Perkenalkan….ini Steven Johnson Syndrome

Apa sih Steven Johnson Syndrome (SJS) ? Apa ada penyakit dengan nama aneh gitu di Indonesia ? Apakah Steven Johnson masih saudara Don Johnson pemain film Miami Vice….halah kok nglantur ;D Mari kita kenalan dengan Steven Johnson Syndrome……

Kalo kita pernah liat di TV ada kasus yg katanya malpraktek karena setelah dikasih obat dari dokter X maka badan jadi melepuh semua, sampe sulit makan hingga perlu dirawat di RS…… naaah itu salah satu contoh kejadian timbulnya SJS. Apa dokternya salah? Dengan tidak bermaksud membela diri atau teman sejawat tapi kejadian itu bukan kesalahan siapa siapa. Yang salah ya para koruptor….. tapi kok bisa sakit jadi melepuh gitu…. Kan harus ada yg disalahkan alias dikambinghitamkan….. kambingnya dipotong aja buat sate dan gule pasti lebih enak…..nglantur lagi 😀

Pada prinsipnya SJS merupakan suatu bentuk alergi. Pemicu SJS itu sendiri bisa dikategorikan empat kelompok, yakni obat- obatan, infeksi, keganasan seperti kanker, serta penyebab yang tidak diketahui pasti alias idiopatik…. Jadi gak mesti karena obat aja. SJS biasanya mulai timbul dengan gejala-gejala seperti infeksi saluran pernapasan atas yang tidak spesifik, kadang-kadang 1-14 hari. Ada demam, susah menelan, menggigil, nyeri kepala, rasa lelah, sering kali juga muntah- muntah dan diare. Muncul kelainan kulit, seperti koreng, melepuh, sampai bernanah.

Kelainan kulit bisa dimulai dengan bercak kemerahan tersebar hingga tumbuh lenting-lenting yang berair dan membesar hingga menimbulkan koreng, terutama pada selaput lendir seperti di hidung, mulut, mata, alat kelamin, dan lain-lain. Berat ringannya manifestasi klinis SJS bervariasi pada tiap individu bisa dari yang ringan sampai berat menimbulkan gangguan pernapasan dan infeksi berat sampai mematikan.

Tapi di masyarakat terutama media cetak paling “seneng” kalo ada masalah SJS…..beritanya langsung besar besar ditulis ‘dokter melakukan malpraktek’, atau ‘dokter salah kasih obat berakibat fatal’…..kayaknya kok gak ada dokter yg berniat menyakiti pasiennya agar sengsara gitu ….. jadi berita kayak gitu kalo menurut saya kok… sungguh teganya, teganya, teganya kau menuduhku….lha jadi dangdutan 😀

Nah dalam rangka menuju pemberian obat yg lebih rasional maka disarankan pemberian obat berupa puyer yg polifarmasi alias mencampur 20 macem obat sekaligus…..hiperbola banget, biarpun emang pernah ada 😀 …. perlu dipertimbangkan ulang oleh para petugas kesehatan karena bila terjadi SJS maka tidak tahu alergi dari obat yg mana dari 20 jenis itu ….. lha udah campur baur gitu

Untuk pencegahannya yang penting dengan cara menghindari alergen karena memang penyebab masalahnya adalah alergi. Nah, hal inilah yang sulit karena sering kali kita tak mengetahui alergi yang ada pada diri kita sendiri. Hal yang juga penting karena ini reaksi alergi jadi tidak bisa perkirakan sebelumnya….. misalnya bisa saja selama ini udah 20 kali minum obat X tidak timbul masalah saat minum obat ke 21 kali muncul reaksi alergi termasuk SJS, itu hal yg bisa diterangkan secara teori kedokteran dan bukan karena salah pemberian obat.

Satu lagi yang penting berdoa agar tidak sampe kena SJS karena alergi bener bener unpredictable …. Berdoa mulai…….selesai………….. Amin.

Iklan

24 Tanggapan to “Perkenalkan….ini Steven Johnson Syndrome”

  1. nararya Says:

    saya baru tahu alergi pinisilin pada umur 16th. Padahal Guru kesehatan saya di SMP pernah crita2 tentang alergi ini. Saya cuek aja karena tidak merasa punya alergi tsb. eeehhh ternyata……. 😉

  2. dokterearekcilik Says:

    @nararya
    Untung tahu, kalo gak tahu kan lebih bahaya lagi 😀

  3. nissa Says:

    lha tahunya kalo punya alergi piye dok? apakah hanya dari pengalaman? soalnya pas tiap berobat ke dokter selalu ditanya ada alergi obat apa. trus pas dulu operasi cesar ternyata udah beberapa bulan jahitannya ga kering2. malah benangnya mau keluar gitu,terus keluar nanah. kata dokternya saya alergi,jadi ga cocok pake benang yg langsung jadi daging. besok2 kalo harus dijahit perlu diingat minta benang yg dicabut (ga begitu paham istilahnya, maklum orang awam). saya sih percaya aja dok. dan okelah,sekarang juga udah kering jahitannya. cuma ada suara2 orang disekitar saya yang bilang dokternya mal praktek lah,suruh ganti dokter,dsb. kalo menurut saya sih ya ga salah dokternya. piye ya dok…

  4. dokterearekcilik Says:

    @nissa
    Biasanya ya dari pengalaman, gak bisa tahu pasti kalo gak ada pengalaman sebelumnya. Alergi bisa juga terjadi pada benang jahit, prinsipnya semua benda asing yang dimasukkan dalam tubuh atau dioleskan termasuk yg dijahitkan bisa menimbulkan reaksi alergi. itu termasuk kejadian yg Unpredictable 😐

  5. sibermedik Says:

    pas banget materinya buat penyuluhan sabtu kemarin…”Dok saya alergi penisilin, tapi kok minum amoxicilin juga alergi ya?”…he.he… kadang perlu analog-analog sederhaana buat menjelaskan ke masyarakat awam.

  6. dokterearekcilik Says:

    @sibermedik
    Yoi….. mengawamkan bahasa kedoktera memang perlu kok

  7. dwi Says:

    pertemuan pertama, halah. salam kenal dok
    komennya besok2 aja hehehe

  8. natalia Says:

    dok maw tanya….
    klo sjs ini penyakit yang alergi terhadap obat (ex:penisilin dan turunannya) ato terhadap makanan??

    seharusnya sih terhadap obat y dok?
    truz kalo dari makanan yang alergi bgmana mekanismenya dok???

    makasih bangetz dok

  9. ibunya fauzan Says:

    asalamulaikum dok ,
    mau tanya nih , waktu putra saya berumur 8 bulan pernah terserang diare , kemudian diberi antibiotik kalo nggak salah namanya ” bactrim ” , selama menginap dirumah sakit seminggu keadaannya baik-baik aja . ketika pulang mulai timbul bercak-bercak merah …. kemudian kontrol pertama kata dokter pemberian bactrim dihentikan . Nahhh yang jadi pertanyaan :
    1. apa putera saya waktu itu mengalami SJS juga dok ?
    2. sampai sekarang dokter anak saya tidak pernah memberikan bactrim lagi , knp dirumah sakit keadaan anak saya baik-baik saja padahal pemberian bactrim waktu itu berjalan ! terimakasih sebelum dan sesudahnya doc buat jawabannya !

  10. dokterearekcilik Says:

    Belum tentu itu SJS, antibiotik bactrim alias co trimoxazol kadang berakibat alergi dan muncul berupa bercak di kulit. Bila kelainan di kulit tidak berupa lepuh maka itu kayaknya bukan SJS. Alergi pada obat tidak harus muncul pada saat pertama kali diberikan, pada beberapa kasus muncul setelah 10 bahkan 20 kali pemberian…. disitu misteriusnya alergi 😐

  11. caroline Says:

    emang reaksi alergi tdk dapat diprediksi sebelumnya, apalagi px sering mengatakan tdk punya alergi apa2.tetapi begitu ada reaksi yang tdk menyenangkan muncul, sang dokterlah yang dipersalahkan.sebelllll deh.ini spt kasus yang sy hadapi penderita tbc yang sudah 1 bulan berobat pada kunjungan terakhir ia mengeluhkan demam 1 mgg, pegal2,ruam merah di kulit , mual.makanya sy tambhkan obt2 untuk menghilangkan keluhannya disamping obt tbc tetap berjalan, eh 2 hari kemudian px tsb dirawat di rs kata keluarganya kulit jd melentis2 gitu 2 hari di rs tambah parah hari ke 3 px plg hari ke 4 masuk lg rs sampai meninggl di rs, yg membuat sy gondok pihak rs mengatakan px meninggal krn sy memberikan obt terlalu besar dosisnya pdhl dosis yang sy berikan sesuai protap(keluarga px juga membw obt yg sy berikan ke rs) kok bisa dosis kegedean dr di rsnya buta kali ya, yg anehnya lagi keluarga px menanyakan jd diagnosanya apa, dr di rs mengatakan blm tau diagnosanya apa. masa dirawat sktr 5 hari sp plus ngak tau d/nya, lha terus selama perawatan obat apa yang diberikan ????? jgn2 karena obt yang diberikan di rs yang membuat px meninggal.bagus juga nih ada pembahasan ttg reaksi alergi.

  12. dokterearekcilik Says:

    @caroline
    Iya… emang sering begitu maslahnya makanya nulis gini….kalo udah alergi gak bisa disalhkan siapa siapa…. emang udah reaksi badannya kayak gitu

  13. asih Says:

    Dokter yang baik,
    1. anak tetangga saya pernah kejang sampe dirawat saat diberi penisilin di usia 9 bln. Oleh DSA-nya dibilang antipinisilin. Alhamdulillah sekarang baik-baik saja. Dok, gimana caranya tahu kalo anak alergi terhadap obat/antibiotik tertentu? Gak mungkin dicoba satu-satu kan ya? Ada tes nya tidak?
    2. terima kasih

  14. Ria - Solo Says:

    Duh..sedih juga ya cak dokter, kalo ada penyakit semacam ini.Bbrp saat yll teman di milis Sehat jg share ttg jagoannya yg kena SJS, sampe nangis baca sharingnya.Jd kita itu, sebagai konsumen medis, “komunikasi” dg dokter itu yg puenting banget..dan membekali diri dengan ilmu ttg kesehatan tentunya sangatlah penting( wong jamane browsing gitu loh….). Kalo perlu, pas sowan ke dokter itu bawa bahan buat diskusi… ( siap2 diomelin pasien lain yg ngantri..hehe).Keep bloging ya cak…

    Salam Sehat…!!!

  15. mei Says:

    moga moga penyakit aneh aneh gini jauh jauh dah..amennnnn

  16. Astri Says:

    Dok, minta tolong….
    Sekarang sepertinya aku lagi ngalamin alergi obat.
    Aku sakit Panas & Radang tenggorokan (amandel ku bengkak), sebelum ke rumah sakit, aku dikasih obat sama ibuku amoxicillin & Panadol biru. Karena udah 3 hari gak sembuh2 aku ke RS, di suruh dokter tes darah hasilnya trombosit rada turun & besok di tes lagi lumayan naikkan. Sama dokternya aku disuruh tetap nerusin Amoxicillin & panadol nya di tambah obat dari dia : Thiamychin, Broncopront, Vometa, Tantum, Lameson & Cetinal. Beberapa jam kemudian langsung muncul bercak merah (ruam) di muka, sekarang sudah sampai dada & punggung. Aku balik ke RS, dokter nya (beda dokter) suruh stop-in Amoxicillin. Tapi sudah di stop Amoxicillin tetap saja makin banyak muncul ruam nya. Setelah konsultasi dengan Saudara (yang kebetulan dokter) aku disuruh minum Lameson & Panadolnya aja. Kakakku nyuruh tes alergi, perlu gak ya ???

    • dokterearekcilik Says:

      Tes alergi yg ada sekarang untuk mengetahui alergi thd debu, bulu binatang serta makanan. Kalo tujuan tes alergi untuk tahu ketiga hal tsb krn punya riwayat alergi maka gak masalah, tp kalo ingin tahu alergi obat jenis tertentu kayaknya blm ada. Reaksi dengan obat memang sulit diprediksi jd yg penting mengingat obat apa yg pernah menyebabkan alergi dan pd saat sakit meminimalkan minum obat.

  17. anggun Says:

    dok apakah SJS itu jenis alergi yang menular?

  18. susie Says:

    makasih atas infonya.sedikitnya jadi tau tentang penyakit steven johnson…kebetulan kemarin anaknya temen mengalami gejala yg sama, yaitu melepuhnya seluruh tubuh dari pasien, kecuali telapak kaki dan betisnya.sempat dirawat di RS sampai 8 hari dan penanganannya cuma dikompres sama cairan infus plus diolesi sama salep.klo orang yg pernah mengalami penyakit itu, apakah bisa terkena lagi?dan bagaimana pencegahan penyakit tersebut?
    sekali lagi, makasih yah

  19. Selly Kristiani Says:

    selly dog mami aku kena penyakit itu tapi kok gak sembuh ya malah tadi jam 16;30 dia meningal

  20. nia Says:

    anak saya umur 2 thn, muka,badan pada merah kayak terbakar sampai telapak tangan sama kakinya tebal. kenapa ya dok? kmrn ke dokter umum blg gejala steven johson trus kedokter kulit ktnya alergi makanan. dah dikash obat sirup ma cream blm sembuh jg malah tmbh melebar merahnya.penyakit apa yg diderita anak saya,dok?

  21. Nita setiawan Says:

    APA BEDANYA SSJ DENGAN CAMPAK YA…..

  22. Byon Says:

    alergi sjs itu bisa di hindari ga dok !
    luamayan buat penyuluhan .. 😀

  23. Aquh Says:

    Cwok q waktU ITu kena sjs. . Serem bgt. . Tp ternyata obATNya mudah bgt. . Cm diksh dexa metason tablet 3×1 n dgn cAra ip 2 ampul 3x.. Selama 2 hr lgsg smbuh

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: