Sinetron kita memang …..

Saya termasuk orang yang tidak aktif mengikuti sinetron, namun selintas beberapa kali nonton potongan sinetron membuat saya jadi tertarik. Bahkan tertawa terbahak bahak melihatnya, padahal itu sinetron yang serius ๐Ÿ˜€ Kenapa ya??? Sinetron itu ternyata dapat membuat saya tertawaย  lebih karena percampuran antara geli, sedih, aneh dan perasaan lain yang pada akhirnya sulit saya gambarkan.

Adegan yang berhubungan dengan masalah kesehatan dalam potongan sinetron ย selalu menarik saya untuk melihat detail yang mereka peragakan, hasilnya …… ๐Ÿ˜ฆ . Inilah adegan tidak masuk akal yang saya dapatkan dari beberapa sinetron.

Seorang pelaku tampak sakit, dan di infus….setelah saya lihat baik baik ternyata jarum infusnya mengarah ke ujung jari, padahal di belahan dunia manapun selama masih di dunia jarum infus selalu menghadap ke arah bahu. Kadang tampak betul kalo infusnya cuma tempelan karena ujung jarumnya nyembul dari kassa penutupnya.

arah infus yang benar

arah infus yang benar

Tampak seorang pemain sakit batuk darah, dari ceritanya sepertinya sakit TBC. Tapi tidak bisa berobat karena tidak punya uang sehingga sakitnya bertambah parah…..mana tahan … berobat TBC di Indonesia gratis sampe sembuh, tinggal dateng ke puskesmas aja gak usah harus ke RS yang mewah.

Pemain sinetron pake masker oksigen sambil cerita cerita, bahkan berdebat….sepanjang pengetahuan saya pasien yang pake oksigen masker itu kalo sedang gak sadar atau sedang sesak. Kalo sambil ngobrol kayaknya aneh aja liatnya….ngapain pake oksigen masker kalo bisa ngobrol apalagi berdebat.

Pemain sinetron berperan terjadi henti jantung, monitor bunyi biiiip tanda jantung tidak bergerak, dokter dengan sigap melakukan pertolongan dengan alat kejut jantung di dada, pakaian tidak dibuka dan kedua paddle diletakkan sejajar….. namanya henti jantung ya dilakukan pijat jantung dulu, dan kalo perlu pake alat kejut jantung pasangnya satu di dada dan satunya di samping dada dekat ketiak…..dan tidak pake baju. Kalo malu karena harus buka baju …ya jangan bikin adegan seperti itu.

Ada juga setting penderita masuk ruang intensif (intensive care unit/ICU) tapi kok bentuknya seperti kamar biasa ??? gak ada perawat yang stand by atau peralatan yang mendukung bahwa ruangan tersebut adalah ICU. Belum lagi dandanan yang kayak pesta, padahal lagi sakit. Emang kalo sakit tetep perlu dandan semenor itu…..mana sempat ?!

Adegan orang miskin datang ke RS mewah, ternyata tidak bisa bayar…bingung bayarnya gimana ???….. Lha di negara kita gak kurang rumah sakit umum milik pemerintah yang menyediakan pelayanan gratis pada masyarakat miskin….belum lagi puskesmas yang ada di setiap kecamatan bahkan kadang lebih dari 1ย  di setiap kecamatan….lha kenapa cari RS yang mahal ? lha kenapa setting mesti di RS mewah….iklan kali ya.

Mungkin pengetahuan sineas kita tentang masalah kesehatan belum terlalu baik, atau mereka hanya mengetahui pelayanan kesehatan tingkat menengah ke atas, sehingga yang tergambar hanya pelayanan kesehatan menengah ke atas…..kalo murni iklan ya saya gak bisa komentar, biar gak pas ya dipaksa supaya pas ๐Ÿ˜ฆย  Gak ada salahnya para sineas meminta pendapat dari dokter yang profesional untuk meperbaiki detail masalah kesehatan seperti itu.ย  Dengan perbaikan detail dari sinetron maka diharapkan kualitasnnya jadi lebih baik gak keliatan asal gitu.

Iklan

23 Tanggapan to “Sinetron kita memang …..”

  1. herru Says:

    wah dokter memang teliti dan setuju banget kalo sineas kita semestinya meminta saran dari seorang profesional, siapa tau abis gini dokter ditawari kontrak jadi konsultant.

  2. sibermedik Says:

    Mbuat jasa konsultan MEDICAL VISUAL EFFECT aja gimana?ntar yg datang para produser n sutradara..lumayan kan satu episode = 5-10 x hasil praktek konsultan subspesialis..he..he..

  3. Astri Says:

    Video klip ADA Band juga agak ngaco, pake collar brace tapi posisi di stretchernya setengah duduk. Capee deh

  4. dokterearekcilik Says:

    @herru
    Ya itu kerjaan saya sehari hari, jadi kalo ada yang gak beres ya pasti tahu, kalo kamu ketemu produser atau sutradara tawarin ya, nanti aku kasih komisi ๐Ÿ˜€

    @sibermedik
    kayaknya ide yang bagus, lebih enak dibanding praktek ๐Ÿ˜€

    @Astri
    Nanti aku bilang ke ibunya salah satu personel ADA band kalo pas ketemu, supaya dibetulkan ๐Ÿ˜€

  5. nararya Says:

    ga ada yang bener di sinetron indonesia. saran saya nih buat dokter rizal : ga usa nonton ๐Ÿ˜‰

  6. cakmoki Says:

    Ciri khas sinetron kita saat ini kayaknya gak jauh-jauh dari: menor, batuk-batuk, nangis, mati …
    Gak kebayang kalo ada adegan melahirkan, kali si ibu sambil baca koran, dengerin mp3 trus ngejannya pake kudu ngguyu…
    Atau mungkin semua adegan tersebut kategori sinetron komedi situasi?

  7. dokterearekcilik Says:

    @nararya
    Iya, tapi kalo liat adegan sinetron lagi berurusan dengan masalah kesehatan sering gak tahan ๐Ÿ˜€ pengen tahu salahnya dimana lagi ya ๐Ÿ˜€

    @cakmoki
    kayaknya lebih cocok sitkom itu cak. Jadi ngebayangin adegan melahirkan sambil internetan, sambil posting atau ng-plurk ๐Ÿ˜€

  8. aRuL Says:

    wah kayaknya perlu konsultan kesehatan untuk adegan sakit nih pak.. hehehe

  9. s H a Says:

    ternyata yang saia pikir aneh di sinetron tuh emang beneran salah total ya . kebanyakan sinetron bikin cerita makin gg mutu. . pak dokter gg bisa ditipu . Hmmm. . .

  10. Cak Din Says:

    Ada bijaknya juga kalo introspeksi: Jangan-jangan para sineas itu menirukan/menyatirkan fakta di rumah sakit atau medical center lainnya. Ada pasang jarum infus sampe harus berkali-kali hingga dipasar di jari telunjuk aja, dll dll

  11. dokterearekcilik Says:

    @aRuL
    kayaknya gitu…waaah ada lapangan kerja baru nih … ๐Ÿ˜€

    @s H a
    Kalo saja mereka mau bertanya ……

    @Cak Din
    Pemasangan berkali kali bisa bermacam sebab mulai dari pasien sudah syok berat atau pembuluh darah tertutup lemak, pemasangan pada telunjuk tidak mungkin karena di telunjuk tidak ada pembuluh darah di sana, mungkin plesternya aja di telunjuk. Btw yg saya ceritakan kayak infus yg arahnya terbalik memang tidak mungkin dilakukan karena tekanan akan membuat infus tidak bisa menetes. Pake masker sambil ngobrol juga saya belum pernah liat di dunia nyata kalo memang indikasinya benar. Memang masalah kesehatan di negara kita masih perlu dibenahi, tapi gak separah gambaran di sinetron kok untuk masalah yang basic ๐Ÿ˜€

  12. draguscn Says:

    hehehe .. sinetron yang di dalamnya ada peran dokter mesti memang ngga pernah digarap serius .. Kalo kita lihat serial seperti ER gitu dokter ahlinya bejibun .. sampe masyarakat amerika sana percaya banget sama dr. Green .. karena kompetensinya memang diperlihatkan, dijaga ahlinya dan serius nggarapnya (emang juga melibatkan modal yang lebih besar). Ini biasanya digampangkan saja kalo yang namanya sinetron indonesia. Jaraaang banget saya lihat ada konsultannya dokter ahli. Kalopun ada 1-2 orang mereka anggap cukup. Itu juga udah termasuk lula kamal dan drg. Fadli. Gimana mau mutu ..
    Saya lihat yang lebih seru biasanya “lomba terkejut-kejut dan terbelalak belalak” kalo dikasih tahu dokter (sinetron)nya penyakitnya tidak mungkin disembuhkan. Saya heran juga kadang-kadang lihat lomba membelalakkan mata ini bisa berlangsung bermenit-menit … hehehe ..

  13. draguscn Says:

    Lho, mba lulanya sama mas fadli kok ngga kena strike? wah ketahuan deh ngomongin orang .. ah anggap aja kesempatan minta maaf sama mba lula ..

  14. dokterearekcilik Says:

    @draguscn
    kayaknya lebih baik pake konsultan dokter mata aja, karena kalo kelamaan mendelik bisa kelilipan ๐Ÿ˜€

  15. mei Says:

    wahh ngekek saya baca komentar yang terakhir pak dokterr..huehehe(terakhir nonton sinetron, seingat saya karmila’nya paramitha rusadi-karena disadur dari novel kesayangan..hihi)

    request dok, tolong di bahas masalah penggunaan oksigen dung-instansi kita ada rencana mau beli oksigen, cuman bingung aja ukurannya yang pas(walaupun bukan masalah anak..yo gakpopo khan??)

    tengkyu dokk

  16. dokterearekcilik Says:

    @mei
    Tergantung mau dipake apa, bila cuman untuk transport maka beli yg tabung kecil, bila untuk pengobatan maka pake yg tabung besar. Mungkin saya bisa lebih membantu bila keterangan lebih spesifik, atau email aja bila perlu.

  17. Rin Says:

    hehehe…semua yang ada di sinetron salah semua kok pak dokter
    dalam hal kecil aja waktu meriksa pasien pake stetoscope, tapi stetoscopenya gak ditempelin ke kulit tapi di bajunya……
    terus kalau ada cerita kecelakaann….o ya saya kesana sekarang…suma sebagian kecil yg diliatin RS mana? masa di JKt gak nanya dulu RS mana??
    terus yg bikin prihatin super duper nyebelin….ada seseorang kehilangan istrinya….trus mau nanya22…trus adegannya perawat ngambilin medical record setumpuk disodorin tuh ke yang nanya. kayaknya kok gak ada kerahasiaan medik.
    terus sinetron yang paling aku sebel….madina dan aqsa…..tuh carissa putri emang kuliah apa? orang gak diceritain lulus dari mana222 kok enak banget jadi female dokter???? Heran…..mendidik masyarakat untuk yang salah222 nich
    yang paling fatal di sinetron ini…katanya ni film islam…tapi kok ada cerita aqsa tinggal ma madina yang artinya Kumpul kebo yang melanggar agama. ckkkkk………
    terus kl liat pemain ina maen musik….yg bener aj…akting ma nadaa yg keluar gak sama…seharusnya belajar dr film “secret” jay chou tuhhhh

  18. the.light.bearer Says:

    wis, kak ijang… aku yang bukan dokter aja gatel2 kok liat sinetron. jangankan akting yang berhubungan dengan kedokteran, akting jadi ORANG aja ga bener kok…

  19. dokterearekcilik Says:

    @the.light.bearer
    Iya, ini aku lagi garuk garuk juga karena gatel akibat nonton sinetron ๐Ÿ˜€

  20. mamapris Says:

    Sinetron Indonesia emang ga ada abisnya kalo mo dicela :p

    Jarang nonton sih… cuma pernah sempet liat (gak tau judulnya apa) ceritanya Marshanda jadi ibu muda, pake kerudung. Dia baru pulang ke rmh dan gendong bayi masih merah. Trus bayinya nangis critanya… trus Marshanda panik2 langsung ke meja makan mau buat susu botol (bayinya tetep donk digendong sambil oek oek) trus pas nuang air panas dari termos saking paniknya (or mgkn critanya lg byk pikiran kali yaahh) dia nuangnya ke arah anaknya. Yang aneh bin absurdnya, pas bgt tu muke anaknya hampir keguyur air panas… tiba2 VOILA… muncul sesosok cowok ganteng (read:pahlawan) nangkep tuh bayi.

    Gw yg nonton spontan garuk2 pala… speechless bgt deh!!Itu yg bikin skenario apa gak ada ide dramatis lain apa?? Sepanik2nya ibu, kalo buat susu botol apa anaknya kaga bisa ditaro dulu.

  21. andiirma Says:

    haha..hi..hi… emang… lucu banget….kalo liat adegan2 sinetron yg ndak masuk akal….lantaran ndak masuk akalnya sampe2 adegan 2 itu cuman bisa dipercaya ama anak kecil aja…
    sy sih selalu larang anak2 sy nonton sinetron dewasa,.. tapi sinetron anak2 sekarang juga kadang aneh2… ada juga sinetron yg pemainnya masih tergolong anak2 tapi udah pada pacaran yang dalem… sampe nangis2 segala lantaran cintanya,.. bingung???? anak2 emang harus dilindungi dari pengaruh buruk sinetron…. sinetron yang umumnya tidak mengandung nilai positif pembelajaran bagi anak bahkan bagi kita orang dewasa sekalipun…..
    Ada juga sinetron yg mata anaknya ada 3, kepala anaknya 2 ….hiii..
    yang tadinya buaik hati.. jadi jahat kayak bukan manusia..anak2 sekolah dasar yang jahat kayak preman, licik…bikin ngeri tapi ini kasih dampak yg sangat buruk bagi anak2….
    Saya selalu kesel liat sinetron kyk gitu..Kalo udah ndak bisa ngetawain…kadang ngomel2 sendiri liatnya ๐Ÿ˜ฆ ..
    masalahnya ortu juga kadang suka nonton sinetronnya… walaah gimana nih…

  22. arian Says:

    Saya juga sering berpendapat serupa dengan tulisan ini. tapi pernah juga lho, ada yang agak teliti, misalnya Chelsea pada sinetron religi beberapa waktu lalu yang tentang ataxia. Itu adegan pas dia di-suction di hidung bagus banget, mirip dengan aslinya. hehehe, tapi yang akhir2 ini emang parah dan menunjukkan kebodohan…

  23. berita unik aneh nyata di dunia Says:

    This website was… how do I say it? Relevant!! Finally I’ve found something which helped me.
    Kudos!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: