dwie
    Salam kenal juga, Bila memakai grafik pertumbuhan WHo ananda masih dalam batas normal, jadi gak usah kuatir. Pada awal pemberian makanan maka ada proses adaptasi, reaksi thd adapatasi bisa bermacam macam, namun saran saya bila jelas BAB susah dengan pemberan apel sebaiknya diganti buah yang lain dulu aja. BB ananda sudah cukup, tidak perlu dinaikkan lagi.

  47. Cak Din Says:

    Dok, manarik sekali membahas ASI. Apalagi mbokne bagas juga ikutan nimbrung aktif. Ada yang kelewatan dech rasanya, dibahas juga tentang “Inisiasi ASI” nya karena hal ini juga puentil eh maaf, puenting maksud saya.

  48. dokterearekcilik Says:

    @Cak Din
    Iya, kapan kapan akan saya bahas deh, thanks

  49. afrissa Says:

    slm kenal dok..mnarik bgt bahasan ttg asinya,sy wanita bekerja yg ingin asi ekslusif,anak saya umurnya 2bln dan alhamdulillah full asi dr lahir,tp dok mslhnya 2 hr lg sy mulai bekerja tp anak saya gak mau minum asi pk dot,uda dcoba dr 1bln kmrn ttp ga mau ngisep dot,saran dokter anak pke sendok/pipet,uda d cobain msknya dikit bgt dan msh tetep nangis nyari payudara saya..ada solusi dok?saya jd g tenang ninggalin nya kerja,krn jarak rmh k kantor lumayan jauh..thx y dok

  50. dokterearekcilik Says:

    @afrissa
    Pemberian ASI bukan hanya masalah kenyang atau tidak tapi juga membuat tali asih antara ibu dan anak menjadi dekat, itu yg membuat ananda masih tetap ingin menyusui secara langsung. Memang perlu waktu unutk membiasakan ananda agar mau menyusu pake cangkir, sendok atau pipet. Memang tidak mudah membiasakan hal tsb terutama ananda sudah merasa nyaman dengan ASI secara langsung, tapi usahakan pembiasaan tsb agar ananda bisa menerima keadaan itu. Sepulang kerja ananda bisa disusui lagi agar kedekatan antara ibu dan anak tetap berlangsung.

  51. nararya Says:

    dok, anak saya udah ga mau lagi nyusu tuh. usia 10 bulan. makannya sih oke, tapi asi bagus sampai usia 2 th kan? apa di latih (“dipaksa” hehe) untuk menyusu lagi? akir2 ini tiap saya susui malah memalingkan muka dan menatap ayahnya dan ber “uh-uh” minta dibuatkan susu botol….

  52. Cak Din Says:

    @naraya

    Bau rokok kali. Berebut sama bapaknya ya?

  53. nararya Says:

    @ cak Din
    ya ndak lah, cak. Masa rebutan, masing2 kan punya jatahnya sendiri2. btw suami saya ndak merokok😉

  54. dokterearekcilik Says:

    @nararya
    Sebaiknya ASI paling tidak sampe umur 1 tahun, lebih baik bila sampe 2 tahun. Bila sudah umur 10 bulan makanan pendamping ASI bisa diberikan, soal susu botol sebaiknya tidak diberikan. Kalo udah umur 1 tahun bisa diberikan susu UHT sebagai pelengkap aja. Soal berebut ama bapaknya saya nggak ikut ikut😀

    @Cak Din
    Wah Cak Din ada ada aja😀

  55. erna-zakir Says:

    dok tata laksana DBD kayak apa? aduh ciri-cirinya yang spesifik gimana ya??
    anak saya demam sampe 39.9C untungnya gak step trus katanya sakit perut. Makannya susah, trus sering mual-mual.Oiya, umurnya 3 tahun. Tolong ya … makasih sebelumnya

  56. nisa Says:

    Dok sebenarnya bagusan mana susu UHT sama susu bubuk? tentang kandungan gizinya. soalnya banyak info yang masuk dan jawabannya beda-beda. bahkan ada dokter yang terang2an melarang susu UHT. Kalo anak saya 1 tahun 10 bulan selain masih ASI, sedikit2 mulai saya perkenalkan susu UHT,buat persiapan penyapihannya yang tinggal 2 bulan lagi. selain praktis, ga perlu repot menyeduh, kalo ga habis bisa langsung diminum ibunya🙂

  57. dokterearekcilik Says:

    @erna-zakir
    DBD cirinya panas 2-7 hari, mendadak, bisa disertai perdarahan atau syok, pada pemeriksaan darah didapatkan leukosit dan trombosit yang menurun. Bila panas udah 3 hari dan tidak membaik dengan obat penurun panas maka sebaiknya ananda dibawa ke dokter.

    @nisa
    Pada anak umur 1tahun ke atas dimana susu sudah bukan pasokan utama melainkan pendamping maka disarankan diberi susu UHT. Pada petunjuk pemberian ASI dan makanan pendamping ASI yg dikeluarkan WHO tidak pernah menyebut susu formula. Semoga membantu.

  58. arin Says:

    sy tau situs ini setelah dipromosikan dokter ismoe, dok..
    sy bingung nih, mohon pencerahan dr yg expert

    anak sy, SYAUQI, 13 bulan, 8,7 kg.
    sy masih tetap memberikan dia ASI..
    lha kok kata dr ismoe, setlh 6 bln qualty n quantity ASI sudah ga bagus
    beliau jg sempat cerita ttg kondisi ibu2 afrika yg “hanya” kasi ASI utk anaknya n that means sub optimal (wadduuhh, sy tersinggung pas itu..)

    piye iki dok,
    aq bingung, padahal dr. utami roesli bilang ASI smpe 2 thn (kalo dr ismoe fanatiknya ->hanya ASI SAJA itu smpe 6 bln aja) ?

    anak sy menolak susu formula (setlh 1 thn sy coba, dia melet) susu UHT jg emoh.

    masalahnya,
    dia sekarang sulit makan krn udah pake jurus melet..

    menurut dokter langkah terbaik apa yg harus sy lakukan?
    benarkah anak sy terancam kuran gizi dgn kondisi dia yg seperti ini?

    sy pejuang ASI, dok..bahkan babyshop sy, sy tempelin poster2 ASI dr WHO..

    tp kalo dibeginikan oleh dokternya para dokter anak..
    sy “down” jg nihhhh…

    mohon tanggapan ya dok..^_^

  59. dokterearekcilik Says:

    @arin
    dr.Ismoe adalah guru saya yg baik, ilmunya banyak dan suka baca penelitian sehingga beliau selalu memaparkan hasil penelitian terbaru, namun penelitian kan selalu berubah. Jadi unutk masalah Syauqi sebaiknya tetap pake ASI eksklusifsampe 2 tahun, setelah umur 6 bulan memang diharapkan ananda mulai dikenalkan dengan makanan pendamping ASI (MPASI) sehingga pada umur 1 tahun ananda bisa makan seperti orang dewasa sedangkan ASI hanya pendamping. Pada saat umur 1 tahun susu UHT sudah bisa disarankan untuk menjadi pendamping tambahan.Bila memakai grafik pertumbuhan WHO maka ananda masih dalam batas normal. Usahakan makan yang bergizi, semoga ananda Syauqi selalu sehat.

  60. Naufal-ku sayang » Blog Archive » KAMPANYE ASI (LAGI……) Menyusui aja…..gitu aja kok repot Says:

    […] https://dokterearekcilik.wordpress.com/2008/07/16/menyusui-aja…gitu-aja-kok-repot/ […]

  61. nissa Says:

    dok,kalo anak masih menyusu sampai lebih dari 2 tahun efeknya apa sih? benarkah asi berubah jadi racun?

  62. dokterearekcilik Says:

    @nissa
    Ya enggak lah, mana ada ASI jadi racun. Cuman memang saat umur 2 tahun ananda diharapkan udah makan seperti orang dewasa jadi kebutuhan nutrisi sebagian besar udah terpenuhi dari makanan.

  63. mamapris Says:

    Salam ASI!

    Share pengalaman aja nihh… perjuanganku kasih ASI ke anak gak segampang yg aku pikir. Tapi karna udah tekad yahh maju terus… ASI keluar di hari ke-4 karna complicated labor. (Baby sempet ngerasain sufor, dengan terpaksa aku sign permission kalo boleh dikasih, soalnya kasian… PD dipencet2 jg gak keluar selama 3 hari n’ baby nangis terus kelaperan) Puji Syukur sihh pelan2 sufor dikurangin dan stop dan produksi ASI terus bertambah. (Emang bener bgt hukum ada demand ada supply).

    Kendala lain, flat / inverted nipple yg sebelah kiri (sama yah kyk mama Excella) Waduhh ini bikin frustasi jg… sempet pakai nipple shield (kyk sambungan gitu), jd tiap nyusuin harus ada tuhh… tapi terus disarankan di klinik laktasi carolus utk gak pake itu lagi dan biasain nyusuin langsung. Awalnya emang susah bgt tapi lama2 bisa juga tuhh…

    Dan yg plg berat memang komentar dari lingkungan… bahkan dari cirlcle terdekat. Mom in law bolak balik nanya waktu baby msh di bwh sebulan dan nangis terus… “ASI kamu gak keluar kali?” Dan menjelang 6 bln ditanya lagi “Kapan mau dikasih susu tambahan? emang masih cukup ASI aja?”

    Memang sesuatu yg alami, tapi tetep butuh sosialisasi lagi skrg. Masalahnya orang2 di Indonesia ini udah ke-brainwash dgn produsen2 susu2. Di luar negeri aja ga ada kategori susu hamil, susu umur segini segitu… Kok di Indonesia yg scr global daya beli dan ekonominya di bawah rata2 malah lebih konsumtif (anggapan lebih mahal itu pasti lebih baik, tanpa cek re-cek dulu) yahh…

  64. dokterearekcilik Says:

    @mamapris
    Selamat ya atas kesungguhan memakai ASI, memang di Indonesia kebanyakan kena promosi sufor jadi ya promosi ASi kalah. Semoga di masa depan semakin banyak bayi yang mendapat ASI

  65. fauziah Says:

    met sore dok…..
    anak saya skrg usia 25 bulan….msh ASI walo cm malem n weekend doank (sy kerja)…..gimana cara nyapihnya ya dok….sy g mau pke cara2 jadul (dipaitin lah…ato dipkein apa gitu…) g tega dok…
    ada solusi yg bagus? klo sblm tdr sih kdg msh bs dialihkan klo dia nagih ASI tuh…yg repot klo malem…lg tdur…kdg kbangun2…minta ASI…
    mohon pencerahannya dok…
    makasih…

  66. dokterearekcilik Says:

    @fauziah
    Coba diterangkan bahwa ananda udah gede dan sudah waktunya gak ngempeng, kadang kita underestimate dengan kemampuan mengerti anak anak kita.

  67. denok purnomo Says:

    salam kenal ya dok.. jd makin syemangat ni ngasih ASI buat Yasira stlah baca ini. meski saya sdg hamil tetep enjoy dan hepi2 aja tuh acara menyusuinya. 080809 nanti yasira genap setahun, dan calon dedeknya memasuki minggu ke-7, saya bertekad kasih ASI buat si kakak hingga 2 tahun dan tentunya nanti ktika adiknya lahir akan menikmati indahnya tandem nursing… pasti seru😀. udah kbayang ni gmana refotnya, tapi… sumprit dah.. saya gak sabar menanti saat itu tiba😀. Eh ya dok, kasih supportnya doongg😀. thx.

  68. dokterearekcilik Says:

    @denok purnomo
    Semangaaaaaaaaat….. Seneng tahu ada yg semangat kasih ASI😀

  69. Dessi Says:

    Dok, tulisannya ijin share di facebook yaa. Gemes nih banyak kasus ibu baru yg gak bisa (ato gak mau?) menyusui di sekeliling saya. thanks sebelumnya.

  70. dokterearekcilik Says:

    @Dessi
    Silahkan di link

  71. Laptop Murah Says:

    ASI is the best…

    Laptop Murah

  72. ibuke amirah Says:

    Wah seneng banyak yg share tentang ASI. Kebetulan saya juga kerja sampe jam 16.00, nih lagi bingung gimana caranya ngasih ASI eksklusif.hampir putus asa karena jadwal ngajar gak sama tiap harinya.rencananya mau nambah pakek sufor tapi aku sayang banget sama ASI nya.enaknya gimana ya,padahal dedek selama ini minum ASI aja BB nya umur 2 bln dah 5,6 kg.emang sempet pakek sufor bawaan dari RS tapi gak mau, terus ganti sama yg lain jg sama kurang suka,akhirnya ASI eksklusif sampek sekarang. sekarang cutiku dah habis bener-bener gak tega mau ngasih sufor,kalo mau merah kagak ada tempat yang aman buat merahnya. kira2 enaknya gimana ya dok?

  73. Astri Says:

    @Ibuke Amirah
    Saya bukan dr. Rizal, tapi berusah membantu. Memerah bisa dilakukan di mana saja, yang penting sudah cuci tangan, botol steril, dan pompa juga steril jika menggunakan pompa.
    Masalah tempat, bisa dilakukan di mana saja, asal ibu merasa nyaman. Misalnya dengan menggunakan baju khusus menyusui dan ditutup dengan nursing apron sehingga tetep tertutup. Semoga bisa membantu

  74. ririn Says:

    Sebelumnya salam kenal ya dok…

    Alhamdulillah akhirnya saya menemukan pencerahan disini (walupun mgkn dah gak up to date lagi) setelah membaca permasalahan ibu mia (29 juli 2008-di atas) dan pastinya berkat pencerahan dokter.
    Anak saya, Jeya umur 9 bln, ASI sampe sekarang, sehat tapi BB cm 6.7 kg. Mulai MPASI 6 bln tapi sampe sekarang masih bubur saring. (selalu saya cobain yg gak saring/agak keras tp selalu mungkuk dan akhirnya malah tidak mau makan). Kalo msh disaring dia lahap. Sehari makan 3X (porsi lumayan) ditambah bubur alpukat kesukaannya. (makan manis2 spt pisang, pepaya, biskuit2 yg rasa original pun dia gak suka/mungkuk) dan ASIP +/-300 ml selama saya tinggal kerja (+/-9 jam).
    Kemarin smpat nanya dokter ahli gizi dan alhasil dimarahi karena BB rendah (menurut KMS, dah diarea kuning) dan katanya kurang 2 kg.
    So saya dikasih jadwal makan 4x sehari + 3x buah/biskuit. Makannya jg harus yg tim/gak saring karena katanya gk akan nambah BBnya kalo tetep disaring (bener gak sih? secara saya gak tega maksa kalo dia mungkuk+muntah terus?). Menurut beliau, jgn sampe saya menyesal kalo perkembangan dan pertumbuhan anak terganggu gara2 gizi buruk.

    Mohon pencerahan sekali lagi ya dok, karena saya sngat stress setelah dari dokter ahli gizi tsb dan berfikir beralih ke formula. Apalagi anak saya sampe sekarang blm tumbuh gigi (dah mulai tampak putih2 di gusinya sih) tp saya takut jgn2 emang karena kurang gizi makanya giginya gak tumbuh2?

    Sebelumnya trimakasih banyak…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: